Tambah Bookmark

260

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 260: The Second Present

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Tuan Chu mengira itu akan membuat mereka pergi. Namun, baik Mubai maupun Xinghe bahkan tidak menggerakkan otot, seolah-olah mereka sama sekali tidak khawatir tentang keterlibatan polisi ... "Ketika polisi tiba di sini, kalian berdua tidak akan lolos tanpa hukuman!" Tuan Chu mengancam dengan penekanan tambahan. Tianxin tiba-tiba mengarahkan jarinya ke Xinghe dan memperingatkan, "Bahkan jika kamu lari, aku tidak akan memaafkanmu! Xia Xinghe, beraninya kau menuduhku! Kau sudah selesai, kuberitahu!" "Menuduhmu? Chu Tianxin, apa menurutmu aku tidak bisa berbuat apa-apa karena aku tidak punya bukti?" Xinghe membantah dengan dingin. Suatu kilasan kesombongan menyebrangi mata Tianxin. "Bukan salahku kalau kamu tidak punya bukti. Xia Xinghe, jika kamu tidak bisa menghasilkan bukti sekarang, maka itu hanya tuduhan tak berdasar, jadi jangan berpikir kamu bisa bergoyang keluar dari ini. Aku akan mengejar Anda dengan gugatan fitnah bahkan sampai akhir dunia! " "Dan intimidasi kriminal—" Bu Chu menambahkan dengan marah, "Kalian berdua mengancam hidup kami, jadi kami pasti akan mengejar ini!" "Lalu bagaimana dengan korupsi dan penyuapan kriminal?" Xinghe bertanya tiba-tiba dan itu mengejutkan keluarga Chu. Apa korupsi dan penyuapan kriminal? Xinghe menjelaskan sambil tersenyum, "Saya selalu bertanya-tanya bagaimana seluruh keluarga Anda bisa hidup dalam kemewahan ketika ayah Anda hanyalah seorang pelayan publik dan Anda seorang penulis rendahan. Jadi, saya melakukan penggalian dan jawaban yang saya temukan adalah yang kedua. hadir untuk Anda, Tianxin. Apel busuk benar-benar tidak jatuh jauh dari pohon yang sakit. Saya memiliki semua catatan korupsi ayah Anda. Terima kasih telah memanggil polisi, Tuan Chu, Anda telah menyelamatkan saya perjalanan ke kantor polisi. " Wajah Tuan Chu jatuh. Dia mulai panik. Bagaimana mungkin Xia Xinghe tahu tentang malpraktik saya? Dan bukan hanya itu, dia rupanya memiliki bukti ... Tidak, dia pasti menggertak, dia hanya seorang gadis kecil;bagaimana dia bisa mencapai itu? Pengalaman bertahun-tahun Mr. Chu di stratosfer politik membantu menenangkan dirinya dengan cepat. Dia datang pada Xinghe dengan otoritas, "Anda berani menuduh saya korupsi? Anda pasti bercanda! Saya seorang politikus yang mengabdikan seluruh hidupnya untuk melayani konstituennya sehingga Anda harus menggertak;jika Anda berani, maka tunjukkan kepada kita bukti!" Xinghe membuka buku catatan yang ada di pangkuannya dan wajahnya diterangi oleh cahaya keras layar itu setelah dinyalakan. Jari-jarinya mengetik di keyboard dengan mudah dan tidak lama setelah itu, telepon Chu berbunyi dengan pemberitahuan pesan kotak masuk. "Aku sudah mengirim bukti yang kau minta, kau bisa memeriksanya sendiri," kata Xinghe perlahan sambil mengangkat matanya dari layar. Tuan Chu adalah yang paling terkejut. Dia dengan cepat mengeluarkan ponselnya— Kotak masuknya dibombardir dengan gambar. Ketika dia mengklik yang pertama, wajahnya memucat. Dalam gambar itu, dia sedang rapat rahasia dengan CEO perusahaan. Yang paling penting, CEO mendorong ke arahnya sebuah koper uang tunai ... Ini terjadi belum lama, bagaimana Xia Xinghe mendapatkan foto ini? Siapa fotografernya? Dia menggulir ke bawah untuk menemukan fotonya di tempat tidur dengan seorang wanita muda! Ibu Chu di sampingnya melihat foto itu dan memekik, "Chu Liangpin, siapa perempuan ini? Berani-beraninya kau mengkhianati aku dengan pelacur ini? Kau bajingan tak berperasaan, aku akan membunuhmu!" Jika Tianxin mendapatkan tampangnya dari ibunya, maka dia mendapat pikiran licik dari ayahnya. Dia akrab dengan temperamen agresif istrinya sehingga, pada saat itu, dia memutuskan untuk memanfaatkannya untuk keluar dari teka-teki ini. Dia mendorong Mrs Chu kembali ke sofa di mana pisau kue Tianxin diletakkan dan berkata dengan tujuan, "Wanita, fotonya palsu! Jika kamu ingin membunuh seseorang, temukan orang yang bertanggung jawab untuk membuat gambar ini dan bukan aku!" Mrs. Chu jatuh ke lantai dan linglung untuk sementara waktu. "Itu palsu?" Dia bergumam pada dirinya sendiri tetapi detik berikutnya, dia menyipitkan matanya ke arah Xinghe dengan niat mematikan dan meludah, "Kau bohong, beraninya kau menyabot hubungan kita, aku akan membunuhmu!" Nyonya Chu mengusap pisaunya dari tanah dan menyerang Xinghe.

BOOKMARK