Tambah Bookmark

261

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 261: The Third Present

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Dia berlari menuju Xinghe, pisau berkilauan di tangannya. Langkah mendadak Mrs Chu mengejutkan semua orang. Bahkan para pengawal terkejut dan lupa melindungi Xinghe ... Namun, ketika pisau itu datang ke arahnya, Xinghe tidak bergerak atau bahkan berkedip seolah dia mengharapkan ini. Ketika pisau mendekati kepala Xinghe, Tuan Chu dan Tianxin tumbuh semakin bersemangat. Jika Nyonya Chu membunuh Xinghe, Tuan Chu bisa mendorong semua kesalahan padanya dan berdebat untuk hukuman yang lebih lunak untuk kesalahannya sementara Tianxin akan memiliki akses ke Mubai tanpa Xinghe yang menghalangi jalannya. Tiba-tiba, lengan yang kuat keluar untuk meraih pergelangan tangan Chu dan pisau berhenti di udara. Lengan Ibu Chu terkunci di pegang oleh Mubai dan, coba karena dia mungkin, dia tidak bisa bergerak sedikit pun. Para pengawal akhirnya kembali fokus dan segera menyeret Mrs. Chu ke lantai dan menahannya! "Biarkan aku pergi, aku harus membunuh Xia Xinghe, biarkan aku pergi ..." Bu Chu berjuang seperti wanita gila. Sekarang orang bisa melihat di mana Tianxin mendapatkan naluri pembunuhannya. Xinghe menatapnya dan dengan keras berbicara kepada Nyonya Chu, "Nyonya Chu, fotonya nyata, atau aku yang akan menyerahkannya kepada polisi? Pabrikasi bukti adalah kejahatan." Bu Chu diam dan menoleh untuk melihat suaminya. Wajahnya pucat dan jari-jarinya gemetar. Mereka telah menjadi suami dan istri selama bertahun-tahun, dia tahu ceritanya. Xinghe benar, gambar itu nyata. Mrs. Chu mulai berjuang lagi. "Chu Liangpin, kamu benar-benar mengkhianati aku? Dasar bajingan kejam! Aku akan membunuhmu!" Xinghe mengabaikannya dan menatap mata Tianxin sambil berkata, "Hadiah ketiga." Tianxin membelalakkan matanya dalam kebingungan. "Waktu penjara ibumu adalah hadiah ketiga bagiku. Aku khawatir ayahmu akan terlalu sendirian di sana sendirian jadi aku menemukan pendampingnya. Ditambah lagi, sepertinya mereka punya banyak hal untuk dibicarakan di balik jeruji," Xinghe. dijelaskan dengan lembut. Tianxin dan ayahnya tercengang. Ini adalah rencana b * tch selama ini. Dia sengaja menyelipkan gambar tempat tidur untuk memprovokasi ibuku! Xinghe awalnya ingin menempelkan tuduhan penyerangan pada Nyonya Chu tetapi karena keluarga Chu memberinya lebih banyak amunisi untuk menempelkannya pada mereka, dia lebih dari bersedia untuk menerima. Tuduhan pembunuhan memiliki cincin yang lebih baik, dia harus mengakui. "Xia Xinghe, apa rencanamu? Mengapa kau menargetkan keluarga Chu kami meskipun kami tidak melakukan kesalahan padamu?" Tuan Chu bertanya dengan cemas. Xinghe tersenyum melihat reaksi bingungnya. Xinghe menjawab dengan cibiran, "Anda tidak melakukan kesalahan dengan saya? Saya, Xia Xinghe, hanya mematuhi filosofi bahwa/itu gayung bersambut adalah permainan yang adil, saya tidak akan menyerang kecuali saya diserang!" Xinghe mungkin telah membalas Tuan Chu tetapi kata-katanya diarahkan langsung ke putrinya. Jantung Tianxin bergetar sedikit ... Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Saya menggeser struktur petak sekitar untuk sedikit untuk bab ini dan berikutnya untuk logika keseluruhan yang lebih baik.

BOOKMARK