Tambah Bookmark

239

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 239: Your Plan? What Plan?

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Dia percaya sepenuhnya bahwa/itu setelah kejadian ini pandangan keluarganya tentang Xinghe akan mengalami perubahan dramatis. Xinghe akan membuat kesan mereka tentang dia berbalik arah. Dia akan menggunakan kemampuannya untuk menunjukkan bahwa/itu gadis yang tidak bisa melakukan apa pun hanyalah fase di masa lalu. Tidak ada yang akan memandang rendah dia lagi. Itu akan membendung prasangka dan keluhan mereka terhadapnya. Namun, seperti yang dinyatakan sebelumnya, semua ini bukan tujuan Xinghe. Satu-satunya alasan dia melakukan semua ini adalah untuk hak asuh putranya. Mubai berbalik untuk bertemu mata orang-orang yang menatap belati di Xinghe dan dia merasa kasihan pada mereka. Mereka pikir mereka setidaknya akan mendapatkan respon dari Xinghe dengan tatapan merendahkan mereka dan kata-kata berduri, tetapi dalam kenyataannya, Xinghe tidak peduli tentang mereka. Mubai menggelengkan kepala pada kesombongan mereka. Namun, hal yang paling menyedihkan adalah yang paling sombong mungkin adalah ibunya. "Mubai, kemari;aku punya sesuatu untuk dibicarakan denganmu," ibunya memanggilnya, kesal melihatnya duduk begitu dekat dengan Xinghe. Tianxin yang berdiri di samping ibunya juga mengerutkan kening pada kontak dekatnya dengan Xinghe. Mubai mengalihkan pandangannya kembali ke Xinghe. "Aku akan kembali ke sana. Aku minta maaf karena telah menempatkanmu dalam ketidaknyamanan ini. Aku akan mencoba membantu sebisaku," dia meminta maaf ketika dia berdiri. Xinghe melemparkan tatapan bingung. "Tapi aku tidak merasa tidak nyaman." Mubai tidak bisa menahan tawa. "Benar, kamu tidak. Terlepas dari itu, aku masih merasa perlu untuk meminta maaf." Dia tahu dia tidak peduli tentang bagaimana mereka memandangnya sehingga penghinaan merendahkan dan ekspresi marah mereka tidak membuatnya takut. Apapun, hatinya masih bengkok menyaksikan dia diperlakukan buruk seperti ini ... Namun, dia juga tahu dia tidak ingin dia menggantikannya sehingga satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah melangkah pergi, untuk mengalihkan pandangannya dari ibunya dan mantan tunangannya. Mubai memandangnya dengan intens sebelum pergi. "Saya akan berbicara denganmu nanti." Saat dia pergi, Xia Zhi kembali ke sisi Xinghe. Dia mendorongnya dan bertanya, "Kak, apa yang kalian berdua bicarakan? Aku tidak mengerti sepatah kata pun." Xinghe menatapnya dengan bingung. "Tidak ada sepatah kata pun?" "Kak, berhentilah memberiku tatapan seperti itu, kamu tahu aku punya IQ normie, jadi itu wajar kalau aku tidak mengerti apa yang kalian berdua diskusikan ..." Xia Zhi mengeluh dengan marah, lengkap dengan cemberut kekanak-kanakan. Xinghe tersenyum pada kejenakaannya. "Kami tidak banyak membahas, tetapi dia benar-benar melihat rencanaku." "Rencanamu? Rencana apa? Kenapa aku tidak tahu ada rencana?" Xia Zhi meremas satu atau dua air mata, yakin bahwa/itu IQ-nya benar-benar seperti normie. Xinghe berbalik untuk memenuhi tatapan puas Ruobing dan senyum penuh percaya diri. Xinghe menyeringai dan berkata lembut, "Dalam sebuah kalimat, rencananya dapat dijelaskan oleh: semakin besar mereka, semakin sulit mereka jatuh!" Xia Zhi mengikuti tatapan kakaknya untuk melihat Ruobing yang sedang memandangi mereka. Pada saat itu, dia sepertinya mengerti rencana kakaknya. Rencana Xinghe sebenarnya sangat sederhana. Itu untuk menciptakan lebih banyak hype di sekitar produk Ruobing. Semakin besar dukungan mereka untuk Ruobing, semakin cepat mereka akan berubah ketika kucing keluar dari kantong. Semakin tinggi harapan, semakin besar kekecewaan, emosi manusia terlalu mudah dimanipulasi kadang-kadang. Dia bisa menunjukkan kesalahan dalam desain Ruobing, membuat mereka terkesan dengan bakatnya, untuk menunjukkan bahwa/itu desain itu miliknya. Tapi ini sudah terlalu mudah untuk keluar dari Yun Ruobing. Karena dia tidak menunjukkan tanda-tanda penyesalan, Xinghe memutuskan untuk tidak menghindarkan kebaikannya. Mereka kemungkinan besar akan memaafkan Ruobing jika Xinghe keluar untuk memperbaiki kesalahannya sejak awal karena tidak ada yang terluka pada saat ini. Tapi setelah perangkat rusak berfungsi, Ruobing akan memiliki murka seluruh klan Xi untuk menangani. Dia tidak keluar dari sini hanya dengan permintaan maaf.

BOOKMARK