Tambah Bookmark

376

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 376: Can You Help Munan?

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Lin Lin mengatakan kepada Xinghe segalanya, tidak menyembunyikan informasi apa pun. "Mommy, saya merasa sangat lemah karena saya tidak tahu bagaimana membantu semua orang meskipun saya ingin," Lin Lin mengatakan kepada Xinghe tanpa daya. "Plus, Daddy tidak ada di rumah sekarang. Ini pasti sangat sulit bagi paman kedua untuk menghadapi sendirian." Xinghe menghiburnya, "Sebenarnya, tidak ada yang mudah, tetapi mereka pasti bisa menanganinya dengan baik, jadi jangan terlalu khawatir." "Tetapi kakek hebat berkata, paman kedua tidak boleh kalah atau itu akan sangat mempengaruhi masa depannya." "Paman kedua Anda tidak akan kalah, ia akan berhasil," kata Xinghe dengan tegas. "Sangat?" "Tentu saja, kamu harus percaya padanya. Kamu harus percaya bahwa/itu keluarga Xi tidak akan kalah dengan mudah." Lin Lin akhirnya tersenyum. "Mommy, tentu saja kamu benar ..." Lin Lin merasa lebih baik setelah berbicara dengan Xinghe. Mereka mengobrol sebentar lebih lama sebelum menutup telepon. Xinghe meletakkan teleponnya dan mulai berpikir. Pikirannya terganggu oleh panggilan telepon Mubai. Sama seperti Lin Lin, Mubai akan memanggilnya setiap hari juga. Mubai masih di luar negeri. Organisasi bersenjata jauh lebih sukar dipahami daripada yang dia prediksi. Dia masih berusaha mengendus mereka. Mubai menghadapi lebih banyak perlawanan karena dia tidak di Hwa Xia. Keluarga Xi, meskipun masih berpengaruh, tidak begitu berpengaruh di luar negeri karena mereka berada di dalam Hwa Xia. Namun, setelah menghabiskan banyak uang dan tenaga, Mubai masih berhasil menemukan beberapa informasi mengenai kelompok misterius ini. Tentu saja, Mubai tidak pernah sekalipun membebani Xinghe dengan isu-isu itu. Bagaimanapun, untuk Mubai, masalah yang bisa diselesaikan dengan uang bukanlah masalah teknis. "Saya dengar dari Lin Lin bahwa/itu itu tidak berjalan baik dengan Munan, benar begitu?" Xinghe bertanya pada Mubai. "Itu benar, semuanya sedikit bergelombang. Jujur, itulah yang ingin saya bicarakan dengan Anda hari ini. Saya berharap Anda bisa meminjamkan Munan," Mubai langsung mengatakannya. Xinghe bertanya balik, "Dalam hal apa?" Nada suaranya mengimplikasikan bahwa/itu dia bersedia membantu. Mubai tersenyum dan berkata, "Kami kalah di depan ilmu komputer. Pergi mencari Munan dan dia akan mengisi Anda dengan rinciannya. Ini mungkin menjadi tidak berguna karena sangat sulit bagi kami warga sipil untuk terlibat dalam militer. urusan. Tentu saja, saya tidak akan menyematkan itu pada Anda jika itu terjadi, Anda telah mencoba yang terbaik. " "Baiklah, aku akan mencobanya." "Terima kasih," Mubai berkata dengan lembut, "Biasanya, aku tidak akan mengganggumu, tetapi Munan benar-benar membutuhkan bantuanmu." "Tidak apa-apa, aku harus menyumbangkan bagianku yang adil." Xinghe berkata dengan jujur. Lebih jauh lagi, dia tidak melakukan pengangkatan berat. Satu-satunya hal yang bisa dia bantu adalah barang-barang komputer, bagian yang benar-benar berbahaya dilakukan oleh Mubai dan Munan. Sudut pandang Xinghe telah berubah. Dia mengerti dia tidak bisa menghadapi dunia sendirian. Sepanjang jalan, dia menyadari bahwa/itu bantuan Mubai telah berperan dalam membantu dia mengalahkan musuh-musuh tertentu. Mereka saling membutuhkan bantuan dan Xinghe tidak terlalu sombong untuk berpikir dia bisa melakukan semuanya sendiri. "Kalau begitu, berhati-hatilah dan berhati-hatilah." "Aku tahu." "Baiklah, aku tidak akan mengganggumu lagi. Hubungi aku jika kamu butuh sesuatu," kata Mubai dengan enggan. "Kamu juga hati-hati," kata-kata itu keluar dari mulut Xinghe. Bahkan mengejutkan dirinya sendiri. Mubai di ujung telepon yang lain tersenyum jahat. Xinghe adalah orang yang berorientasi aksi. Setelah dia meletakkan telepon, dia menghentikan penelitiannya dan pergi mencari Munan. Dengan perintah Mubai, Munan segera bertemu dengan Xinghe dan menjelaskan semuanya padanya.

BOOKMARK