Tambah Bookmark

264

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 264: I“m Staying

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Dengan orang tuanya pergi, keluarga Chu akan runtuh segera setelahnya. Dia akan jatuh dari posisinya sebagai wanita muda terhormat dari keluarga Chu ke seorang pejalan kaki yang tidak akan didekati oleh siapapun. Tanpa latar belakang keluarganya, dia bukan apa-apa. Dia tidak hanya melewatkan kesempatannya untuk menikahi Mubai dan mewujudkan impian seumur hidupnya, akhir hidupnya akan sangat mengerikan ... Tianxin pernah tinggal di pangkuan mewah sejak dia muda;tidak mungkin dia membiarkan dirinya berakhir dalam keadaan yang menyedihkan. Pikiran tentang Xinghe dengan asumsi tempat aslinya di atas dan dirinya jatuh ke parit-parit bawah masyarakat membuat hatinya mendidih karena ketidakpuasan. Dia tidak bisa, tidak, tidak akan menerima pengaturan ini! Dia lebih baik mati daripada menjadi miskin! Dia tidak tahan melihat satu-satunya hal yang dia perjuangkan dalam hidup, kehidupan pernikahan yang mewah dengan Mubai, diambil darinya! Jika dia tidak bisa memilikinya, tidak ada yang bisa! Khususnya bukan Xia Xinghe! Mata Tianxin bersinar dengan cahaya manik saat dia memanjat dan berlari ke rumahnya. "Evakuasi segera!" Mubai segera memerintahkan sambil mendorong kursi roda Xinghe kembali. Xinghe menahan keras di kursi rodanya untuk menghentikannya bergerak. "Belum." "Kita harus pergi sekarang, ini terlalu berbahaya!" Mubai berkata dengan nada yang tidak ada argumen. Xinghe menatap tajam ke arah pintu yang mengarah ke ruang tamu Chu dan berkata dengan senyum tipis, "Tidak ada risiko tanpa bahaya dan dengan risiko besar datang reward besar. Aku harus memastikan dia benar-benar hancur malam ini, untuk itu aku" bersedia mengambil risiko ini. " "Meski begitu, Anda tidak perlu berada di sini secara pribadi untuk mengambil risiko!" Mubai membantah dengan marah. Xinghe berbalik untuk menatapnya dengan sepasang mata yang jelas. "Tapi orang yang ingin dia bunuh adalah aku." Dia benar. Target Tianxin adalah Xinghe. Jika dia pergi, Tianxin tidak akan punya alasan untuk menyerang. Jika itu masalahnya, bagaimana Xinghe akan menjebaknya? "Aku bisa membunuhnya untukmu," Mubai berjongkok dan menatap mata Xinghe. "Kamu tidak harus mengambil risiko ini." Xinghe bertemu dengan mata hitamnya dan tatapannya sendiri tanpa sadar goyah. "Aku suka menyusun strategi untuk tidak membunuh." Xinghe tidak suka tangannya berdarah ketika berurusan dengan musuh-musuhnya kecuali benar-benar diperlukan. Itu tidak layak. Anda akan terlibat dengan pembunuhan dan menghabiskan sisa hidup Anda membayar utang untuk satu momen kepuasan itu. Itu bukan perdagangan yang berharga. Oleh karena itu, Xinghe lebih suka melakukan manuver musuh-musuhnya untuk tersandung di atasnya atau perangkap mereka sendiri. Bahkan jika Mubai menawarkan untuk melakukan akta untuknya, dia menolak karena itu tidak layak. Kenapa dia harus menghabiskan hidupnya untuk membayar masalahnya? Dia tidak mau berhutang apapun padanya. Dia ingin Chu Tianxin untuk membayar dosanya sendiri dengan kemauannya sendiri, tetapi pada ketentuan Xinghe. Karena itu, risiko ini ... dia harus mengambilnya. Mubai melihat melalui pikirannya dan mengangguk dengan sungguh-sungguh. "Jika itu masalahnya, aku akan tetap di sini bersamamu." Dia memiliki tangannya di genggamannya dan mereka mengencangkannya. Xinghe merasakan tekanan itu dan matanya tanpa sadar menatap ke matanya. Terdorong oleh keajaiban saat itu, Mubai bersandar pada ... Tianxin bergegas keluar pada saat itu dan mulai berteriak-teriak ketika dia melihat apa yang terjadi. "Aku akan membunuh kalian berdua!" Dia mengangkat pistol dan menembak mereka. Suara tembakan menghancurkan kesunyian malam. Xinghe membelalakkan matanya karena terkejut dan mencoba mendorong Mubai kembali. Namun, dia dengan cepat mundur saat Mubai berlari ke arahnya, menariknya ke pelukan dan berguling keluar dari bahaya. Para pengawal segera mengeluarkan senjata api mereka sendiri dan menembak Tianxin sebagai balasannya. Salah satu peluru menghantam pistol Tianxin, meledakkannya dari tangannya. "Turunkan dia—" Seorang pengawal besar berteriak ketika yang lain melompat ke atas Tianxin. Tianxin berusaha merangkak menuju pistol yang terbang dari tangannya. Matanya terbakar iri dan gila. Kegilaan itu memutar mulutnya ke celah yang jelek dan miring.

BOOKMARK