Tambah Bookmark

366

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 366: You Wouldn“t Even Exist Without Me!

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Xinghe mengangguk. "Aku baik-baik saja sekarang." "Apakah kamu berjanji itu tidak akan terjadi lagi?" Lin Lin bertanya dengan penuh perhatian. Xinghe tersenyum. "Saya berjanji." "Hebat!" Lin Lin bersorak. "Itu berarti kamu akan tinggal bersamaku selamanya, kan?" "Tentu saja." Senyum pada Lin Lin semakin besar. "Mommy, apakah kamu berjanji untuk tidak pernah meninggalkanku dan berada di sisiku selamanya?" "Tentu saja, aku janji." Xinghe mengangguk. Ini adalah keinginannya juga, dia ingin tetap di sisinya selamanya. Lin Lin senang mendengar janjinya, begitu pula Mubai. Lagi pula, jika Xinghe tinggal bersama Lin Lin selamanya, itu juga berarti bahwa/itu dia akan tinggal di sisinya selamanya. "Aku juga ingin tetap bersama Mommy selamanya," Lin Lin memegang tangannya dan berkata dengan serius, "Bahkan jika kamu tidak berencana untuk menikah lagi dengan ayah, aku akan tinggal bersamamu selamanya." "Baik." Xinghe menjawab dengan tawa ceria. Mubai langsung mengernyit. Apa sih arti 'Okay' ini? Dia benar-benar tidak berencana untuk menikah lagi denganku? "Apakah Mommy akan menikah lagi di masa depan?" Lin Lin menekan dengan polos meski pertanyaannya dimuat. Xinghe menjawab dengan jujur, "Aku tidak mau." "Tidak peduli siapa pengantin pria itu?" "Iya nih." "Kalau begitu, kamu akan menjadi satu-satunya ibuku." Lin Lin menawarkan senyum yang mempesona. Xinghe menepuk kepalanya dengan penuh kasih sayang. "Tentu saja, aku akan selalu menjadi ibumu, konyol." "Mommy, ketika aku tumbuh besar, mari kita tetap bersama. Aku akan mendukungmu. Bagaimana menurutmu?" Saat Lin Lin menyelesaikan kalimatnya Mubai tidak bisa membantu tetapi menguliahinya dengan tegas, "Cukup dengan pertanyaan." Ceramah yang tiba-tiba membuat Lin Lin berbalik untuk melihat Mubai dengan ekspresi ingin tahu. Mubai melanjutkan dengan tenang, "Kamu biasanya tidak banyak bicara. Seorang pria harus selalu berbicara lebih sedikit dan berpikir lebih banyak." "Aku bukan laki-laki, aku laki-laki," Lin Lin membalas dengan lurus, "Plus, aku mengobrol dengan Mommy ... ibuku." "Aku tahu itu ibumu tapi kamu bahkan tidak akan ada tanpa aku!" Mubai membantah dengan agak tidak masuk akal. "Tapi, aku keluar dari perut Mommy. Aku benar-benar bagian dari dirinya, jadi tentu saja kita punya banyak hal untuk dibicarakan." Orang kecil itu pendusta kecil. "Selain itu, kami telah menghabiskan bertahun-tahun terpisah, itu wajar bahwa/itu kami memiliki banyak hal untuk diikuti." "Kamu hanya anak kecil, hal-hal apa yang harus kamu kejar? Duduklah di depan, kita orang dewasa memiliki hal-hal serius untuk didiskusikan," Mubai memerintah dengan tegas. Tak perlu dikatakan, Lin Lin tidak bergerak ke depan. Sebaliknya, dia meringkuk di pangkuan Xinghe dan meringkuk dalam pelukan Xinghe, atau apa yang dia sebut mode tanpa gangguan. "Jangan ragu untuk berdiskusi, aku tidak akan membuat keributan. Kau bahkan tidak akan menyadari aku ada di sini." Tidak senang, Mubai menatapnya dan menghela nafas tak berdaya. Xinghe berpelukan dengan Lin Lin dan memberi tahu Mubai dengan lembut, "Senang untuk bersikap keras dengan anak-anak, tetapi Anda harus bersikap adil juga." Nada Mubai langsung melunak. "Aku ayah yang adil, hanya saja dia sepertinya melupakan sopan santunnya hari ini." Xinghe bingung. "Melupakan sopan santunnya, kapan? Lin Lin tidak melakukan apa-apa." Apa yang 'tidak melakukan apa-apa'? Adalah satu hal bagi iblis kecil untuk tidak membantu dengan rencana pernikahan saya tetapi untuk mendorong Anda untuk menentangnya? Dia melakukan banyak kesalahan. Tentu saja, dia harus menyimpan pemikiran itu untuk dirinya sendiri. Mubai tahu bahwa/itu melanjutkan debat ini hanya akan menjadi bumerang baginya sehingga dia dengan cerdik mengubah topik, "Bagaimana kalau kita pergi nonton film setelah makan siang? Saya sudah memesan tiga tiket film." Xinghe mengangguk tidak yakin. "Tentu saja mengapa tidak." Karena Anda sudah memesannya, mengapa masih bertanya kepada saya? Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Bab Bonus Kedua dari Patreon

BOOKMARK