Tambah Bookmark

316

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 316: Bravery And A Clear Mind

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Maksudmu Ye Shen?" Xinghe tertawa girang. "Dia bukan suamiku." "Aku tahu kalian berdua sudah bercerai tetapi hubunganmu dengannya tidak bisa disangkal. Bicaralah, di mana benda yang dia berikan padamu?" Pria itu bertanya dengan malas. Nada suaranya dipenuhi dengan keyakinan seperti seorang raja. Mungkin di matanya, wanita tidak lebih dari kelinci lucu. Mereka melemparkan pukulan yang lemah dan bisa dengan mudah dicekik kapan saja. "Benda apa?" Xinghe mengangkat alisnya tetapi saat kata-kata itu keluar dari mulutnya, dia mengerti. Mereka menculiknya demi kristal energi. Jadi siapa orang-orang ini dan mengapa mereka tertarik pada kristal? "Siapa yang memberitahumu hal yang kau bicarakan denganku?" Xinghe bertanya balik, sama sekali tidak takut untuk membiarkan dia tahu dia menyadari apa yang dia maksud. Pria itu tertawa pada dirinya sendiri. "Mantan suamimu melakukannya." "Dan kamu percaya padanya? Apakah kamu bodoh atau terbelakang?" Xinghe mencelanya tanpa ampun, benar-benar tidak seperti orang yang disandera. Wajah pria itu membeku. "Jadi, maksudmu, bukan denganmu?" "Di mana Ye Shen?" Xinghe bertanya bukannya menjawab. "Dia meninggal!" Xinghe berharap sebanyak itu tetapi mendengarnya dikonfirmasi masih mengguncangnya sedikit. "Jadi informasi terakhir yang dia berikan padamu sebelum dia menggigit peluru itu adalah benda yang bersamaku?" Xinghe bertanya dengan tak percaya seperti dia kaget pada pria yang mudah tertipu ini. Untuk beberapa alasan, pria itu merasa dia marah padanya dan dia harus disalahkan atas situasi ini. "Kamu adalah mantan istrinya, bahkan jika benda itu tidak bersamamu, pasti kamu tahu di mana itu. Bagaimanapun juga, kamu sepertinya tahu identitas benda ini, bukan?" Xinghe tertawa di wajahnya. "Itu mungkin benar tapi sulit untuk percaya betapa bodohnya orang-orangmu. Bukankah kau melakukan penelitian sebelum memutuskan untuk menculik seseorang? Ye Shen dan aku seperti api dan air! Karena itu, bagaimana dia bisa memberikan benda itu padaku atau bahkan beritahu aku di mana dia menyembunyikannya-- " Wajah pria itu bahkan semakin suram. Memang, dari informasi yang mereka kumpulkan, tampaknya Ye Shen memiliki kecenderungan untuk menggunakan istrinya sebagai karung tinju. Namun, Ye Shen memang mengakui bahwa/itu dia memberikan benda itu kepadanya dan hampir mati, dalam pengalaman mereka, tidak berbohong. Jadi, pria itu bersikeras hal itu bersamanya atau setidaknya Xinghe tahu di mana Ye Shen menyembunyikannya. Dalam hal apapun, mereka tidak memiliki petunjuk lain untuk bekerja dengan selain dia. Ibu dan saudara perempuan Ye Shen sangat bodoh. Sedikit pengujian dan jelas mereka tidak tahu apa yang terjadi. Sebaliknya, wanita di depannya berani dan memiliki kepala yang baik di pundaknya. Dia sepertinya yang terbaik. "Nona Xia, aku akan membawamu satu kesempatan terakhir. Jika kau memberitahuku di mana masalahnya, aku akan membiarkanmu pergi. Jika tidak, Ye Shen akan menjadi milikmu juga," pria itu mengancam. Nadanya datar tapi itu hanya menambahkan sisi yang lebih berbahaya dari kata-katanya. Wanita lain dan mereka mungkin akan mengencingi celana mereka. Xinghe bahkan tidak berkedip. "Ye Shen sudah mati, jadi bagaimana bisa dipercaya kata-katamu?" Pria itu tersenyum. "Apa pilihan lain yang kamu miliki?" Either way, dia akan mati. "Karena itu, aku memberitahumu untuk terakhir kalinya, aku tidak tahu di mana benda itu. Aku hanya pernah melihatnya dan tidak tahu di mana Ye Shen menyembunyikannya." "Nona Xia, sepertinya, setelah semua, Anda telah memilih untuk tidak bekerja sama," kata lelaki itu dengan lembut, tetapi suasana di ruangan itu menurun beberapa derajat. Dia akan membunuhnya! Xinghe merasakan ini tetapi dia tidak terpengaruh. "Bukannya aku tidak bekerja sama tapi aku tidak bisa. Aku sudah memberitahumu berkali-kali aku tidak tahu di mana benda itu. Aku akan memberimu informasi jika aku tahu. Aku tidak sebodoh Ye Shen untuk menyerahkan hidupku demi beberapa objek acak. "

BOOKMARK