Tambah Bookmark

356

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 356: Home

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Semua orang mengangguk setuju. Jika keluarga Feng begitu mudah diturunkan, mereka tidak akan naik ke status yang mereka pegang hari itu. "Tidak peduli, ini sekarang perang habis-habisan antara kita dan mereka, keluarga Feng! Mulai sekarang, berhati-hati dengan siapa pun dari keluarga Feng dan berusahalah sebaik-baiknya untuk mengumpulkan bukti melawan mereka!" Kakek Xi mengumumkan. Semua orang kecuali Xinghe mengangguk. Namun, meskipun demikian, dia tidak akan memaafkan keluarga Feng. Fakta bahwa/itu dia disiksa oleh Saohuang ketika dia adalah Xia Meng, dia datang setelah keluarga Xi sekarang dan ada orang-orang yang dia sayangi di keluarga Xi ... Oleh karena itu, dia tidak akan membiarkannya lolos begitu saja. Setelah diskusi singkat, semua orang bubar. Jiangnian pergi terburu-buru untuk memeriksa putranya, Munan. Xinghe juga berencana untuk pergi, sudah terlalu lama sejak dia menghabiskan waktu bersama pamannya dan Xia Zhi. "Ayo, aku akan mengantarmu pulang," Mubai menawarkan dengan penuh pertimbangan. Tentu saja, dia ingin dia tinggal tetapi benar bahwa/itu dia sudah lama tidak pulang dan dia menghormati keinginannya. Xinghe tidak menolak dan mengikutinya ke mobilnya. Mubai mengambil kesempatan untuk memberikan kristal energi Xia Meng padanya. Sepanjang jalan, Xinghe terus mempelajarinya. "Benda itu benar-benar sumber kekuatan semacam itu?" Mubai meliriknya dan bertanya. "Tidak tahu tapi aku ingin tahu," jawab Xinghe. "Gunakan lab itu, aku akan menyuruh seseorang menjaga ruangan terbuka khusus untukmu." Xinghe memikirkannya sebelum mengangguk. "Terima kasih." Laboratorium keluarga Xi adalah yang terbaik di negara ini. Jika dia akan mendapatkan hasil apa pun, itu akan ada di sana. "Tapi kamu harus berhati-hati untuk tidak membiarkan Saohuang tahu bahwa/itu kamu memiliki hal semacam itu," Mubai mengingatkan dengan perhatian yang jelas. Bahkan tanpa pengingatnya, Xinghe tahu apa yang harus dilakukan. Meskipun Mubai percaya pada ketelitian dan kemampuannya, dia tidak bisa tidak khawatir. "Mengapa kamu tidak pindah denganku?" dia tiba-tiba menyarankan. "Kami akan bekerja melawan keluarga Feng jadi siapa tahu bahaya macam apa yang akan datang kepadamu. Tingggod bersamaku jadi setidaknya aku bisa membuatmu aman." Xinghe menggelengkan kepalanya. "Itu tidak perlu, aku akan baik-baik saja." "Tapi…" "Aku akan mempertimbangkan kembali jika kebutuhan semacam itu muncul." Mubai tersenyum. "Baik." Dia senang karena setidaknya dia tidak sepenuhnya menolaknya. Untuk beberapa alasan, dia mendapati dirinya tidak mampu menolak tuntutannya. Dia mungkin akan bunuh diri jika dia pernah memintanya untuk ... Mobilnya dengan cepat tiba di Purple Jade Villa. Ketika Xinghe keluar dari mobil, Mubai menarik lengannya. "Kau bekerja sangat keras tadi malam jadi pergilah dan istirahatlah dengan baik. Jangan merepotkan dirimu dengan apa pun dulu." Xinghe mengangguk. "Aku tahu." Mata Mubai bergetar dan akhirnya menariknya untuk pelukan sebelum membiarkannya pergi dengan enggan. "Baiklah, hati-hati. Beri aku panggilan jika kamu butuh sesuatu." Xinghe mengangguk sedikit sebelum turun. Dia berjalan ke pintu depan dan mengetuk. Orang yang membuka pintu adalah Chengwu. Dia hampir menangis ketika dia melihat Xinghe. "Xinghe, kenapa kamu kembali begitu tiba-tiba tanpa memberitahu paman dulu? Aku akan menyiapkan sesuatu untuk menyambutmu. Bagaimana perasaanmu? Bagaimana tubuhmu? Sudahkah kamu pulih?" Chengwu sangat sibuk padanya sehingga Xinghe bingung bagaimana harus menanggapinya. Dia bisa mendengar mesin mobil Mubai masih diam sehingga dia menarik Chengwu dan berkata, "Paman, ayo masuk dulu." "Baik!" Chengwu akhirnya melihat Mubai. Dia mengangguk padanya dengan canggung sebagai ucapan.

BOOKMARK