Tambah Bookmark

384

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 384: A Woman?

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Shu Mei tidak bisa berkonsentrasi untuk sisa hari itu, terobsesi dengan alasan mengapa Saohuang mengajaknya keluar. Mungkinkah itu ... dia tertarik pada saya? Pikiran itu sendiri sudah cukup untuk membuatnya bersemangat sepanjang hari. Dia menghabiskan sepanjang malam mempersiapkan diri untuk kencan hari berikutnya. Hampir setiap orang bekerja lembur pada saat itu tetapi Shu Mei masih menemukan alasan untuk melewatkan pekerjaan. ... Saohuang memintanya untuk menemuinya di sebuah restoran terpencil. Shu Mei tiba lebih awal dan Saohuang beberapa menit lebih lambat darinya. Saohuang mengenakan setelan hitam, high-end. Sebuah penampilan sederhana tetapi menonjolkan keanggunan alaminya, kehadirannya tidak kurang dari seorang pangeran yang sebenarnya. Kedatangannya sepertinya menghembuskan nafas ke restoran sederhana. Tatapan Shu Mei tidak bisa meninggalkan Saohuang. Wajahnya semerah apel masak, kekaguman di matanya tidak bisa ditekan. "Mayor Feng, lama tidak bertemu." Shu Mei dengan cepat berdiri untuk menyambutnya. Saohuang menyeringai. "Tidak perlu terlalu formal, silakan duduk." "Terima kasih," Shu Mei menjawab dengan sopan. Duo itu duduk saling berhadapan. Shu Mei memberikan senyum cerah dan berkomentar dengan sedih, "Aku tidak mengharapkan Mayor Feng untuk mengundangku keluar begitu tiba-tiba. Aku pikir kita tidak akan berpapasan lagi." "Mengapa kamu berpikir begitu? Kami masih rekan kerja, aku yakin takdir telah meluruskan semuanya," kata Saohuang sambil tersenyum, mata gelapnya menatap Shu Mei. Itu membuat jantung Shu Mei berdegup kencang. Secara alami, Shu Mei salah memahami makna Saohuang. Dia benar-benar berpikir dia dan Saohuang akan memiliki masa depan bersama. Dia dibawa ke perangkap Saohuang dengan mudah. "Bagaimana kabar akhir-akhir ini?" Saohuang bertanya dengan penuh perhatian. "Tidak buruk tapi kamu pasti sangat sibuk," Shu Mei mengamati dengan malu-malu. Saohuang mengangguk dan menambahkan dengan sengaja, "Ini cukup sibuk. Ngomong-ngomong, kami adalah pesaing saat ini, apakah tidak apa-apa bagi saya untuk mengajak Anda keluar seperti ini?" "Tidak masalah! Tentu saja, ini tidak masalah!" Shu Mei berkata dengan tergesa-gesa, "Meskipun kami bersaing sekarang, tetapi seperti yang Anda katakan, kami adalah rekan kerja. Plus, ini adalah kompetisi yang bermaksud baik jadi saya yakin ini baik-baik saja." "Yah berkata, aku suka kefasihanmu," Saohuang memuji, menyebabkan wajah Shu Mei terbakar bahkan lebih merah. Dia ... dia bilang dia suka sama aku! Dia hampir melompat keluar dari kursi karena kegirangan. "Mayor, ini benar-benar ide yang bagus, aku senang kamu memikirkannya ..." "Aku juga. Tapi aku sadar kamu semakin kurus, terlalu banyak bekerja? Aku yakin departemenmu pasti sangat sibuk," kata Saohuang sambil tersenyum. "Ini cukup sibuk sekarang tetapi departemen teknologi Anda jelas lebih baik, apa yang tidak akan saya berikan bekerja untuk Anda," Shu Mei berkomentar setengah bercanda. "Aku yakin ada kesempatan untuk itu di masa depan. Ngomong-ngomong, aku dengar departemenmu punya orang baru yang baru bergabung, siapa namanya?" Saohuang keluar dan bertanya. Shu Mei sama sekali tidak khawatir, bahkan jika dia, dia mungkin akan memberi Saohuang informasi dengan sukarela. Namun, penyebutan Xinghe mengubah senyumannya menjadi cemberut. "Ada orang baru yang bergabung dengan kami, tetapi itu dia, bukan dia. Dia sangat muda tapi dia dipromosikan menjadi pemimpin kedua di hari pertama. Tentu saja, tidak seorang pun dari kami yang bersedia membelinya. . " Saohuang mengangkat cangkir tehnya sedikit dan berkata ingin tahu, "Benarkah? Lalu siapa namanya?" "Xia Xinghe!"

BOOKMARK