Tambah Bookmark

252

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 252: Feral

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Ini tidak bisa berlangsung lama karena kekuatan tubuh bagian atas Xinghe tidak akan mengizinkannya. Bagian dalam gudang tidak memiliki apapun kecuali debu di lantai. Dia tidak bisa menemukan permukaan yang tinggi untuk digunakan sebagai leverage. Bahkan dengan kecepatan tercepat, Mubai butuh sepuluh hingga lima belas menit untuk sampai ke sana. Dia tidak bisa bertahan selama itu ... Dua serigala lapar di bawahnya telah memasuki panggung liar. Beberapa kali, mereka nyaris kehilangan pergelangan kakinya. Di mata mereka, Xinghe seperti sepotong daging lezat yang mengejek mereka. Dia tahu jika dia digigit dan diseret, itu mungkin akan menjadi akhir baginya. Dia mungkin tahu beberapa keterampilan bela diri tetapi dia meragukan dia bisa menjatuhkan dua anjing liar besar. Xinghe menggertakkan giginya dan menekan dengan kuat ke jendela kaca. Itu hancur dengan dentang gemilang. Suara keras yang tiba-tiba menyapu kedua anjing itu sehingga mereka mengambil beberapa langkah tanpa sadar mundur. Xinghe memanfaatkan kesempatan itu untuk melompat ke bawah dengan pecahan kaca di tangannya. Saat dia mendarat, kedua wolfhounds itu menimpanya. Xinghe tidak menghindar. Saat salah satu rahang anjing siap untuk menekan lehernya, dia menusuk pecahan kaca ke matanya! Anjing itu jatuh ke lantai dengan ratapan yang mematikan. Kemudian berguling-guling di lantai dengan ganas. Xinghe tidak punya waktu untuk berurusan dengan wolfhound lain yang berhasil mengunyah betisnya! Xinghe mengangkat kakinya yang lain dan menendang dengan keras ke arah wolfhound. Anjing itu akhirnya dikirim terbang tetapi tidak sebelum merobek sepotong anak sapi Xinghe yang lebih rendah. Hampir segera, celana Xinghe dicelup merah berdarah. Namun, adrenalin telah mematikan reseptor rasa sakitnya. Dia mengambil pecahan kaca lain dari lantai dan menerkam serigala yang terluka. Pecahan kaca itu ditujukan pada mata lainnya ... Xinghe mengerahkan kekuatan Hercules ke tusukannya untuk memastikan dia memukul tengkorak begitu banyak sehingga beling itu sendiri telah menembus bola telapak tangannya. Ketika akhirnya dia ditarik kembali, anjing itu tersandung pergi tanpa tujuan, memukul udara di sekitarnya sebelum jatuh ke lantai dengan nafas berat. Xinghe menyadari itu telah menjadi buta dan sekarat ... The wolfhound lainnya tampaknya dikejutkan oleh kekejamannya dan berdiri dari kejauhan melolong padanya tetapi ragu-ragu untuk mendekat. Xinghe secara fisik terkuras setelah pergumulan itu. Dia menderita cukup banyak luka di tubuhnya juga. Namun, dia masih berdiri dengan tenang, pecahan kaca yang meneteskan darah di tangannya. Darahnya adalah campuran dari anjing dan miliknya. Bau kuat darah menggetarkan wolfhound tetapi berhati-hati untuk tidak membebani Xinghe secara membabi buta. Sebaliknya, itu mengitari Xinghe dengan sabar, menunggu jeda. Saat wolfhound mengitari Xinghe, dia berbalik menghadapinya, tidak memberinya kesempatan untuk menangkapnya dari samping atau di belakang. Namun, dia tidak bisa mengejar kecepatan anjing karena kehilangan banyak darah. The wolfhound akhirnya menemukan jeda dalam gerakannya dan menyerang lengannya yang memegang beling. Kekuatannya menjatuhkan Xinghe dari kakinya juga! Akhirnya mencicipi daging lagi, serigala itu menolak untuk melepaskannya tidak peduli seberapa keras Xinghe berjuang. Pada saat itu, tangan kiri Xinghe yang tak terhalang merasakan di sekitar tanah untuk mencari pecahan lain yang hancur. Jari-jarinya akhirnya melengkung di sekitar satu dan sensasi rasa sakit dari kedua tangan mengalihkan perhatiannya menjadi fokus. "Pergilah ke neraka—" Dia mendorong beling itu ke leher anjing itu dengan sekuat tenaga! Namun, anjing itu gigih. Meskipun menderita cedera leher, ia menolak mengendurkan rahangnya ... Anjing itu tahu bahwa/itu pada saat itu, itu akan mengakibatkan kematiannya. Itu tidak akan turun dengan mudah.

BOOKMARK