Tambah Bookmark

270

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 270: Taken Away By The Xi Family

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Mereka menemukan tumor di otak saudara perempuan saya tetapi untungnya itu sudah hilang sekarang. Namun, dia telah tidak sadar sejak itu dan para dokter tidak dapat memberi tahu kami mengapa." "Tumornya hilang?" Xinghe menjawab dengan kaget. "Itu benar, itu adalah mukjizat. Itu lenyap setelah sesi kemoterapi pertamanya, harus berasal dari semua karma baik yang dikumpulkan saudaraku." Ini jelas berita untuk Xinghe. Terlepas dari itu, fakta bahwa/itu tumornya hilang adalah perkembangan yang baik. Dia tidak terkejut seperti dia biasanya berada di berita karena itu bukan berita yang aneh bahwa/itu dia telah tersandung pada hari itu. "Sebagai temannya, aku ingin mengunjunginya, apa itu mungkin?" Xinghe bertanya. Xia Zhi menjawab dengan beberapa kesulitan, "Sebenarnya, dia tidak lagi di rumah sakit, karena dia dibawa ke dalam perawatan keluarga Xi. Namun, ketika Anda ingin menjenguknya, datanglah ke saya dan saya dapat membawa Anda ke dia. Ngomong-ngomong, nona, siapa namamu? Adikku tidak punya banyak teman jadi maafkan keingintahanku. " Xinghe menyelinap melihat Bibi Ding yang masih menatapnya dengan ekspresi yang dijaga dan Xinghe menjawab, "Namaku Xia Meng, dari Keluarga Ye." "Ini kebetulan sekali. Kami punya nama keluarga yang sama, Nona Xia. Oke, ketika kamu ingin mengunjungi saudaraku, panggil saja aku." "Terima kasih ..." Xinghe tidak punya pilihan selain menutup telepon. Dia tidak bisa mengungkapkan kepada Xia Zhi bahwa/itu dia adalah saudara perempuannya. Untuk satu, itu akan sangat sulit untuk meyakinkan Xia Zhi dan juga, Bibi Ding dan pengawal yang mengawasi dia untuk mencegah dia dari omong kosong. Lebih jauh lagi, dia tidak ingin berkomitmen pada apapun sebelum memastikan semua fakta. Dikurung di rumah sakit bukanlah pilihan. Selain itu, dia tidak keberatan berjalan di sepatu Xia Meng untuk sementara waktu, mungkin dia bisa menemukan beberapa petunjuk tentang kejadian aneh ini. Di ujung telepon yang lain, Xiao Mo mengemudi dan Xia Zhi sedang mengendarai senapan. Ketika Xia Zhi meletakkan telepon, Xiao Mo bertanya, "Siapa itu?" "Seorang wanita dengan nama keluarga Xia, dia mengatakan bahwa/itu dia adalah teman kakakku dan ingin bertemu dengannya," jawab Xia Zhi. Xiao Mo bahkan lebih penasaran. "Jika dia teman Miss Xia, kenapa dia tidak langsung memanggilnya tapi malah pergi melaluimu?" "Kamu benar ..." Ini membangkitkan kecurigaan Xia Zhi juga. Jika dia memanggil telepon kakaknya, seseorang masih akan mengambilnya;jadi, kenapa dia tidak? "Mungkin dia adalah teman kakakku sejak lama, aku ingat Xinghe tidak suka menggunakan ponsel saat itu," pikir Xia Zhi. Xiao Mo mengangguk ketika rumah tua Xi Family terlihat. "Di sini." Xia Zhi melihat ke mansion yang luas dan hatinya berputar menjadi simpul. Di satu sisi, dia senang bahwa/itu dia akan melihat saudara perempuannya, tetapi di sisi lain, sedih bahwa/itu dia masih tidak sadar! ... Rombongan Xinghe juga mencapai vila Keluarga Ye. Rumah itu baik-baik saja dalam ukuran. Itu dapat diamati bahwa/itu keluarga Ye hanya kaya tetapi tidak dimuat. Bibi Ding adalah yang pertama turun dari mobil. Dia memesan dengan tenang, "Nyonya Muda, ayolah sekarang. Kamu juga tahu aturannya, kita tidak bisa menggunakan kursi roda di rumah." Kaki Xia Meng tidak benar-benar lumpuh tetapi salah satu kakinya terasa timpang, memberinya gaya berjalan canggung. Xinghe berjalan di depan Bibi Ding saat ia membiasakan diri dengan fisiologi kakinya yang unik. Bibi Ding memandangnya dengan heran. Xia Meng biasanya malu berjalan di depan umum, seolah dia telah melakukan kesalahan, jadi dia harus memiliki kursi roda setiap kali dia meninggalkan rumah. Xia Meng di depannya adalah seseorang yang sangat berbeda. Bahkan dengan kecacatan, dia berjalan dengan kehadiran supermodel yang percaya diri. Bibi Ding berpikir dalam hati, Mungkin bunuh diri itu memicu beberapa perubahan dalam wanita ini atau bagaimana bisa menjelaskan perubahannya? Di ruang tamu, Ny. Ye dan putrinya, Ye Qin, sedang menikmati teh sore mereka. Menyaksikan kembalinya Xinghe, senyum mereka membeku di wajah mereka dan wajah mereka segera berubah menjadi topeng jengkel dan jijik. Ye Qin, yang tidak terlihat sehari lebih tua dari 20, bahkan memutar matanya ke Xinghe.

BOOKMARK