Tambah Bookmark

371

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 371: A Challenge

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Setiap hari, kedua peleton tumbuh dengan kecepatan luar biasa. Tidak ada yang berani mengendur karena jika ada yang melakukannya, mereka akan diusir. Munan menghabiskan setiap momennya di kamp militer;dia bahkan tidak punya waktu untuk makan. Hal yang sama untuk Saohuang. Peleton yang mereka latih sama-sama baik, sulit untuk memprediksi pemenang yang jelas. Namun, ada satu hal yang akan menentukan perbedaan kekuatan mereka. Flying Dragon Unit adalah unit militer berteknologi tinggi sehingga mereka membutuhkan talenta yang akan bagus dengan teknologi high-end. Bakat seperti ini adalah sesuatu yang lahir, itu tidak bisa dilatih. Ini akan menjadi variabel yang memutuskan perbedaan kekuatan dari dua peleton. Keluarga Xi tidak pernah kekurangan sumber daya manusia dan moneter. Kelompok yang mereka dirikan untuk Munan berada di atas lapangan. Mereka pikir mereka akan memiliki tangan atas Saohuang pada faktor ini tetapi untuk kekhawatiran mereka, bakat yang ditemukan Saohuang bahkan lebih baik! Perangkat lunak untuk mensimulasikan pelatihan militer ditulis dengan cepat. Dengan bantuan perangkat lunak semacam itu, pelatihan peleton Saohuang menjadi lebih efektif dan nyaman. Peningkatan mereka terjadi jauh lebih cepat. Munan dengan cepat merasakan jarak antara mereka meningkat. Ini membuatnya sangat khawatir, dia takut celah kecil itu akan segera menjadi jurang raksasa. Anak buahnya telah mencoba yang terbaik tetapi masih tidak bisa mengatasi bakat Saohuang. Di saat seperti ini, Saohuang menjatuhkan gauntlet. Alasan resmi adalah kompetisi konstan yang kondusif untuk perbaikan. Orang hanya akan meningkat jika dibandingkan! Untuk mencari perbaikan, Saohuang telah mencoba semua yang dia miliki. Sikapnya yang agresif benar-benar sesuatu yang lain. Ketika kubu Munan menerima tantangan, beberapa ajudan penting marah. "Orang itu terlalu arogan!" seorang prajurit penggemar dengan nama Yan Lu berteriak dengan marah. "Apa dia pikir kita benar-benar takut padanya? Ketika aku bergabung dengan militer, dia mungkin masih mengejar gadis! Aku bilang kita menerima tantangannya dan memberinya pelajaran atau dua!" Ahli strategi dari tim mereka, Gu Li menatapnya dan menggelengkan kepalanya. "Tidak dapat disangkal bahwa/itu Feng Saohuang adalah prajurit dan pemimpin yang cakap, kami tidak dapat menerima tantangannya dengan mudah. ​​Ini akan menjadi kontes pertama di antara kami, itu akan menjadi sangat penting untuk moral. Jika kami kalah, semangat kami akan merosot begitu banyak sehingga saya takut kita harus berurusan dengan para prajurit yang mengembangkan sikap yang kalah. Itu tidak akan membantu kita sedikit pun. " Yan Lu memelototinya. "Jadi kenapa? Kau harus membuat kita lari seperti pengecut? Jika kita melakukan itu maka kita benar-benar akan kalah!" Gu Li tersenyum. "Aku tidak mengatakan itu. Tapi setiap pertarungan memiliki strateginya, kita perlu persiapan yang lebih baik." Munan mengangguk. "Anda berdua benar. Kita harus menerima tantangan ini tetapi tidak tanpa persiapan yang cukup. Kontes ini terlalu penting bagi semangat kerja kita. Jika kita kalah, semangat kita akan lebih rendah dari semangat mereka sendiri sampai ke latihan yang sebenarnya. Satu hal yang dibutuhkan unit militer adalah moral;kita tidak bisa kehilangan. " "Lalu, kapan kita akan menyelesaikan persiapan dan menerima tantangannya?" Yan Lu bertanya, langsung ke intinya. Munan mengerutkan kening. "Kita akan mengadakan diskusi tim malam ini dan kita akan menerima tantangan besok!" Untuk kontes ini, kelompok Munan menghabiskan sepanjang malam dengan strategi. Menurut kelemahan peleton Saohuang, mereka menghasilkan banyak strategi. Tentu saja, strategi itu tidak sempurna tetapi masih lebih baik daripada tidak sama sekali. Plus, jika mereka memberikan semuanya, siapa yang tahu apa hasilnya? Dengan strategi yang ada, Munan menerima tantangan Saohuang keesokan harinya!

BOOKMARK