Tambah Bookmark

273

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 273: A Conspiracy And A Dream

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Jika seseorang harus meringkas kehidupan Xia Meng dengan satu kata, itu adalah kesengsaraan. Ketika dia berusia 13 tahun, ayahnya menghilang, meninggalkan Xia Meng dan ibunya untuk berjuang sendiri. Seorang ibu tunggal dengan seorang gadis muda, remaja, hidup tidak baik terhadap mereka. Sayangnya, banyak hal tidak berubah menjadi lebih baik;ibunya meninggal dalam kecelakaan mobil segera setelahnya. Dia kehilangan kedua orangtuanya sebelum dia mencapai usia minum yang legal. Sebelum dia bertemu Ye Shen, dia bergantung pada kebaikan kerabatnya untuk bertahan hidup dan contoh-contoh kebaikan itu sedikit dan jauh di antara keduanya. Dia diberi penangguhan sementara ketika dia bertemu Ye Shen di universitas. Dia mengejarnya dengan kekuatan penuh dan memperlakukannya seperti dia ratu dunianya. Xia Meng pikir peruntungannya akan berubah saat itu. Dia percaya pada cinta Ye Shen untuknya. Dia pikir dia bisa mengandalkan dia untuk dukungan ketika dia melamar. Sial, betapa salahnya dia! Satu-satunya alasan Ye Shen menikahinya adalah melepaskan tangannya dari hal-hal yang ditinggalkan oleh ayahnya. Awalnya, Xia Meng tidak tahu ini adalah rencananya selama ini karena dia dengan lembut membujuknya untuk meminjamkan kepadanya karena dia belum pernah melihatnya dan dia tertarik. Dia terus menolaknya. Akhirnya, dia kehilangan kesabarannya dan metodenya menjadi lebih keras. Ketika dia meletakkan tangannya padanya untuk pertama kalinya, dia akhirnya menyadari itu semua adalah konspirasi! Ye Shen tidak pernah jatuh cinta padanya. Setelah façade itu dijatuhkan, penghinaan terhadapnya terungkap. Bahkan, seluruh Keluarga Ye memandang rendah padanya. Ketika dia menemukan kebenaran, Xia Meng memiliki sesuatu yang mirip dengan gangguan mental tetapi itu hanya mengeraskan tekadnya. Ini menyebabkan lebih banyak pelecehan di tangan Ye Shen. Ye Shen berhenti memperlakukannya seperti istrinya. Dia akan menyiksanya setiap kali dia merasa seperti itu, dia lebih mirip kantong pasir daripada orang yang sebenarnya. Ye Shen, sebagai pria rumah, memberi contoh untuk yang lain. Penyiksaan dalam rumah tangga, pelecehan verbal, dan penyiksaan emosional ... ini adalah kejadian sehari-hari untuk Xia Meng. Suatu larut malam, sekitar setengah tahun yang lalu, Ye Shen pulang ke rumah dengan mabuk. Ketika Xia Meng sekali lagi menolak menyerahkannya, dia hampir memukulinya sampai mati. Cedera kaki Xia Meng terjadi kemudian. Ye Shen mematahkan lutut kirinya dan, ketika dia menjerit kesakitan, menginjak-injaknya. Dia tertawa atas jeritan kesakitan dan kesedihannya. Meskipun tulangnya akhirnya sembuh, dia menjadi cacat. Pikiran bunuh diri datang padanya kemudian. Dia tidak melihat masa depan untuk dirinya sendiri. Ye Shen tidak akan memberinya cerai jika dia tidak menyerahkan hal-hal yang diinginkannya kepadanya. Namun, dia lebih baik mati daripada melakukan itu. Pada akhirnya, itulah pilihan yang dia buat. Setelah satu hari kekerasan dalam rumah tangga yang parah, dia menelan segenggam pil untuk mencoba mati karena overdosis. Tentu saja, dia gagal. Namun, ini memang membawa perkembangan yang menarik karena kesadaran yang akhirnya terbangun di tubuh Xia Meng adalah Xia Xinghe! Tapi kenapa? Xinghe membaca seluruh buku harian dari depan ke belakang lagi untuk menemukan jawaban tetapi dia tidak mendapat apa-apa. Satu-satunya hal yang penting adalah barang-barang yang ditinggalkan ayah Xia Meng, hal-hal yang Ye Shen amati. Xinghe merasa lebih banyak potongan teka-teki akan terungkap ketika dia menemukan benda-benda itu. Xinghe mulai mencari ke atas dan ke bawah ruangan lagi. Dia bahkan memindai melalui komputer Xia Meng, tidak berhasil. Dari pilihan, dia menggunakan mesin pencari daging manusia 1 pada orang ini, Xia Meng. Yang mengejutkan, ayah Xia Meng tiba di Kota T sekitar 30 tahun yang lalu. Setelah beberapa tahun pacaran, dia menikahi ibu Xia Meng. 18 tahun kemudian, dia sekali lagi menghilang, meninggalkan jejak. Ketika dia melihat informasi ini, dunia Xinghe terguncang.

BOOKMARK