Tambah Bookmark

251

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 251: Two Hungry Wolfhounds

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Kedua pria itu pergi setelah mereka selesai mengancamnya. Saat itu, ponsel Xinghe berdering. Selama perjalanan di sana, para penculik tidak melakukan apa pun padanya. Mereka bahkan tidak menyita ponselnya. Entah mereka sangat bodoh atau orang-orang ini merencanakan sesuatu. Kedua pria itu tidak bertindak seperti penculik, mereka terlalu amatir. Xinghe mendengus dan menjawab teleponnya. Itu dari Mubai. Sudah 30 menit sejak panggilan terakhir mereka dan dia mulai khawatir karena Xinghe belum tiba. "Apakah kamu dekat?" Mubai bertanya dengan suara rendah, "Terlalu banyak lalu lintas?" "Saya diculik," kata Xinghe langsung. "Apa‽" Mubai mencoba yang terbaik untuk tidak berteriak di restoran, "Di mana kau sekarang?" Lin Lin di depannya melihat reaksinya dan mulai gelisah di kursinya. Sepasang mata hitamnya terpaku pada Mubai. "Saya berada di semacam gudang baja yang ditinggalkan di luar kota, sekitar 15 menit berkendara dari Rumah Sakit Pertama," Xinghe menjelaskan dengan tenang, "Mulai dari rumah sakit dan berkendara ke barat selama 10 menit maka Anda akan mendengar denting dari menara lonceng di dekatnya, 5 menit lagi mengemudi setelah itu dan Anda akan berada di sekitar saya. Saya sekarang terperangkap di dalam semacam bengkel. Para penculik telah pergi untuk saat ini, saya berasumsi mereka sedang menyiapkan semacam rencana untuk membunuhku. " "F * ck!" Mubai memaki sambil bangkit dari tempat duduknya. Kemarahannya terasa jelas dan matanya bersinar dengan niat untuk membunuh. Fury hampir tidak bisa mulai menggambarkan emosinya pada saat itu. Seseorang menargetkan kehidupan Xinghe! Selain itu, dia juga sedikit marah pada Xinghe. Bagaimana dia bisa begitu tenang di saat seperti ini? Bukankah dia sedikit khawatir dengan keselamatan pribadinya? Mubai berlari keluar dari restoran, fakta bahwa/itu putranya masih di sana benar-benar mengaburkan pikirannya. "Siapa yang menculikmu dan apa sudutnya? Katakan pada mereka selama mereka tidak menyakitimu, kita bisa menjanjikan apa saja pada mereka!" Xinghe memeriksa bengkel yang kosong lebih dekat dan menjawab, "Sudut mereka akan datang untuk hidupku. Mereka bilang mereka adalah orang-orang Chui Ming ..." Bang! Sebelum Xinghe bisa menyelesaikan kalimatnya, pintu itu terbuka dan dua bayangan melompat ke dalam ruangan. Salah satu dari mereka menyalak dan menyerangnya dengan kejam. Xinghe melompat keluar dari jalan dengan panik dan teleponnya jatuh dari tangannya. Dia benar-benar menghindari kematian oleh keluasan rambut. Satu detik lebih lambat dan dia akan diatasi ke tanah. Setelah penghindaran, dia tidak berhenti untuk mengambil nafas, dia mulai berlari. Dua serigala raksasa mengejar dia dengan gila ... Pintu bengkel itu sekali lagi tertutup dan orang-orang di luar pintu mulai tertawa. "Sedikit kepala, mereka berdua tidak diberi makan selama seminggu jadi aku yakin mereka tidak sabar untuk menenggelamkan gigi mereka! Betapa beruntungnya, karena kamu akan melihat dirimu dimakan hidup-hidup! " Xinghe mengambil fokus dan melompat ke dinding, mengambil kisi-kisi jendela yang berjarak sekitar 2 meter dari tanah. Namun, tepat pada saat itu, salah satu wolfhound menjepit rahangnya di bagian bawah celana Xinghe! "Turun—" Xinghe memaki sambil menendang kepalanya. Saat serigala mengendurkan gigitannya, Xinghe memanjat kisi-kisi baja. Tubuhnya tergantung di dinding hanya didukung oleh kekuatan lengannya. Dua serigala kelaparan itu melompatinya terus menerus, mencoba untuk menggigit kakinya. Kedua kaki Xinghe berada di kisi-kisi jendela tetapi jendela tertutup rapat dan ruang di antara bar-bar kisi-kisi sangat kecil, memberinya cukup ruang untuk meletakkan kakinya dan menyeimbangkan dirinya.

BOOKMARK