Tambah Bookmark

254

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 254: Today Is Her Last!

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Mubai membawa Xinghe dengan lembut dalam pelukannya dan memerintahkan orang-orang itu, "Bawalah tubuh anjing-anjing dan segera lacak dua penculik. Aku ingin mereka ditahan sebelum malam berakhir!" "Ya pak!" Kelompok prajurit yang terlatih menanggapi dengan suara yang jelas. Ini tidak akan berakhir dengan baik bagi dua penculik seperti yang diprediksi Xinghe! Tentu saja, pelakunya juga tidak akan aman! Pelakunya tidak akan terhindar dari pembalasan Xinghe apalagi kemarahan Mubai. Kali ini, dia kehabisan darah. Tidak peduli siapa pelakunya, mereka akan membayar mahal! ... Xinghe segera dilarikan ke rumah sakit. Meskipun dia menderita luka yang cukup serius, mereka sama sekali tidak mematikan. Dia bangun tepat saat malam tiba. Mubai duduk di samping tempat tidurnya, menjaganya. Matanya tidak pernah sekalipun meninggalkan wajahnya. Itulah mengapa, saat Xinghe membuka matanya, dia bertemu tatapan intens Mubai. Ketika dia melihat dia datang, mata Mubai bergetar sedikit dan dia bertanya dengan prihatin, "Bagaimana perasaanmu? Haus? Ada yang bisa saya lakukan untuk membuat Anda merasa lebih baik?" "Bagaimana lukaku?" Xinghe bertanya langsung, keadaan batinnya yang akut sangat tidak seperti seorang pasien yang baru saja mengalami peristiwa traumatis. "Kau sembuh dengan baik. Cedera itu tampak serius tapi untungnya mereka tidak merusak saraf. Kau akan pulih sepenuhnya setelah beberapa bulan beristirahat." "Hebat," kata Xinghe saat dia berjuang untuk duduk. Mubai mengerutkan kening dan dengan cepat pergi untuk menghentikannya. "Apa yang kamu lakukan? Cepat berbaring kembali!" Xinghe menggesek tangannya dan duduk dengan tatapan penuh tekad. "Aku akan membalas dendam!" Mubai terkejut. "Apa yang kamu bicarakan?" "Apakah saya tidak cukup jelas?" Xinghe menatapnya tajam dan mengucapkan setiap kata dengan paksa, "Aku akan membuat mereka yang berani datang setelah aku membayar! Aku akan membuat mereka menyesal pernah menargetkanku atau mereka yang aku cintai!" Mata Mubai menjadi gelap dan bibirnya melengkung menjadi senyum penuh dosa. "Jangan khawatir, aku akan membalas dendam untukmu. Aku akan secara pribadi mengirim orang-orang yang berani mencelakakanmu ke neraka! Aku bersumpah akan balas dendam yang manis tapi untuk sekarang, kamu harus beristirahat." "Terima kasih, tapi tidak, terima kasih, aku suka menikmati sendiri pengalaman itu." Xinghe mencoba turun dari tempat tidurnya. Hal-hal seperti ini dia suka lakukan sendiri. Plus, dia tidak suka menunggu dan dia tidak punya waktu untuk menunggu, dia harus membalas dendamnya sekarang. Kematian menjulang dan jika dia tidak segera menjatuhkan musuh ini, mereka mungkin akan datang setelah keluarganya pergi. Dia tidak bisa membiarkan itu terjadi. Dia tidak akan berharap hal-hal yang baru saja terjadi padanya di salah satu keluarganya. Kemarahan terbangun di dalam hatinya dan jika dia tidak melakukan sesuatu, dia mungkin menjadi gila. Menyaksikan tekadnya, Mubai tahu tidak ada gunanya menyarankannya jika tidak. "Oke tapi aku akan bersamamu! Namun, aku harus mengingatkanmu bahwa/itu orang-orang ini bukan pria Chui Ming." Setelah runtuhnya Chui Corps, Chui Ming kehilangan setiap pengaruh yang dimilikinya. Setelah dia dikirim ke penjara, Mubai memerintahkan anak buahnya untuk mengeluarkan orang-orang yang berbahaya sehingga para penculik kemungkinan besar bukan orang-orang Chui Ming. Fakta bahwa/itu kedua penculik itu cukup baik untuk mengungkapkan 'identitas' mereka dan tidak menyita ponsel Xinghe adalah cara untuk mengalihkan kesalahan ke Chui Ming. Mubai melihat melalui trik kekanak-kanakan dengan mudah. Tentu saja, begitu juga Xinghe. "Aku tahu itu bukan dia. Aku tahu betul siapa di balik ini. Dia pikir aku akan duduk diam-diam mengambil pelecehannya karena aku tidak bisa menghubungkannya kembali padanya ... Sungguh naif, karena dia berpikir salah! Aku akan membiarkan dia tahu hari ini bahwa/itu aku, Xia Xinghe, tidak mudah ditipu! Hari ini akan menjadi yang terakhir baginya! " "Siapa dia?" Mubai bertanya dengan nada dingin. Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Selamat Natal ke beberapa dunia! Happy Boxing Day untuk sebagian dari dunia! Bab ini dan yang berikutnya disponsori oleh dua ekor kura-kura.

BOOKMARK