Tambah Bookmark

265

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 265: The Fourth Present

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Beberapa pengawal fisik yang kuat hampir tidak bisa menahannya. Mereka belum pernah melihat wanita gila seperti itu sebelumnya. Kegilaan di matanya seperti pusaran air, tak berujung dan dalam. Dia bertindak seperti orang yang benar-benar kehilangan akal sehatnya. Ketika Mubai dan Xinghe melihat ke arahnya, ketidakpercayaan dan keterkejutan jelas tertulis di wajah mereka. "Jadi, dia gila," Xinghe menyimpulkan hal-hal-blak-blakan. Mubai terdiam. Dia tidak menyadari Tianxin adalah karakter yang berbahaya. Namun, di situlah kepeduliannya terhadap Tianxin berakhir. Dia lebih khawatir tentang orang lain. "Bagaimana kabarmu? Apakah kamu terluka?" dia bertanya Xinghe buru-buru saat dia memeriksa tubuhnya karena cedera. "Aku baik-baik saja," jawab Xinghe dengan tenang dan setelah satu atau dua beat menambahkan, "Bagaimana denganmu?" Ini mungkin kali pertama Xinghe aktif menunjukkan perhatian padanya. Bibir Mubai melengkung menjadi senyum jahat. "Terima kasih, aku baik-baik saja." "Itu bagus." Xinghe mendorong tubuhnya dan menyeret kakinya yang terluka saat dia terhuyung ke arah Tianxin. Mubai dengan cepat pergi untuk mendukungnya. Itu datang terlalu alami baginya. Mereka berdua akhirnya berhenti sebelum Tianxin. Tianxin tiba-tiba pergi diam seperti mayat di mobil jenazah. Dia menjulurkan lehernya ke atas dan tatapan buasnya menyerang mereka berdua sebelum jatuh tepat di wajah Xinghe. Xinghe membaca kehausan darah dan niat membunuh di matanya. Chu Tianxin benar-benar ingin membunuhnya. Sayangnya, dia tidak akan bisa karena dia sudah kalah. "Chu Tianxin, pekerjaan yang dilakukan dengan baik," Xinghe membuka mulutnya untuk mengatakan, "Kamu tidak mengecewakan." Seperti yang dia katakan sebelumnya, Xinghe tidak punya bukti untuk menyematkan sesuatu padanya, tapi sekarang dia melakukannya. Ini tidak akan terjadi jika Tianxin tidak mudah terprovokasi, seperti ibu seperti putrinya. Percobaan pembunuhan ini dengan pistol bermuatan pasti akan membuatnya masuk penjara. Tianxin akhirnya menyadari bahwa/itu dia telah memasuki jebakan, dia berteriak dengan marah, "Xia Xinghe, kegagalanku membunuhmu adalah penyesalan terbesar dalam hidupku! Selama aku masih hidup, suatu hari aku akan kembali untuk membunuhmu!" "Bagus karena aku pasti akan membuatmu tetap hidup," kata Xinghe dengan senyum tanpa belas kasihan, "Karena itulah hadiah keempat yang kuberikan padamu, karunia hidup! Aku akan memastikan kau menderita di Bumi sampai hari nafas terakhirmu! " Tianxin membelalakkan matanya dan ada ketakutan di dalamnya. Tidak secara khusus tentang Xinghe tetapi masa depannya. Waktu penjara menunggunya dan hidupnya sebagai puteri Keluarga Chu berakhir ... "Ngomong-ngomong, kamu baru-baru ini mengingatkanku pada seorang teman lama, Chui Ming, jadi aku memanggil pusat penahanannya untuk memeriksanya, kamu tahu apa yang dia katakan?" Xinghe bertanya lembut, nada suaranya sama dinginnya dengan kuburan, "Dia bilang aku seharusnya membunuhnya ketika diberi kesempatan. Siapa tahu, mungkin aku akan mendengar hal yang sama darimu dalam beberapa bulan." "Xia Xinghe, kamu b * tch, kembalilah ke sini dan biarkan aku membunuhmu!" Tianxin mulai berjuang lagi tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa terhadap penindasan pengawal. "Mubai!" Tianxin tiba-tiba berpaling ke Mubai seolah melihat garis hidup dan mulai menangis. "Maafkan aku, tolong selamatkan aku. Mubai, aku hanya melakukan semua ini karena aku mencintaimu. Mubai, aku benar-benar mencintai, semua yang aku milikinya kepadamu, kamu adalah alasan mengapa aku melakukan semua itu ..." Mubai mengerutkan alisnya dengan jijik sebelum memesan, "Serahkan dia ke polisi." "Ya pak!" Pengawal menariknya pergi, selama itu, Tianxin tidak pernah berhenti memohonnya dan berteriak minta tolong, tetapi tidak peduli apa yang dia katakan, Mubai tidak menunjukkan pergeseran dalam ekspresinya. Bahkan, dia merasa terguncang oleh sisi mantan tunangannya. Tianxin dengan cepat dibawa ke tahanan polisi. Polisi sudah lama datang dan menunggu di luar. Mereka tidak banyak bertanya tentang apa yang terjadi di dalam rumah. Mereka hanya membutuhkan bukti kriminal dari keluarga Chu sebelum membawa keluarga penjahat pergi ... Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Plotnya akan mendapatkan sedikit sci-fi-esque untuk lengkungan berikutnya. Anggap saja ini adalah situasi reinkarnasi. Keempat bab bonus hari ini disponsori oleh empat burung yang memanggil. Hehehe, kebetulan sekali itu adalah hadiah keempat juga!

BOOKMARK