Tambah Bookmark

297

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 297: Xi Mubai Values Her So Much

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Namun, Mubai masih tidak bisa menenangkan hatinya yang khawatir, meskipun dia tahu Xinghe bisa menangani ini sendiri. Dengan kecerdasannya, tidak ada yang bisa membahayakannya dengan mudah. Dia benar-benar percaya padanya tetapi hati melakukan apa yang diinginkannya. Tidak peduli betapa luar biasanya dia tahu Xinghe, khawatir tidak akan berhenti. Mubai menutup telepon dan menertawakan dirinya sendiri, bertanya-tanya kapan dia menjadi wanita seperti itu ... ... Ye Shen benar-benar menghabiskan sepanjang malam di depan gerbang Keluarga Xi. Ini mungkin yang paling tulus yang pernah dia lakukan terhadap Xia Meng dan dia dihargai dengan lokasi Xia Meng. Keesokan paginya, Mubai meminta seseorang memberitahukan lokasi Xia Meng. Ye Shen mengucapkan terima kasih dan dengan cepat menyetir untuk menemukan istrinya. Ketika alamat itu muncul dan Ye Shen menyadari bahwa/itu itu adalah vila yang tidak sedikit mengesankan daripada rumahnya sendiri, darahnya mulai mendidih. B * tch ini memiliki keberanian untuk menikmati hidup di sini sementara aku berkeringat di luar rumah kekasihnya‽ Ya, dia curiga ada sesuatu yang lebih membingungkan untuk hubungan Xia Meng dan Mubai, dan tempat ini hanya menegaskan kecurigaannya. Mubai tidak akan menemukan istrinya sebagai tempat yang baik untuk tinggal jika hubungan mereka hanya sangat ketat! Ye Shen meluruskan pakaiannya yang kusut dan menekan bel pintu ... Segera, Xinghe diberi pemberitahuan tentang kedatangannya. "Biarkan dia masuk," perintah Xinghe. "Ya, Miss." Pengawal pergi untuk membawa Ye Shen masuk Ye Shen masuk ke vila dan terkejut melihat jumlah pengawal bersenjata di sekitar. Dia terkejut Xi Mubai sangat peduli tentang Xia Meng. Ketika dia melihat Xia Meng bersandar di sofa minum teh, dia segera memasang wajah khawatir. "Xia Meng, kemana saja kamu kemarin? Kau membuatku sangat khawatir, aku semua ke kota mencarimu. Akhirnya, aku terpaksa menunggu sepanjang malam di depan rumah keluarga Xi, berharap kamu akan muncul!" Orang-orang yang tidak tahu mungkin akan tersentuh oleh deklarasinya. Xinghe mengangkat alisnya dan bertanya, "Kau mengkhawatirkanku?" Ye Shen mengangguk dengan sungguh-sungguh. "Tentu saja, tidak peduli apa, kau istriku! Cepat katakan padaku, apakah Xi Mubai melakukan sesuatu padamu setelah dia membawamu pergi?" "Jadi bagaimana kalau dia melakukannya?" Xinghe bertanya dengan lembut. Ye Shen segera meledak. "Aku akan merobeknya yang baru! Kau istriku, tidak ada yang bisa menyentuhmu selain aku!" Kamu benar-benar melakukan banyak 'sentuhan' untuk Xia Meng, itu benar. "Aku baik-baik saja, kamu di sini hanya untuk bertanya padaku tentang itu?" Xinghe meletakkan gelasnya dan meletakkannya kembali di sofa. Ye Shen dengan jujur ​​kecewa Mubai tidak melakukan sesuatu pada Xia Meng, karena itu akan memberinya lebih banyak chip tawar. Kemudian lagi, Xia Meng lumpuh, pria mana yang mau menyentuhnya? "Kamu benar-benar baik-baik saja?" Ye Shen memandangnya ke atas dan ke bawah dengan prihatin. "Jika itu yang terjadi, mengapa Mubai membawamu pergi? Kupikir dia pergi untuk menemukanku. Bagaimana kalian berdua saling kenal?" Ini adalah pertanyaan pertama yang tulus yang dia tanyakan dari saat dia datang. Itulah yang dia ketahui: sifat hubungan antara Xia Meng dan Xi Mubai dan bagaimana itu bisa menguntungkan baginya. "Apakah kita mengenal satu sama lain atau tidak ada hubungannya denganmu," kata Xinghe tegas. "Bagaimana bisa tidak ada hubungannya denganku? Aku suamimu!" Ye Shen mengeluh saat dia mencengkeram hatinya secara dramatis. "Aku tahu, Xia Meng, kamu masih membenciku, kan? Tapi kamu harus mengerti, setelah kamu mencoba bunuh diri, penyesalan adalah pendampingku yang konstan. Ketika aku melihatmu terbaring setengah mati di ranjang rumah sakit, aku akhirnya menyadari Aku tidak bisa hidup tanpamu ... Cintaku yang mendalam untukmu dibangunkan! " Xinghe juga merasa menyesal, menyesali bahwa/itu dia telah menelan teh di mulutnya karena dia sangat ingin memuntahkannya ke wajahnya. "Xia Meng, semua yang aku katakan itu benar. Maafkan aku, sekarang bisakah kamu mengikutiku pulang?" Ye Shen melangkah perlahan menuju Xinghe tetapi sebelum dia mendekat, sebuah dokumen mendarat tepat di wajahnya yang jelek.

BOOKMARK