Tambah Bookmark

248

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 248: Leaving This Place (End Of The Artificial Limb Arc)

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Matahari telah terbenam ketika Xinghe meninggalkan rumah sakit. Xia Zhi ada di sampingnya, mengenang semua yang terjadi hari itu. Kakaknya tidak hanya menyelesaikan anggota tubuh manusia buatan, tetapi juga mengekspos Ruobing, menampar wajahnya ke neraka dan kembali, dan bahkan memperoleh kekaguman dan kepercayaan keluarga Xi ... Keluarga Xi yang pernah memandang rendah padanya akhirnya menyetujui dan menerimanya. Sedemikian rupa sehingga mereka ingin Xinghe menikah lagi Xi Mubai! Siapa yang tahu banyak hal akan terjadi dalam sehari? Xia Zhi masih kesulitan membungkus kepalanya di sekitarnya. "Kak, aku masih tidak percaya apa yang terjadi hari ini. Kamu terlalu mengesankan!" Xia Zhi berkomentar saat dia mengantarkan mereka pulang, "Kamu bahkan berhasil membawa seluruh Keluarga Xi ke lutut mereka dengan kemampuanmu." Semakin dia memikirkannya, semakin bahagia dia menjadi. "Sekarang mereka akhirnya tahu apa yang Anda mampu, mari kita lihat siapa yang berani memandang rendah Anda sekarang! Sis, Anda sebaiknya tidak hanya setuju untuk mengambil kembali bahwa/itu Xi Mubai. Mereka harus menunjukkan lebih banyak ketulusan sebelum Anda dapat bahkan pertimbangkan pilihan itu. " "Aku tidak akan menikah lagi," jawab Xinghe lembut. Xia Zhi sedikit kaget sebelum mengangguk setuju. "Bagus kalau kamu tidak menikah lagi. Pergi cari seseorang yang lebih baik, lebih baik dari itu Xi Mubai!" "Aku juga tidak akan menikah." "Apa?" Xia Zhi berpaling untuk melihatnya terkejut. "Kak, bagaimana bisa kamu tidak menikah? Sis, kamu membutuhkan cinta dalam hidupmu, aku tidak tahan melihat kamu berakhir sendirian." "Zhi, ikut aku ke luar negeri," kata Xinghe entah dari mana. "Luar negeri, kenapa?" Xia Zhi tertangkap oleh kejutan. "Aku ingin menghabiskan beberapa tahun di luar negeri untuk melihat dunia. Maukah kau ikut denganku? Tentu saja, kita akan membawa paman bersama," Xinghe menjelaskan sambil menatapnya dengan serius. "Tapi kenapa di luar negeri?" Xia Zhi tidak cukup mengerti. "Untuk pergi dari sini." Xia Zhi mengisi kekosongan itu sendiri. Adiknya telah banyak menderita di Hwa Xia. Dia selamat dari upaya pembunuhan, beberapa keluhan lainnya, dan di sanalah ayahnya meninggal. Satu-satunya alasan dia tinggal adalah memperjuangkan Lin Lin. Sekarang setelah dia mencapai itu, tidak terlalu mengejutkan untuk mengetahui bahwa/itu dia ingin memulai yang baru dengan perubahan pemandangan. Tempat itu mungkin mengingatkannya terlalu banyak tentang masa lalunya yang menyedihkan. "Kak, kamu serius tentang ini?" Xia Zhi diminta untuk mengkonfirmasi. Xinghe mengangguk, "Ya, setelah mengambil Lin Lin, aku akan terbang ke luar negeri. Aku sudah memutuskan." "Oke, kami pasti akan mengikutimu!" Xia Zhi menerima tawaran itu tanpa ragu-ragu atau pertanyaan lain. Xinghe tersentuh. "Terima kasih." Xia Zhi mengernyit dengan tidak senang. "Kak, kita keluarga, untuk apa kau berterima kasih? Membuatku tiba-tiba merasa seperti orang asing." Xinghe akhirnya tersenyum. "Kamu benar, kita adalah keluarga. Bahkan, aku merasa sangat beruntung memiliki kamu dan paman sebagai keluargaku." Sayangnya, dia tidak bisa menemani mereka lama. Jika memungkinkan, ia ingin menghabiskan sisa hidupnya di sekitar keluarganya, tetapi ... nasib telah memutuskan sebaliknya. Dengan keputusan yang diambil, Xinghe mulai mempersiapkan saat dia sampai di rumah. Perusahaan akan ditinggalkan untuk dikelola Xiao Mo. Xinghe tidak akan campur tangan tidak peduli arah yang dia inginkan perusahaan untuk maju. Dia memiliki lebih dari cukup uang di tangannya yang membuat meninggalkan negara itu suatu prestasi yang mudah. Dengan sedikit pengepakan dan dia akan siap untuk pergi. Chengwu sangat senang meninggalkan negara itu ketika dia ditanya. Xinghe menyuruh mereka berjanji untuk menjaga rahasia ini dan Chengwu dan Xia Zhi setuju. Sekarang, dia hanya perlu menunggu Nyonya Tua Xi untuk memiliki lengan buatan yang disambungkan dan dia akan bebas untuk mengambil Lin Lin. Setelah itu, sudah waktunya untuk pergi. Pembedahan dijadwalkan dalam waktu tiga hari. Xinghe sangat ingin pergi. Selain keluarga dekatnya, tidak ada yang mengetahui rencana ini.

BOOKMARK