Tambah Bookmark

360

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 360: Sis, Welcome Home

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Tentu saja, Saohuang tidak akan membiarkan kesempatan bagus itu berlalu begitu saja. Dia tersenyum, puas. "Kalau begitu, aku akan dengan senang hati menerima lamaranmu. Nona Lin, kuharap kita memiliki pengalaman yang baik bekerja sama." Lin Yun menjawab dengan senyum ramah. "Mari kita guncangkan itu." Pada saat yang sama, matanya berkilauan dengan racun. Xi Mubai, ini semua salahmu karena mewariskan kesempatan untuk bekerja sama denganku. Jangan salahkan aku ketika aku menghancurkan seluruh keluargamu! ... Xinghe beristirahat panjang. Ketika dia bangun, hari sudah gelap. Dia disegarkan dan turun ke bawah, hanya untuk menemukan bahwa/itu rumah itu penuh sesak. Xia Zhi ada di rumah dan Xiao Mo serta Xiao Lin ada di sana. Chengwu adalah koki utama sementara sisanya membantu di dapur. Ketika Xia Zhi melihat Xinghe, dia segera meletakkan piring di tangannya dan bergegas ke arahnya untuk memberinya pelukan beruang besar. "Kak, selamat datang! Aku senang melihatmu!" Xinghe dijemput dan berputar-putar di udara selama beberapa kali, dia tidak bisa menahan tawa. "Sudah cukup, cepat turunkan aku!" dia berteriak sambil tertawa. "Baik nyonya!" Xia Zhi menurunkannya tetapi mempertahankan rasa pusarnya. "Kak, kamu akhirnya pulang. Apa kamu merasa lebih baik? Apakah semuanya baik-baik saja?" Xinghe mengangguk. "Ya, semuanya baik-baik saja." Xia Zhi berhenti kegirangannya untuk memandangnya dengan serius. Ada air mata di matanya. "Kak, kamu akhirnya pulang. Ini terasa seperti mimpi ..." Dia kemudian tersedak kata-katanya sendiri. "Apa yang salah?" Xinghe bertanya dengan prihatin. Xia Zhi melanjutkan melalui air matanya, "Kamu tidak tahu betapa khawatirnya aku ketika kamu tidak sadar. Dan kemudian, setelah itu, ketika kamu bangun, kamu seperti orang lain. Aku sangat senang akhirnya melihatmu seperti ini. Anda akhirnya kembali sebagai kakak perempuan yang saya cintai. " Xinghe merasakan air mata menusuk matanya dan menghiburnya, "Aku sangat menyesal telah membuat kalian semua khawatir. Aku berjanji itu tidak akan terjadi lagi." "Pastinya, Kak, kamu akan hidup sampai seratus tahun dan tetap sehat seperti kuda!" "Nona Xia, selamat atas kesembuhanmu. Aku lega akhirnya melihatmu terlihat sangat baik secara pribadi." Xiao Mo juga bergabung dalam percakapan mereka. Bukan hanya Xia Zhi yang peduli dengan kondisinya, sebenarnya Xiao Mo peduli padanya juga. Hari ini, ketika Xia Zhi memberitahunya tentang kepulangannya, dia mengikuti Xia Zhi pulang. Xinghe mengangguk dengan senyuman ringan. "Maaf karena telah memberikan banyak tekanan pada Anda selama beberapa bulan terakhir ini dan terima kasih telah membantu perusahaan ketika saya tidak ada." "Selama kamu baik-baik saja, semuanya berharga," kata Xiao Mo dengan ekspresi serius. Xia Zhi menjadi wingmannya. "Kak, Saudara Xiao telah membantu mengelola perusahaan dengan sangat baik. Keuntungan kami adalah melalui atap!" "Itu adalah tanggung jawab saya. Nona Xia, mohon jangan khawatir karena saya akan fokus sepenuhnya dalam mengelola perusahaan." Xiao Mo meyakinkannya dengan percaya diri. Dia selamanya dalam hutang Xinghe sehingga dia bersumpah akan membantunya selama dia hidup. Xinghe tidak banyak membantunya, dia hanya mengusulkan sebuah kolaborasi, dan sebagai imbalannya dia membalasnya dengan kesetiaan seperti itu. Xinghe senang dia memiliki keyakinan padanya saat itu. "Nona Xia, terima kasih." Tiba-tiba Xiao Lin juga berjalan. Dia masih dilindungi undang-undang dan secara sosial tidak nyaman tetapi jelas bahwa/itu ada apresiasi yang besar di matanya. Xinghe terkejut. Bukankah Xiao Lin punya masalah mental? Dia terlihat sangat normal sekarang. Xiao Mo sepertinya telah membaca pikirannya dan menjelaskan, "Nona Xia, penyakit kakak saya sudah jauh lebih baik. Dia masih menerima perawatan tetapi setidaknya sekarang dia dapat berbicara secara normal dengan orang lain. Jika bukan karena Anda, kami berdua akan masih berada di gubuk itu. Anda tidak tahu seberapa besar arti Anda bagi kami. " "Terima kasih banyak ..." Xiao Lin bergerak maju untuk mengambil tangan Xinghe dan matanya berkaca-kaca. Selain terima kasih, dia benar-benar tidak tahu harus berkata apa lagi.

BOOKMARK