Tambah Bookmark

226

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 226: The Chilling Smirk

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Dia telah menemukan antek sempurna untuk melakukan penawarannya. Itulah mengapa Ruobing dengan sengaja menekan tombol Tianxin di telepon kemarin. Dia akan menyerang Xinghe melalui Chu Tianxin. Ruobing tersenyum puas pada kecerdikan rencananya. Xia Xinghe, kamu mungkin sangat berbakat tapi apa gunanya bakat jika kamu mati! Kematian akan segera datang untukmu. Kecerdikan dari rencananya terletak pada kenyataan bahwa/itu dia tidak akan melibatkan dirinya. Selain Ruobing, tidak ada yang tahu bahwa/itu di bawah perilaku Tianxin yang baik dan ramah menyembunyikan kepribadian yang pendendam dan tidak stabil secara mental. Ruobing percaya ini karena Tianxin terbiasa mendapatkan semua yang dia inginkan sejak dia muda. Jika seseorang berdiri di jalan targetnya, dia akan menyerang dengan cara-cara yang sering berbatas gila. Ruobing terungkap ke sisi Tianxin ini bertahun-tahun yang lalu. Dia masih menggigil memikirkannya. Pada saat itu, mereka semua berada di usia sekolah. Mereka memiliki teman sekelas yang naksir Mubai dan keluarga gadis itu memiliki hubungan dekat dengan Xi, jadi gadis itu memiliki banyak kesempatan untuk mendekati Mubai. Tianxin berteman dengan gadis itu untuk mendapatkan kepercayaannya. Selama perjalanan berkemah kelas mereka, Tianxin akhirnya melaksanakan rencana jahatnya. Jika bukan karena fakta bahwa/itu Ruobing kebetulan bangun malam itu untuk menggunakan toilet, dia tidak akan tahu bahwa/itu Tianxin memiliki kepribadian yang bengkok. Dia melihat Tianxin menyelinap ke tenda berkemah gadis itu dengan sangkar di belakangnya. Untuk horornya yang hina, kandang itu menjadi ular berbisa yang beracun yang kemudian dilepaskan Tianxin di tenda gadis itu. Gadis itu menjerit kesakitan setelah ular itu menggigitnya, membangunkan seluruh perkemahan. Sampai hari ini, Ruobing masih bisa mendengar jeritan yang bergema di telinganya. Sementara semua orang bergegas keluar dari tenda masing-masing, Tianxin berjalan dengan tenang kembali ke tendanya sendiri;senyuman puas di wajahnya. Terselubung oleh penutup malam, seringai itu membuat merinding tulang belakang Ruobing. Seluruh pemandangan memadamkan minat Ruobing di Mubai. Dia hanya seorang yatim piatu, tidak mungkin dia bisa bersaing dengan Tianxin. Lebih jauh, kehilangan nyawanya atas seorang pria jelas tidak sepadan. berkemah itu bermil-mil jauhnya dari kota sehingga gadis itu meninggal karena racun. Tianxin menjalani hidupnya seperti biasa bahkan setelah mengklaim kehidupan, dan dia hanya seorang remaja saat itu. Seorang gadis remaja yang bisa membunuh tanpa mengedipkan mata ... Ruobing mengakui bahwa/itu dia tidak akan bisa pergi ke ekstrim seperti itu tetapi tahun telah berlalu sejak saat itu. Dia telah merasakan karakter Tianxin, gadis itu pintar tetapi juga sangat obyektif;dia bisa dengan mudah dimanipulasi. Itulah mengapa Ruobing terus menjadi teman Tianxin, salah satu alasannya adalah tetap mengawasi Tianxin dan yang lain adalah memanipulasi Tianxin yang berpandangan sempit namun kejam jika kebutuhan itu muncul. Dan sekarang, kebutuhan itu muncul. Beberapa provokasi, baik ditempatkan dan dia bisa mengirim Chu Tianxin pada ekor Xia Xinghe. Xinghe sebenarnya membuatnya lebih mudah baginya karena satu-satunya hal yang diinginkan Tianxin dalam hidupnya adalah Xi Mubai. Dengan mengingatkan Tianxin tentang kesalahan Xinghe dalam merayu Mubai akan mengirimnya ke tepi dengan mudah. Setan yang tinggal di dalam Tianxin mungkin telah tumbuh selama bertahun-tahun. Xinghe akan memiliki akhir yang lebih buruk daripada gadis di kamp. Ruobing tersenyum penuh semangat hanya memikirkan kemungkinan itu. Awalnya, dia tidak ingin memberi Xinghe hukuman mati, tetapi Xinghe memiliki satu hal yang membakar api kebencian dalam dirinya, bakatnya yang tak tertandingi. Oleh karena itu, Xia Xinghe harus mati! Hanya setelah kematianmu aku akan memiliki segalanya yang layak dalam hidup! Karena kurangnya kesadaran diri, Ruobing tidak menyadari bahwa/itu pola pikirnya mulai sejajar dengan Tianxin. Dia mulai merasionalisasi kematian Xinghe. Lagi pula, mengapa mereka tidak menyingkirkan hambatan yang menghalangi mereka untuk mendapatkan hal-hal yang pantas mereka dapatkan dalam hidup? Pikirannya terbentuk, Ruobing berjalan pergi dengan senyum dingin, seperti yang dia lihat bertahun-tahun yang lalu, menempel di wajahnya ...

BOOKMARK