Tambah Bookmark

379

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 379: Actions Speak Louder Than Words

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Yan Lu tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi dia benar-benar terkesan dengan penampilan Xinghe. "Gu Li, apa yang dia lakukan dengan cepat?" "Aku juga tidak tahu," seseorang di kerumunan menjawab. Yan Lu mengangguk. "Sama, mungkinkah dia hanya mengetik omong kosong?" "Selesai." Saat dia mengatakan itu, Xinghe berhenti dan bersandar di kursi. Gu Li tercengang karena komputer telah berhasil diretas! Semua orang membelalakkan mata mereka karena terkejut. Mereka mungkin tidak mengerti banyak tentang komputer tetapi mereka masih bisa membedakan apakah komputer masih terkunci atau tidak, dan faktanya adalah Xinghe pasti tidak. Masalah yang lebih besar adalah berapa lama dia ambil? Seluruh proses telah berlangsung kurang dari setengah menit! Dia mengambil kurang dari setengah menit untuk meretas komputer militer. Bahkan Gu Li tidak bisa melakukan itu. Munan sama-sama terkejut, dia tidak tahu kakak iparnya itu bagus! Untuk beberapa alasan, dia merasa bangga. Dia melihat anak buahnya seolah berkata, Lihat, Anda orang seharusnya mempercayai saya. "Apa ujian kedua?" Xinghe bertanya pada Gu Li dengan lembut, menariknya keluar dari keterkejutannya. Dia bertanya dengan tak percaya, "Itu benar-benar kamu yang meretas komputer?" Xinghe tidak menjawab. Sebaliknya, dia memutar matanya karena pertanyaan bodohnya. Siapa lagi kalau bukan saya? Hantu? Gu Li juga kemudian menyadari betapa bodohnya dia terdengar. Dia terbatuk kikuk dan memuji, "Nona Xia, saya tidak menyangka Anda begitu pandai dalam hal ini. Anda hanya punya sedikit waktu untuk mengatasi ujian pertama." "Bukan apa-apa, beri aku sesuatu yang lebih keras," kata Xinghe langsung. Kerumunan itu diam. Sejujurnya, ruangan laki-laki merasa dia sedikit terlalu arogan tetapi mereka meragukannya yang pertama. Ini adalah ide mereka untuk memulai. "Beri dia tes yang paling sulit!" Yan Lu berteriak penuh semangat, "Gu Li, beri dia tes tersulit yang kamu miliki, aku ingin melihat apakah dia bisa lulus atau tidak!" Dia tidak membuat hal-hal sulit untuk Xinghe tetapi disirami oleh atmosfer hyped-up di ruangan. Karena Xinghe menginginkan sesuatu yang lebih keras, mereka mungkin akan memberikan tes yang paling sulit dan menyelesaikannya sekali dan untuk selamanya! Munan memelototi Yan Lu sedikit tidak memuaskan. Bisakah orang ini tidak begitu mudah terombang-ambing oleh emosi orang banyak, bagaimana jika Anda membuat kakak ipar kehilangan muka? Kemudian lagi, dia tahu ini tidak bisa dihindari. Xinghe tidak akan memenangkan mereka tanpa melewati ujian tersulit. Bertahun-tahun yang lalu, dia juga menantang kelompok pria ini berkali-kali, dan setiap kali menang mutlak sampai mereka menyerah kepada otoritasnya. Kelompok pria ini hanya bisa dimenangkan oleh bakat nyata. Xinghe mengerti itu jadi dia tidak keberatan untuk diuji dengan tugas yang paling sulit. Gu Li tidak menahan diri, dia juga ingin mengetahui seberapa baik Xinghe sebenarnya. "Baiklah kalau begitu, aku akan memberimu tes tersulit yang ada!" Gu Li setuju dan meminta seseorang memberikan setumpuk informasi kepadanya. "Ini di sini adalah detail pemrograman untuk perangkat lunak mini-sandbox. Jika Anda dapat menuliskannya pada akhir hari, maka Anda telah lulus ujian." Alasan utama Xinghe ada di sana adalah untuk membantu menciptakan perangkat lunak kelas atas, jadi tentu saja, tes itu untuk menantang keterampilan pemrogramannya. Perangkat lunak yang diinginkan Gu Li darinya sederhana tetapi biasanya membutuhkan lebih dari satu hari untuk menyelesaikannya. Jika dia bisa menyelesaikan tugas dalam batas waktu, itu membuktikan bahwa/itu dia benar-benar jenius di bidang ilmu komputer. Jika tidak, dia harus pergi. Di militer, tindakan berbicara jauh lebih keras daripada kata-kata. Orang yang tidak mampu akan terputus, itu adalah cara alami dari segala sesuatu. Oleh karena itu, nasib akhirnya tinggal atau tidak tergantung sepenuhnya pada Xinghe sendiri.

BOOKMARK