Tambah Bookmark

362

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 362: His Alone

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Mubai mengangkat bahu polos pada Xinghe seolah mengatakan, aku tidak bisa menahannya. Artinya ini semua adalah hasil karya Munan, dia tidak bisa berbuat apa-apa. "Kakak Ipar, bisakah kami bergabung denganmu untuk makan malam?" Munan bertanya lagi secara alami. Xinghe tidak menjawab dan Munan langsung berbalik ke arah Chengwu, "Paman Xia, maaf karena mengganggu makan malam keluargamu;kuharap kau tidak keberatan jika kita bergabung." "Tentu ... tentu saja tidak. Aku akan mengambilkan beberapa peralatan untukmu." Bukan hanya Mubai;ternyata Chengwu juga tidak berdaya di hadapan Munan. Xia Zhi, di sisi lain, semakin kesal pada Munan karena dia telah mencuri tempatnya! Mubai dan dia masing-masing mengambil tempat duduk di sebelah Xinghe jadi di mana dia akan duduk? Dia juga ingin duduk di samping saudara perempuannya ... Hal yang membuatnya muram adalah kenyataan bahwa/itu ayahnya telah menyambut kompetisinya dengan antusiasme seperti itu. Chengwu cepat kembali dengan dua set peralatan baru. Munan menerimanya dari Chengwu dan benar-benar mulai menggali. Tidak seperti sepupunya, Mubai mengambil beberapa makanan untuk dimasukkan ke dalam mangkuk Xinghe. Cara yang dipraktikkan dia menunjukkan seberapa sering dia melakukannya di masa lalu. Tampilan terbuka cinta dan kebaikannya terhadap Xinghe membuat suasana di sekeliling meja agak aneh dan rumit. Chengwu terus mencuri pandang ke arah mereka, Mubai pura-pura tidak melihatnya dan terus meletakkan makanan itu ke piring Xinghe. Bahkan Xinghe merasa malu. "Sudah cukup, aku bisa makan sendiri." "Oke," Mubai mengambil sumpitnya dengan senyuman, tetapi tidak sebelum menambahkan, "Kamu harus makan lebih banyak, berat badanmu turun terlalu banyak." Namun, dia mengalami kesulitan untuk meningkatkan nafsu makannya yang dikagumi oleh Mubai. Xia Zhi tiba-tiba terbatuk dan bertanya, "Baru saja kau bilang kau di sini untuk berterima kasih pada adikku, apa itu?" Munan menjawab dengan tersenyum, "Kakak Ipar membantu saya dengan bantuan raksasa jadi saya di sini untuk secara pribadi berterima kasih padanya." "Bantuan macam apa?" "Kebaikan yang berhubungan dengan pekerjaan. Kakak ipar benar-benar mengesankan." Xia Zhi berkata dengan bangga, "Tentu saja, dia. Dia adalah saudara perempuan saya, idola saya." Munan mengangguk setuju dan menatap Xinghe dengan kekaguman. "Kakak ipar, mulai sekarang, kamu juga akan menjadi idola saya!" "Tolong panggil aku dengan namaku," Xinghe mengoreksinya dengan cemberut. Munan menggelengkan kepalanya dengan penuh semangat. "Bagaimana aku bisa melakukan itu? Rasa tidak hormat! Ditambah lagi, di hatiku, kamu akan selalu menjadi kakak iparku. Atau bagaimana dengan ini? Aku akan memanggilmu Kakak Tua Xia!" "Tapi itu adikku," Xia Zhi akhirnya tidak bisa menahan diri untuk tidak cemburu. Munan mengangguk tersenyum. "Dan kakak iparku." "..." Xia Zhi benar-benar ingin mengusir orang ini. Adikku tidak ada hubungannya dengan keluarga mereka, mengapa ia harus mencuri saudariku? Mubai menemukan mereka berdua sangat muda karena Xinghe hanya bisa menjadi miliknya. Xinghe akhirnya tidak bisa menahan tatapan lembut Mubai yang terus menerus padanya. Dia bertanya dengan lembut, "Selain berterima kasih padaku, apakah ada alasan lain mengapa kalian berdua ada di sini?" "Tidak juga, kami hanya ingin mendiskusikan beberapa hal denganmu, tetapi mereka dapat menunggu, mari kita selesaikan makan malam terlebih dahulu," kata Mubai lembut dan dia pindah untuk mengambil lebih banyak hidangan untuk Xinghe. "Kalau begitu, mari kita selesaikan makan ini dengan cepat," kata Xinghe dan mulai makan dengan terburu-buru, dia hanya ingin makan malam yang canggung ini selesai. Setelah dia selesai makan, dia meletakkan peralatannya dan berdiri untuk berkata, "Ayo, kita bisa melanjutkan percakapan ini di ruang belajar saya." Dia tidak peduli apakah mereka sudah selesai makan atau tidak dan naik ke lantai atas. Mubai secara alami bergerak mengikuti. Munan yang masih makan juga meletakkan sumpitnya dan berlari mengejar ketinggalan. Xia Zhi berpikir untuk mengikuti tetapi, untuk beberapa alasan, dia merasa adiknya akan mengusirnya. Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Halo, orang-orang saya kembali [3 Ini adalah lonelytree btw. Lol. Rilis massa sebelumnya tidak ada hubungannya dengan saya, millman telah mengambil alih tugas penerbitan tetapi sekarang sudah selesai, saya kembali mendorong hal ini lagi. Jadi ... saya kira ... membenciku? Karena kalau aku ada, tidak akan ada pelepasan massal.

BOOKMARK