Tambah Bookmark

385

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 385: So It“s Her

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Cangkir teh Saohuang tiba-tiba berhenti di udara. "Siapa?" Shu Mei tidak menangkap reaksinya dan berkata dengan nada merendahkan, "Beberapa wanita dengan nama Xia Xinghe, siapa yang tahu lubang mana dia merangkak keluar." Shu Mei tidak tahu Xinghe, tetapi Saohuang benar-benar melakukannya. Bukankah dia mantan istri Xi Mubai? Wanita yang ada di sana selama pertarungan saya dengan keluarga Xi? Wanita yang tatapannya akrab itu? Bibir Saohuang melengkung menjadi seringai. Sepertinya dia memiliki bakat jika Xi Munan pergi kepadanya untuk meminta bantuan. Dia masih bisa mengingat rekaman video yang seharusnya dihapus. Mungkin itu yang dilakukan wanita itu juga. Saohuang tahu ke mana arah penyelidikannya akan berlanjut. Dengan informasi yang ia cari sudah diperoleh, Saohuang kehilangan semua minat pada Shu Mei. Dia melihat arlojinya dan berkata dengan acuh tak acuh, "Aku lupa ada yang harus kulakukan. Aku harus pergi tetapi menikmati makanannya, ini ada padaku." Shu Mei kecewa. "Tapi kamu bahkan belum menggigit ..." "Memiliki kesempatan untuk melihatmu sudah lebih dari cukup, aku akan melihatmu lagi," jawab Saohuang dengan senyum menawan. Shu Mei tertarik pada wajahnya yang tampan dan wajahnya mulai terbakar lagi. Dia bahkan tidak menyadari senyumnya tidak mencapai matanya. Dia berdiri untuk meluruskan jasnya. Dia berjalan sebelum berbalik dan berkata, "Ngomong-ngomong, saya pikir saya tahu bahwa/itu Xia Xinghe. Dia dulu adalah menantu perempuan tertua keluarga Xi, jadi hati-hati." Dengan itu, Saohuang pergi dengan langkah lebar, meninggalkan Shu Mei sendirian memikirkan pikirannya yang rumit. ... Xinghe hanya menghabiskan satu hari untuk membiasakan dirinya dengan misi. Membuat program tidak sulit, bagian yang sulit datang dari menciptakan satu dalam waktu singkat. Pelatihan pasukan berubah setiap hari. Mengubah gaya pelatihan akan memastikan peningkatan yang cepat. Plus, sebagian besar pelatihan adalah tentang kerja sama tim. Ini dapat dibantu dengan beberapa perangkat lunak simulasi yang dapat merujuk dan dipelajari oleh para prajurit. Ini akan membantu meningkatkan efektivitas selama pelatihan yang sebenarnya. Pleton Saohuang menang atas fakta bahwa/itu perangkat lunak mereka ditulis lebih cepat. Tim Munan sudah cukup cepat, tetapi tim Saohuang sepertinya selalu satu atau dua hari lebih cepat dari mereka. Jika dilihat dalam isolasi, satu atau dua hari mungkin sangat kecil tetapi efek akumulasi akan menjadi bencana, itulah mengapa Munan sangat gelisah. Tim teknologi mereka sudah sangat bagus tetapi tidak peduli seberapa baik yang mereka lakukan, mereka akan tertinggal di belakang tim Saohuang. Oleh karena itu, ia meminta bantuan Xinghe, semoga dapat meningkatkan produktivitas. Xinghe adalah seorang pekerja cepat. Setelah dia membiasakan diri dengan ruang lingkup pekerjaan, dia memisahkan tim ke dalam kelompok dan mendelegasikan mereka tugas-tugas mereka sendiri. Kerja sama adalah kunci. Tim teknologi sebenarnya dalam kelompok sebelum Xinghe tiba jadi apa yang sebenarnya dilakukan Xinghe adalah menata ulang orang-orang di sekitar berdasarkan kekuatan dan kelemahan mereka. Salah satu gugus tugas bertanggung jawab untuk menulis kode. Dulu ada lima orang, termasuk Shu Mei yang menjadi pemimpin waktu. Namun, Xinghe telah pindah satu pergi, meninggalkan mereka dengan empat. Selain itu, Xinghe juga memerintahkan, "Ini bagian dari kode, aku ingin mereka siap sebelum lusa. Ingat, aku butuh mereka di mejaku sebelum tengah malam besok." Shu Mei tercengang. "Berarti sebelum besok malam?" Xinghe mengangguk. Shu Mei berkomentar dengan tertawa, "Nona Xia, saya pikir pengaturan Anda sedikit tidak masuk akal." "Bagaimana tidak masuk akal?" Xinghe bertanya balik padanya. Dia tidak keberatan orang lain ikut campur karena mereka mungkin melihat kesalahan yang tidak dilakukannya.

BOOKMARK