Tambah Bookmark

284

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 284: I Also Want To See Mommy

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Jangan sentuh aku." Jawabannya adalah penolakan keras dari Xinghe. Mubai tidak marah, sebaliknya, dia merasa sangat gembira. Dia telah menyentuhnya sebelum ... yah, mereka memang memiliki seorang putra, dan dia tidak pernah sekali pun melakukan perlawanan yang begitu kuat. Ini berarti dia tidak suka dia menyentuh tubuh pinjamannya ini ... Mungkinkah dia cemburu? Mubai menarik kembali tangannya dan berkata dengan senyuman jahat, "Baiklah, aku tidak akan menyentuh siapa pun untuk saat ini." Dia mengatakan pada Xinghe bahwa/itu dia tidak akan mendekati dirinya atau Xia Meng. Setelah semua, mendekati baik akan sama-sama aneh baginya. Xia Meng, berada di penghujung hari, istri orang lain dan itu mempersulit banyak hal. Namun, Xinghe memiliki cara yang lebih mudah dalam memandang sesuatu. Dia tidak keberatan masuk ke tubuh siapa saja selama kesadarannya masih Xia Xinghe. Tentu saja, tubuh aslinya adalah yang terbaik. ... Mobil itu akhirnya mencapai rumah tua keluarga Xi. Mubai menjelaskan, "Aku punya seseorang yang mengawasinya, dan aku masih belum mengeksposnya." "Dia pasti tahu apa yang terjadi," tambah Xinghe. Mubai mengangguk setuju, jika dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, dia tidak akan tahu untuk segera mengasumsikan karakter Xinghe begitu dia pulih. Oleh karena itu, logis untuk menganggap dia tahu ini akan terjadi. Mobil berhenti di depan sebuah vila kecil. Mubai keluar dari mobil untuk membuka pintu bagi Xinghe. Mubai mengamati usaha yang dilakukan Xinghe untuk menarik dirinya keluar dari mobil dengan kakinya yang lumpuh dan dia bertanya dengan prihatin, "Apakah Anda memerlukan kursi roda?" "Tidak," Xinghe menolaknya dengan sopan. Jika dia tidak bisa mengatasi kesulitan kecil seperti ini maka dia benar-benar akan lumpuh. "Dia ada di dalam, ayo masuk," kata Mubai sambil memberikan tangannya. "Daddy—" Suara anak kecil terdengar tiba-tiba. Itu Lin Lin. Dia mungkin berlari dari rumah utama ketika dia melihat mobil Mubai menyeberangi gerbang. Mendengar suara kekanak-kanakannya yang tiba-tiba mengirimkan getaran ke seluruh tubuh Xinghe. Dia berbalik dan melihat Lin Lin mengenakan kaos putih dan celana pendek olahraga berlari ke arah mereka. Bocah kecil itu berlari ke Mubai dan membalikkan wajah imutnya ke arahnya dan bertanya dengan nada memohon, "Aku juga ingin melihat Mommy." Pagi ini, ketika Lin Lin mendengar berita bahwa/itu Xinghe telah terbangun, dia sangat senang. Dia telah mencoba beberapa kali untuk masuk ke kamarnya tetapi dihentikan oleh pelayan setiap kali. Ini karena Mubai diam-diam memberinya perintah agar tidak ada orang yang melihat Xinghe secara langsung. Karena itu, Lin Lin telah menunggu Mubai untuk kembali, dengan cara itu dia bisa melihat ibunya bersamanya. Mubai menolak permintaan kawan kecil itu dengan tegas, "Kamu belum bisa melihatnya, pulanglah untuk saat ini." "Kenapa tidak?" Lin Lin mengerutkan kening tidak puas. "Mereka bilang dia sudah bangun, jadi mengapa aku tidak bisa melihatnya?" "Karena dokter mengatakan dia masih belum merasa baik, untuk sementara tidak ada yang diizinkan untuk melihatnya. Ketika dia merasa lebih baik, kamu bisa bersamanya selama yang kamu suka." Lin Lin menyipitkan mata kecilnya pada Mubai. "Lalu, mengapa kamu bisa melihatnya?" "Karena aku sudah mengambil suntikan vaksin," Mubai berbohong dengan wajah lurus, "Dia mengidap penyakit menular." Mungkin dia membayangkannya tetapi ketika dia mengatakan itu, dia merasa Xinghe menatapnya dengan tidak puas. Wajah Lin Lin penuh dengan kekhawatiran. "Penyakit macam apa, apakah ini serius?" "Sedikit, tapi itu bisa disembuhkan. Pergilah bersama kakek buyut untuk saat ini, jangan datang ke sini lagi tanpa izinku." "Tapi…" "Tidak ada tapi. Jika kamu masih keras kepala, aku akan melarang kamu melihat ibumu bahkan setelah dia sembuh." Ini adalah pertama kalinya Mubai menerima nada kasar seperti itu terhadap Lin Lin, setidaknya di hadapan Xinghe.

BOOKMARK