Tambah Bookmark

279

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 279: Females Need To Be Gentle

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Tatapan tajam Xinghe menyapu mereka semua saat dia menjawab dengan tawa kecil, "Bagaimana jika aku tidak mau?" Ye Qin tidak berharap dia menolak pesanannya. Jawabannya adalah kemarahan. "Kamu tidak mau? Kamu tidak punya hak untuk keberatan! Keluarga Ye kami belum memberimu makan amal;kami tidak akan lumpuh oleh yang tidak berguna!" Ye Qin sengaja memunculkan cacat fisik Xinghe. Dia bahkan menyeringai sambil melihat dengan tajam ke kakinya yang lumpuh. Dia mempermalukan Xinghe, memukul titik malunya. Xinghe tidak keberatan sedikitpun, dia bahkan mengangguk atas penghinaannya. "Kamu benar, kamu seharusnya tidak menyimpan sesuatu yang tidak ada gunanya. Jangan khawatir, aku akan menunjukkan diriku keluar." Ye Qin meniup topinya ketika Xinghe berbalik untuk pergi. Dia berlari ke depan untuk memblokir jalan Xinghe dan meletakkannya ke dalam dirinya, "Kau secara terbuka menentangku, kan? Aku memerintahkanmu untuk pergi makan siang, apakah kau tidak mendengarku—?" "Kamu bukan lagi seorang gadis kecil jadi bagaimana bisa keluarga Nona Muda dari keluarga Ye berteriak pada seseorang seperti itu? Di mana rasa sopan santunmu?" Xinghe mengingatkannya dengan ringan. Ye Qin menyeringai. "Kau sedang mengajariku sekarang?" Dia memelototi Xinghe seperti bajingan, seperti dia adalah seorang gadis gangster. "Bicaralah, apakah kamu menguliahiku atau tidak? Siapa yang memberimu hak untuk menguliahiku? Kau tidak berguna apa pun yang bertahan hanya pada amal keluarga Ye kami jadi bagaimana kau berani berbicara denganku seperti itu?" "Nyonya Muda, Anda memang sudah melewati batas." Bibi Ding berpihak pada Ye Qin. Itu melintasi garis? Anda belum melihat apa-apa. Xinghe tersenyum. "Aku akan mengulang lagi, ini tidak ada artinya meninggalkan keinginannya sendiri untuk menyelamatkan keluarga Ye Anda ketidaksenangan merawatku, jadi maukah kau membiarkanku pergi atau tidak?" "Tidak, pergilah makan siang! Bahkan, kamu bertanggung jawab untuk semua pekerjaan rumah tangga hari ini atau aku akan secara pribadi menuntut hukumanmu!" Ye Qin terancam. Kesibukan favorit Ye Qin adalah menindas Xia Meng jadi bagaimana dia akan membiarkan penghilang stres yang baik pergi? Xia Xinghe dalam menghela nafas saat dia melihat Ye Qin. Ada setan yang hidup di dalam kita semua, tetapi kebanyakan orang telah belajar untuk membuatnya tetap terbungkus. Namun, dalam kasus Ye Qin, ia memiliki manusia lain yang diizinkan untuk diganggu dan disalahgunakan tanpa konsekuensi. Dibutuhkan kesalehan besar untuk tidak membiarkan setan batin seseorang mengambil keuntungan dari kelemahan orang lain tapi Ye Qin, di mata Xinghe, seorang anak liar yang tak dapat dipertahankan. Xinghe menyipitkan matanya. "Baiklah, tapi aku tidak tahu cara memasak. Jika kamu ingin membalas apa yang disebut hukuman, coba lihat kamu mencoba." "Kamu ..." Ye Qin berada di samping dirinya dengan kemarahan. "Baiklah, kamu memintanya!" Dia berbalik untuk mengambil sapu di dekatnya dan mengayunkannya ke Xinghe. Xinghe sudah siap. Dia meraih sapu, memutar keluar dari tangan Ye Qin dan mulai mendarat di punggung tangannya. Ye Qin menjerit kesakitan, dan hampir seketika, ada welt merah muncul di kulit putih mutiaranya. "Ya Lord!" Bibi Ding berteriak seperti dia menyaksikan pembunuhan, "Xia Meng, bagaimana bisa kau menyerang Nona Muda, apakah kau gila?" Dia sangat marah dan kaget, dia menjatuhkan ucapan sopan santunnya yang biasa. Ye Qin juga tidak mengira Xia Meng akan membalas serangannya. Dia melebarkan matanya dan marah seperti orang gila. "Xia Meng, beraninya kau menyakitiku— Beraninya kau!" "Kenapa berisik sekali di sana?" Nyonya Ye bertanya dengan penuh otoritas saat dia berjalan menuruni tangga. "Ibu, ini b * tch hanya memukul saya," Ye Qin mengeluh dengan air mata di matanya. Bibi Ding menarik tangan Ye Qin untuk menunjukkan Ny. Ye. "Nyonya yang kamu lihat, Nyonya Muda benar-benar keterlaluan. Seseorang seharusnya tidak pernah melakukan kekerasan fisik." Ketika Ny. Ye melihat memar di tangan putrinya yang berharga, dia sangat marah. Dia memelototi Xinghe dengan kemarahan ekstrim. "Xia Meng, beraninya kamu memberontak melawan kami? Bibi Ding, ajari dia pelajaran yang sulit, pelajaran yang tidak akan pernah dia lupakan!"

BOOKMARK