Tambah Bookmark

255

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 255: She Must Remove This Threat

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Dia tidak akan memaafkan orang yang pergi setelah Xinghe. Dia akan membuat orang itu menderita tanpa batas! Namun, nama yang keluar dari mulut Xinghe memberinya cukup kejutan. "Itu adalah Chu Tianxin—" Dia mengumumkan nama pelakunya sambil menatapnya, mencoba mengukur reaksinya. Mubai membelalakkan matanya sebelum mereka menyipit dengan keras. "Tianxin? Bagaimana kamu bisa yakin dia di belakang ini?" "Bukankah sudah jelas? Aku bisa melihat dia merencanakan untuk mengambil hidupku setiap kali dia memelototiku. Saat ini, selain dia, tidak ada orang lain yang mampu memasang perangkap semacam itu untuk mengklaim hidupku." Dia telah berurusan dengan Chui Ming dan Wushuang sehingga pasangan itu tidak bisa berada di belakang ini. Ruobing yakin dia akan memenangkan Xinghe sehari sebelum kemarin dan dia baru saja dikeluarkan dari City T, jadi dia tidak akan bisa meluncurkan serangan balik secepat itu. Plus, ini adalah pembunuhan yang mereka bicarakan. Pelakunya pasti telah memendam kebencian terhadap Xinghe untuk waktu yang sangat lama, 200 bab kebencian harus tepat. Satu-satunya karakter yang bertahan selama itu adalah Chu Tianxin. Dia pasti sudah gila karena iri hati. Kata-kata terakhir Ruobing sebelum dia diseret juga merupakan petunjuk besar. Dia benar-benar yakin bahwa/itu Xinghe akan segera dihukum mati. Dia kemungkinan besar tahu seseorang sedang merencanakan melawan kehidupan Xinghe. Satu-satunya orang di lingkaran dekat Ruobing yang akan melakukan itu adalah Chu Tianxin. Meskipun dia tidak memiliki bukti nyata, semua spekulasinya mengarah ke Tianxin. Naluri Xinghe juga mengatakan padanya pelakunya adalah Chu Tianxin. Dia tahu wanita lain itu sangat ingin berurusan dengannya, jadi sejujurnya ... siapa lagi yang bisa melakukannya? Terlepas dari itu, Xinghe tahu dia harus menghapus ancaman ini sebelum kematian benar-benar menimpa dirinya! Dia harus melindungi keluarganya dari wanita gila ini selagi dia masih bisa. Oleh karena itu, dia harus menghancurkan Chu Tianxin hari itu! Tidak ada yang akan menghentikannya! Bahkan Xi Mubai! Untuk kejutan dan kepuasannya, Mubai tidak menghentikannya. Sebagai gantinya dia memerintahkan salah satu pengawal, "Dapatkan saya kursi roda!" Pengawal cepat kembali dengan satu. Dia mengangkat Xinghe dari tempat tidur dan ke kursi roda. Kemudian, dia membawakannya selimut untuk menghangatkan tubuhnya. Menghadapi tatapan bingungnya, dia menjelaskan, "Aku akan pergi bersamamu. Aku tahu kau punya alasan untuk kecurigaanmu dan aku telah melihat betapa teliti dirimu dalam pemikiran logismu. Aku memiliki keyakinan penuh pada spekulasimu jadi mari kita pergi dengar apa yang harus dia katakan untuk dirinya sendiri. " Xinghe tercengang karena dia tidak mengharapkan dia memiliki kepercayaan diri padanya. ... Malam mulai turun. Tianxin duduk di sofa di ruang tamunya, menatap televisi dan makan kue krim utuh. Dia terus menyendok kue ke mulutnya, sambil menatap terpaku pada acara yang ditampilkan di televisi seolah terhipnotis. Dia akan tertawa sesekali, digelitik oleh kejenakaan karakter di layar, sambil melambaikan pisau kue tajam di udara. Program di televisi adalah acara anak-anak! Tapi Tianxin sedang mengalami waktu dalam hidupnya, cekikikan seperti seorang gadis kecil ... Ibu Chu duduk di sampingnya dan bertanya dengan penuh kasih sayang, "Tianxin, apa yang terjadi hari ini yang membuatmu sangat bahagia?" Kapanpun Tianxin sangat bahagia, dia akan mengenakan pertunjukan anak-anak dan makan kue. Dia akan menanam dirinya di depan televisi untuk waktu yang sangat lama. Terakhir kali ini terjadi ketika pertunangannya dengan Mubai dikonfirmasi. Itu sudah lama sekali. Karena insiden baru-baru ini di restoran tempat Mubai membatalkan pertunangan, Tianxin tidak merasa sangat gembira. Jadi, Bu Chu penasaran dengan apa yang membuat putrinya begitu ingin tahu bahagia hari itu. Wajah Tianxin menyeringai telinganya dan menjawab dengan gembira, "Oh, tidak ada alasan." "Harus ada alasan, bagaimana bisa kamu begitu bahagia tanpa alasan?" "Mum, bukankah itu bagus kalau aku bahagia? Aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya tapi tidak bisakah kau berbahagia untukku?" Tianxin berkata dengan wajah kekanak-kanakan.

BOOKMARK