Tambah Bookmark

383

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 383: Asking Her Out

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Suster Mei, apakah menurutmu dia benar-benar mampu?" seorang pria muda bertanya pada wanita di sampingnya. Shu Mei adalah yang terbaik dari beberapa wanita yang bekerja di sana. Banyak pria di sana tidak sabar untuk masuk ke buku-bukunya yang bagus. Ini membuatnya merasa sangat baik tentang dirinya sendiri. Oleh karena itu, kedatangan mendadak Xinghe sangat menjengkelkannya. Shu Mei menjawab dengan acuh tak acuh, "Siapa yang tahu, tapi dia berhasil menjadi komandan kedua pada hari dia tiba, aku yakin penampilan dan koneksinya memiliki banyak hal yang harus dilakukan dengannya." "Aku juga berpikir begitu, tapi pemimpin kita bukanlah seseorang yang akan melakukan hal seperti itu." "Bukankah dia mengatakan bahwa/itu wanita ini adalah tamu Mayor Xi?" "Tapi Mayor Xi bukanlah seseorang yang akan membengkokkan peraturan karena koneksi seseorang juga." "Mayor Xi berhasil menjadi Mayor di usia mudanya. Pikirkan tentang itu, selain kemampuannya, apa faktor-faktor lain yang bisa dimainkan?" Shu Mei berbisik dengan cara yang berarti. Pemuda itu memberi ekspresi ingin tahu dan kembali bekerja. Arti kata-kata Shu Mei cukup jelas. Alasan Munan bisa menjadi Mayor dan memiliki kesempatan untuk memimpin Flying Dragon Unit bukan hanya kemampuannya. Itu juga bergantung pada latar belakang keluarganya. Oleh karena itu, Xia Xinghe itu mungkin memiliki latar belakang keluarga yang hebat yang menopangnya juga ... Kecurigaan seperti ini tidak dapat dihindari, karena orang-orang ini menyadari bahwa/itu mereka telah kehilangan pada saat lahir dan mereka tidak bisa tidak iri pada mereka yang dilahirkan ke dalam keluarga yang lebih baik ... ... Kedatangan Xinghe mengguncang kamp militer sedikit, begitu banyak sehingga bahkan pihak Saohuang telah menerima berita itu. Namun, Saohuang hanya berhasil menemukan bahwa/itu Munan menyewa seorang ilmuwan komputer baru tetapi tidak memiliki cara untuk mencari tahu siapa orang itu. Bagaimanapun, kedua belah pihak sangat defensif terhadap satu sama lain, langkah-langkah defensif juga diberlakukan. "Mereka akhirnya menyadari titik yang mereka kurang dalam, tetapi dari bagaimana saya melihatnya, tidak peduli siapa yang mereka temukan, itu masih akan sia-sia," kata Sun Yu puas. Ini karena keterampilan komputernya tak tertandingi;dia tidak berpikir rival yang layak bahkan ada di Bumi. Selanjutnya, tim teknisinya adalah semua orang yang cakap. Mereka benar-benar kekuatan yang harus diperhitungkan. Saohuang berkata dengan dingin, "Kita sekarang berada dalam masa kritis, kita tidak boleh memberi informasi apa pun. Siapa orang ini dan seberapa baik dia, kita harus segera tahu." "Haruskah kita meretas ke sistem mereka lagi?" Sun Yu bertanya. Saohuang memperingatkannya dengan tatapan layu. "Satu kali lebih dari cukup untuk tindakan berisiko seperti itu! Tidak ada yang diizinkan untuk melakukan itu lagi tanpa pesanan saya!" "Ya pak!" Sun Yu menjawab dengan serius, "Tapi Boss, ini akan menjadi sangat sulit karena berita itu mungkin tidak benar. Xi Munan sangat defensif terhadap kita sekarang jadi ini mungkin tidak lebih dari tabir asap." Saohuang menyeringai. "Jadi apa? Timnya tidak bisa ditembus, ada tahi lalat di sana yang bisa aku manfaatkan." Sun Yu terkejut. "Siapa?" Secara alami, itu adalah Shu Mei! Shu Mei pernah bekerja bersama Saohuang sebelumnya. Dia jatuh cinta dengan Saohuang, bahkan cintanya padanya tidak hilang. Namun, hubungan ini hanya diketahui oleh Shu Mei dan Saohuang. Oleh karena itu, ia dapat memanfaatkan hubungan tersembunyi ini untuk keuntungannya tanpa diketahui. Bibir Saohuang melengkung menjadi senyum saat dia mengeluarkan ponselnya untuk mengirim pesan. Besok adalah akhir pekan, bagaimana kalau kita pergi makan siang bersama? Pesan tiba-tiba dari Saohuang membuat Shu Mei hampir pingsan karena gembira! Dia tidak mengharapkan Saohuang untuk secara aktif mengajaknya keluar. Ini adalah sesuatu yang tak terbayangkan baginya. Shu Mei mulai memerah dan jantungnya mulai berdetak seperti gadis kecil yang akan bertemu dengannya. Dia tidak sabar menunggu besok tiba. Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Syukurlah, umpan meriam ini akan segera ditangani. Aku ingat memutar mataku ketika dia muncul.

BOOKMARK