Tambah Bookmark

256

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 256: Surprised I“m Not Dead?

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Mrs. Chu tertawa. "Tentu saja aku senang untukmu. Bahkan, aku khawatir karena suasana hatimu sangat rendah selama beberapa minggu terakhir." Tianxin menarik tangannya melalui lengan ibunya dan menjawab dengan seringai. "Aku minta maaf karena membuatmu khawatir tapi aku baik-baik saja sekarang karena aku menyadari sesuatu." Tuan Chu kebetulan berjalan di pintu kemudian. Dia bertanya dengan ekspresi ingin tahu, "Apa yang kalian berdua diskusikan? Dan apa sebenarnya yang kamu sadari, Tianxin, yang membuatmu sangat bahagia?" "Ya, Tianxin, apa yang sudah kamu sadari?" Bu Chu menambahkan, ingin mendengar putrinya berkata, saya telah menyadari bahwa/itu saya tidak lagi membutuhkan Xi Mubai dalam hidup saya, saya dapat menemukan seseorang yang lebih baik! Oleh karena itu, dia mengerutkan kening ketika Tianxin menjawab, "Saya telah menyadari masa depan masih terbuka lebar. Saya yakin Mubai suatu hari nanti akan kembali kepada saya." "Tianxin, mengapa kamu masih menutupinya? Dia memperlakukanmu dengan sangat buruk ..." "Bu, aku tidak akan menyerah padanya!" Tianxin menarik senyumnya dan menegaskan dengan tekad. Tuan Chu tiba-tiba tertawa. "Kata baik, diucapkan seperti anak perempuan dari Keluarga Chu! Kamu benar, kamu harus berjuang mati-matian untuk hal yang kamu inginkan! Tianxin, Ayah ada di pihakmu!" "Ayah, jangan khawatir, aku pasti akan membuatnya milikku," Tianxin menambahkan dengan senyum licik. Jadi bagaimana jika Mubai jatuh cinta pada Xia Xinghe? The b * tch tidak lain adalah makanan anjing sekarang! Dengan persaingan itu, dia akhirnya akan menjadi milikku! Pada saat itu, salah satu pelayan bergegas untuk melaporkan, "Nona, CEO Xi ada di sini, dia bilang dia ingin bertemu denganmu." "Xi Mubai‽" Tianxin melompat dari sofa dengan gembira, matanya bersinar saat menyebutkan nama Mubai. "Lalu, untuk apa kau berdiri di sana? Selamat datang!" Mrs. Chu bingung. "Mengapa Mubai membayar kita dengan kunjungan mendadak?" Kebingungan yang sama tercermin di wajah suaminya. Tianxin tidak peduli mengapa dia ada di sana selama dia bisa melihatnya. Dia bahkan berlari melewati pelayan untuk membuka pintu untuk menyambutnya. Ketika dia membuka pintu, dia melihat Mubai berdiri di belakang Xinghe di kursi roda. Di bawah cahaya beranda, Tianxin melongo menatap Xinghe dengan mata melotot. Ketidakpercayaan bisa terlihat jelas di wajahnya! Xinghe menyipitkan matanya padanya dan bertanya sinis, "Terkejut aku belum mati?" Bukankah Xia Xinghe seharusnya mati? Apa yang dia lakukan disini? Tapi Tianxin diam-diam tersentak kembali ke fokus dan menjawab dengan sinis, "Apa yang kamu bicarakan? Kemudian lagi, saya tidak akan terkejut jika saya menemukan Anda mati suatu hari nanti." "Tentu saja, kamu tidak akan jika kamu ada hubungannya dengan itu." "Xia Xinghe, apa yang kamu maksud dengan itu--" Kecemasan dan agitasi di dalam hatinya terwujud keluar sebagai kemarahan. "Tianxin, kenapa lama sekali?" Bu Chu bertanya dari belakang Tianxin. Wajahnya berubah menjadi canda merendahkan saat dia melihat Xinghe. "Siapa yang membiarkannya di kompleks rumahku? Dia tidak pantas menginjak lantai rumahku! Seseorang lempar dia keluar!" Ketika seorang pembantu bergerak maju setelah beberapa ragu, salah satu pengawal Mubai menghalangi jalannya dengan memaksakan kehadiran. Tianxin dan ibunya tercengang. Meskipun mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan di sana tetapi jelas itu bukan kunjungan yang ramah. "Apa? Kalian pikir kamu bisa kencing di seluruh rumahku ..." Tuan Chu berteriak saat dia melangkah. Dia melotot kejam di Mubai, yang bertujuan untuk menekannya dengan identitasnya sebagai tetua Mubai. "Xi Mubai, apa artinya ini? Beraninya kamu melangkah keluar dari garis melawan sesepuhmu?" Mubai menjawab tanpa emosi, "Ini adalah kesalahpahaman. Tentu saja, kami tidak akan keluar dari barisan." Karena pembalasan benar-benar dibenarkan. Sepertinya Tuan Chu tidak tahu apa yang telah dilakukan putrinya karena dia benar-benar mengira Mubai takut padanya. Dia mendengus puas.

BOOKMARK