Tambah Bookmark

220

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 220: No Contact

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Tidak ada celaan dalam pertanyaannya, jika ada, Xinghe bisa mendengar lapisan kekhawatiran. "Maksudmu benda di mana aku diusir dari lab?" "Ya, bukankah aku memberitahumu untuk datang kepadaku jika terjadi sesuatu?" Jelas dia tidak, karena dia mendengar ini dari orang lain. Untuk kreditnya, dia bergegas kembali dari pertemuan luar negerinya di saat dia mendengar angin dari ini. Dia mengadakan pertemuan bisnis yang direncanakan untuk sisa minggu itu, tetapi dia membeli tiket langsung dan terbang kembali, meninggalkan semuanya. Xinghe mengaku datar, "Aku hanya mempertimbangkan untuk menghubungimu." Dia ternyata lebih cepat dari yang dia bayangkan. Mubai tersenyum lebar dan tiba-tiba menarik lengannya, berkata, "Ayo, masuk. Kita akan menemukan tempat yang lebih nyaman untuk membicarakan ini." Xinghe berdiri di tempatnya. "Tempat ini sebagus apapun." Dia mencoba menarik lengannya ke belakang secara refleks tetapi itu hanya membuat Mubai memeluknya lebih erat. "Tapi aku baru turun dari pesawat. Aku belum punya apa-apa sejak pagi, jadi tolong biarkan kami membicarakan ini saat makan malam." "..." Xinghe menarik lengannya kembali dengan lebih kuat kali ini. Dia berkata dengan tenang, "Meski begitu, tidak perlu melakukan fisik." Setelah itu, dia naik ke mobilnya tanpa membuat keributan. Mubai tersenyum tanpa berkata-kata, senyum cerah yang menerangi wajahnya. Setelah dia masuk, dia bertanya pada Xinghe, "Jadi, apa jenis masakan yang kamu sukai?" "Ini makan malammu." Bukan milikku. "Aku tidak keberatan, kita akan memiliki apa yang kamu inginkan." "Aku sedang ingin menyelesaikan ini, jadi mari kita melewatkan makan malam." Mubai terdiam sebelum memberi tahu sopirnya, "Pergi ke restoran terdekat." Restoran terdekat di dekat Purple Jade Villas adalah, tidak mengherankan, restoran kelas atas yang mengkhususkan diri pada makanan barat. Tak lama, mereka tiba. Ini adalah pertama kalinya Xinghe makan malam dengan Mubai sendiri. Mubai menganggapnya sebagai kencan sementara Xinghe menganggapnya sebagai pertemuan bisnis. Setelah mereka membuat milik mereka sendiri, Xinghe langsung ke intinya, "Anda dapat membawa saya kembali ke lab?" Mubai mengajukan pertanyaannya sendiri, "Aku mendengar Ruobing menyelesaikan desain yang dipenuhi nenekku." "Desainnya milikku, dia mencurinya dariku. Namun, desainnya salah," ungkap Xinghe. "Apakah Anda memiliki buktinya? Karena Anda dapat menuntut." Xinghe tersenyum misterius, "Tidak perlu. Dia akan tersandung kesalahannya pada akhirnya." Itu menggelitik minat Mubai. "Apa maksudmu? Apa rencanamu?" "Itu bukan urusanmu. Kamu belum menjawab pertanyaanku," Xinghe menariknya kembali ke alasan mengapa mereka bahkan berbagi makan malam di restoran. Mubai mengaku, "Nenek telah membuat keputusannya. Merusak adalah kembali ke lab. Bahkan aku tidak bisa berbuat apa-apa. Kecuali kau mencabut buktinya, dia tinggal." "Tidak ada bukti, setidaknya tidak ada yang akan mereka percaya. Karena, Anda tidak dapat melakukan apa-apa tentang hal ini, maka saya akan pergi mencari lab baru untuk menyelesaikan penelitian. Nikmati makan malam Anda, saya akan mengambil cuti saya, "Xinghe menyimpulkan sebelum berdiri untuk pergi. Tangan Mubai yang kuat mengulurkan tangan untuk menariknya ... Xinghe tercengang oleh kontak mendadak itu. Dia berbalik dan menatapnya dengan tenang. Mata Mubai memusatkan perhatian padanya. "Makanannya belum sampai di sini. Kenapa terburu-buru?" "Saya datang ke sini untuk berbicara bisnis dengan Anda, tidak untuk makan malam. Karena pembicaraan sudah selesai, tentu tidak ada alasan bagi saya untuk tinggal," Xinghe mengemukakan dengan tegas dan sehat. Dia tidak berusaha keras untuk mendapatkannya karena dia tidak pernah tertarik untuk datang untuk makan malam bersamanya. Baginya, Mubai tidak lebih dari mitra bisnis. Karena tidak ada bisnis yang tersisa untuk dibicarakan, tidak perlu salah satu dari mereka untuk memperpanjang sambutan mereka. Untuk beberapa alasan, Mubai merasa dimanfaatkan. Dia ditendang ke samping karena Xinghe selesai dengan dia ...

BOOKMARK