Tambah Bookmark

365

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 365: Ignored Him Completely

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Dari situ, Chengwu dapat mengatakan ini adalah putra Xinghe, Xi Lin. "Kamu Lin Lin?" Chengwu bertanya dengan sangat jelas. Lin Lin mengangguk dan menjawab dengan sopan, "Itu aku, Kakek, senang bertemu denganmu." Chengwu terkejut dan kemudian menyadari Lin Lin pasti memanggilnya kakek. Ini adalah pertama kalinya dia dipanggil kakek jadi dia tidak bisa berhenti menyeringai. "Baik, bagus, Lin Lin, senang bertemu denganmu. Silakan masuk, kau di sini untuk melihat Xinghe, kan? Dia akan turun sedikit! Silakan masuk untuk menunggu!" Chengwu mengundang mereka dengan antusias, kecanggungan yang dia miliki di sekitar Mubai kemarin benar-benar lenyap. Kehadiran Lin Lin telah benar-benar menyebar itu. Lin Lin mungkin dewasa sebelum usianya, tapi dia terlalu imut. Lin Lin berkelakuan baik dan tampan untuk boot. Kepandaiannya keluar dari tangga lagu. Dia tidak menemukan seseorang yang dia tidak bisa pesona. "Lin Lin, apakah kamu sudah sarapan? Apakah kamu ingin sesuatu untuk dimakan?" Xinghe turun dan melihat bagaimana pamannya memanjakan Lin Lin. Lin Lin menggelengkan kepalanya dengan patuh. "Kakek Kedua, aku tidak lapar, tapi terima kasih sudah menawarkan." "Kamu tidak lapar? Kalau begitu, bagaimana dengan permen, buah, atau segelas jus?" Xinghe tidak bisa menahan senyum. Ketika mereka melihatnya, Chengwu berpaling kepadanya dan berkomentar dengan gembira, "Xinghe, Lin Lin terlalu manis dan sangat cerdas." Mata cerah Xinghe yang jatuh pada Lin Lin melunak dengan kelembutan. "Lin Lin," dia memanggil namanya dengan lembut. Si kecil menjawab dengan seringai lebar. "Mama." Xinghe tidak bisa menahan kebahagiaan yang meluap di dalam dirinya. Untuk beberapa alasan, meskipun mereka menghabiskan waktu bertahun-tahun, tidak ada jarak di antara mereka. Kebahagiaan terlihat jelas di wajah mereka. Lin Lin setengah melompat ke sisinya dan secara alami meraih tangannya. Dia kemudian mengangkat kepalanya untuk melihat ke arahnya dan bertanya, "Mommy, apakah Anda siap? Kami sudah memesan restoran." Xinghe mengangguk dengan senyum lebar. "Saya." "Lalu, ayo pergi." Orang kecil itu tidak melupakan Chengwu, dia melambaikan tangan saat mereka menuju pintu. "Kakek Kedua, kita pergi tapi aku akan berkunjung lagi lain kali." "Baiklah, Kakek akan menunggu," Chengwu mengucapkan salam perpisahan dengan enggan. Lin Lin mengangguk sebagai janji saat dia dengan senang hati menarik Xinghe keluar. Mata Xinghe terus menatapnya. Mubai yang duduk di sofa merasakan jantungnya berdebar-debar. Apakah mereka tidak lupa tentang sesuatu? Bagaimana mereka bisa mengabaikan saya sepenuhnya? Bahkan Chengwu yang kembali setelah mengucapkan salam perpisahan di pintu terkejut mendapati dia masih duduk di sana. "Hah, kenapa kamu tidak bergabung dengan mereka?" "Paman Xia, aku akan pergi. Selamat tinggal." "Baik." Mubai melangkah ke arah mobilnya secara alami yang dia bisa. Ketika dia mendekat, dia menyadari Xinghe dan Lin Lin sudah berada di dalam dan duduk. Mereka dengan senang hati mengobrol di antara mereka sendiri. Bahkan setelah mereka memperhatikannya, mereka tidak menanggapi dengan cara apa pun tetapi terus berbicara di antara mereka. Mubai tiba-tiba berpikir aneh. Apakah salah bagiku untuk membawa Lin Lin bersama untuk makan ini? Setelah dia masuk, Mubai ingin duduk di samping Xinghe tetapi Lin Lin menolak untuk bergerak. Bahkan, si kecil bunganya sengaja menggunakan pantatnya untuk mendorong Mubai kembali sehingga ada jarak yang besar antara Mubai dan Xinghe. "Mommy, apakah kamu merasa lebih baik?" Lin Lin mengabaikan kekesalan Mubai dan memusatkan semua perhatiannya pada Xinghe. Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Babak Bonus dari Patreon

BOOKMARK