Tambah Bookmark

344

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 344: The Lin From The Capital

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Namun, mereka tidak merasa lelah, sebaliknya mereka cukup hyped. Setelah Mubai melakukan satu panggilan telepon terakhir, dia melihat ke luar jendela dan seulas senyum muncul di wajahnya. Itu menangkap cahaya lembut dari matahari terbit. Ini karena semuanya ada di dalam kendali mereka. "Kita bisa pergi sekarang," katanya kepada sopirnya. "Ya pak." Mobil meninggalkan dermaga menuju rumah tua keluarga Xi. Pada saat yang sama, sekelompok orang bergegas menuju dermaga dan di bawah tatapan waspada pemimpin, semua bom yang ditanam dipindahkan dari kontainer. Para pekerja yang tiba-tiba terkejut melihat amunisi militer di layar terbuka. Mereka pikir itu sudah berakhir untuk keluarga Xi! Di dalam mobil, Mubai menerima informasi itu. "Tuan Muda, mereka telah menemukan amunisi. Saya yakin mereka akan pergi ke keluarga Xi di sebelah dengan surat perintah penangkapan," kata pengawal Mubai kepadanya di telepon. "Dimengerti," Mubai menutup teleponnya, tetapi wajahnya tenang, tidak ada sedikit kegugupan. Xinghe bertanya dengan alis melengkung, "Mereka datang?" "Mereka akan segera datang," jawab Mubai sambil tersenyum. Kemudian dia turun dari mobil untuk membuka pintu bagi Xinghe. "Tuanku," katanya dengan tangan yang disodorkan. Xinghe ragu sejenak sebelum mengambilnya. Mubai meremas telapak tangannya, dan mengantarnya ke ruang tamu. Sebelum mereka bahkan dapat mencapai pintu, kepala pelayan itu menyapa mereka, "Tuan Muda, Elder Xi ada di rumah dan telah mencari ke mana-mana untuk Anda." "Terima kasih," jawab Mubai acuh tak acuh dan membawa Xinghe ke dalam ruangan. Di ruang tamu yang luas, Kakek Xi mengambil kursi utama dan di sampingnya ada Jiangsan, Jiangnian serta ibu Mubai. Bergabung dengan mereka adalah seorang wanita muda dengan kehadiran yang tidak biasa. Saat Mubai dan Xinghe melangkah masuk, semua mata berbalik ke arah mereka. Wanita muda itu melihat Xinghe melepaskan tangan Mubai di menit terakhir, dan bibirnya melengkung menjadi senyuman yang merendahkan. Tatapannya menyapu wajah Xinghe dan sikap merendahkan dalam dirinya tumbuh. Jadi persaingan saya hanyalah seorang pejalan kaki? Kecaman di mata wanita muda itu tertangkap oleh Xinghe. Perempuan sangat sensitif terhadap hal-hal semacam ini. Dia bingung. Siapa wanita ini? Kakek Xi memberikan jawabannya di saat berikutnya. "Mubai, senang akhirnya kamu pulang," Kakek Xi membuka mulutnya untuk mengumumkan secara otoritatif, "Ayo, biarkan aku membuat beberapa perkenalan, ini di sini adalah Nona Lin Yun. Dia adalah tamu istimewa yang aku undang dari ibu kota. Miss Lin mungkin seorang wanita muda tetapi dia sudah menjadi agen dinas intelijen nasional, dan dia juga memegang posisi penting di dalamnya. " Pengantar Kakek Xi memiliki arti khusus untuk itu. Setelah dia membuat pendahuluan, Mubai langsung tahu identitas sebenarnya Lin Yun ini. Dia berasal dari keluarga Lin ibukota ... Mubai memandangnya dengan tidak tertarik dan mengangguk dengan sopan. "Senang bertemu denganmu, Miss Lin." Lin Yun berdiri dengan anggun dan memberi Mubai senyum percaya diri. "Tuan Xi, senang bertemu denganmu. Namamu mendahului tindakanmu, jadi senang akhirnya bisa bertemu denganmu secara pribadi." "Kesenangan itu milikku." Nada Mubai masih sama acuh tak acuh seperti sebelumnya. Dia tidak memperlakukannya secara berbeda seperti orang lain ketika mereka mengetahui identitasnya. Lin Yun tidak keberatan, karena pria yang bangga adalah tipe yang tepat. "Tuan Xi, silakan duduk, kita sedang mendiskusikan kasus Tuan Xi Munan. Namun, bisakah orang luar mohon maaf dulu, lagipula, semua yang kita diskusikan akan dirahasiakan," perintah Lin Yun saat dia duduk seperti dia memiliki tempat itu. Semua orang mengerti komentarnya. Orang luar yang dimaksudnya adalah Xia Xinghe!

BOOKMARK