Tambah Bookmark

222

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 222: I Just Want To Hug You

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Tentu saja, Xinghe bisa merasakan tatapannya pada dirinya. Dia sekali lagi mengangkat matanya untuk bertemu dengannya. Dia bertanya, "Bukankah kamu bilang kamu lapar?" "..." Mubai tidak menjawab, dia hanya menatapnya tanpa kata. "Yah, karena tidak ada dari kita yang lapar, ayo segera ke bisnis." Dia meletakkan peralatannya dan melanjutkan, "Katakan padaku, apa solusimu?" "Kamu bersedia berbicara denganku hanya jika itu terkait dengan bisnis?" Mubai berseru, mungkin karena ketidaksabaran karena tidak dihiraukan sepanjang malam. Ekspresi Xinghe tetap tidak berubah saat dia menjawab, "Tentu saja, bukankah selalu seperti ini di antara kita?" "…" Dia benar. Mubai tertawa mencela diri sendiri. "Kamu benar. Memang benar bahwa/itu kita hampir tidak berbagi lebih dari beberapa kata selama perkawinan kita. Hubungan kita selalu steril dan profesional." "Aku senang kamu melihatnya seperti itu juga." "Jika aku tahu, aku akan memperlakukanmu lebih baik. Aku sangat menyesal!" Mubai mengaku tiba-tiba. Dia akhirnya berhasil mematahkan ketenangan Xinghe, tapi tidak banyak. Xinghe sedikit terkejut dengan permintaan maafnya, dia pasti tidak mengharapkan itu. Dia melihat ketulusan dalam sepasang mata yang terus menatapnya. "Xia Xinghe, apakah kamu menyesal menikah denganku?" "Tidak ada ruang untuk penyesalan dalam hidupku," jawab Xinghe dengan jujur. Penyesalan tidak lain adalah beban baginya. Hidup terus bergerak maju. Tidak ada gunanya menyesali hal-hal di masa lalu karena Xinghe percaya orang selalu bisa menggunakan masa kini dan masa depan untuk memperbaikinya. Mubai mengangguk sedikit karena dia mengerti apa yang dia maksud. "Aku juga menjalani hidupku tanpa penyesalan, tapi sekarang, aku sadar aku menyesali sesuatu ..." Menyesal karena tidak mengetahui aslinya lebih awal. Menyesal untuk bertemu satu sama lain pada waktu yang salah. Itu adalah kasus tempat yang tepat, orang yang tepat, tapi waktu yang salah ... Jika dia telah melihat dirinya yang sebenarnya sejak awal, dia bertanya-tanya bagaimana hal yang berbeda akan terjadi ... Sayangnya, tidak ada pengulangan dalam hidup. Pikiran-pikiran ini menggelapkan tatapan Mubai. Dia tidak bisa tidak bertanya, "Jika kami diizinkan melakukan sesuatu dan ini adalah pertemuan pertama kami, akankah kesan Anda tentang saya berbeda dari yang Anda miliki sekarang?" Dia memutuskan untuk memanjakannya dalam permainan dugaan. Dia mengaku pada dirinya sendiri bahwa/itu dia mungkin akan mengagumi seorang pria yang mengesankan seperti dirinya. Namun… "Tidak mungkin di antara kita." Kesedihan memasuki mata Mubai tapi nada Xinghe menjadi semakin dingin saat dia menambahkan, "Selamanya mustahil!" Xinghe berdiri dan berkata, "Kurasa aku harus pergi." Tidak ada yang tersisa untuk dikatakan. Xinghe berbalik untuk pergi. Ada tekad dan keteguhan dalam setiap langkahnya. Mubai menatap intens ke punggungnya dan mengatupkan tangannya erat-erat. Dia melompat dari tempat duduknya untuk mengejarnya. Xinghe mendengar pintu di belakangnya terbuka dan merasakan AC dari dalam membelai kulitnya. Hal berikutnya yang dia tahu, dia ditarik ke pelukan beruang dari belakang! Kontak fisik yang tiba-tiba itu membuat dia tidak nyaman ... Mubai memegang erat-erat, tidak memberinya ruang gerak untuk keluar dari pelukan. Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, dia mendengar dari belakang, "Untuk kali ini, tolong toleraskan keegoisan saya;saya hanya ingin memelukmu!" Xinghe mengalah. Dia berdiri di pelukannya tanpa berkata-kata dan bergerak. Rasa sakit dan tak berdaya melilit hatinya. Dia lebih suka dia berjuang atau marah padanya, apa pun kecuali kekosongan emosi ... Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, Mubai mengerti perasaan sakit hati. Beberapa waktu kemudian, dia akhirnya melonggarkan cengkeramannya. Tidak ada yang bisa dia lakukan, dia tidak berdaya di hadapannya.

BOOKMARK