Tambah Bookmark

408

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 408: Losing Situation

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Di layar, dia melihat jet tempur kedua sisi saling bergulat satu sama lain. Meskipun ini bukan perang sungguhan, tetapi setiap kali jet saling menyapu satu sama lain, dia bisa merasakan jantungnya berdetak kencang. Pilot jet sangat bagus. Jet-jet itu berguncang, berjiwa, terombang-ambing, dan menyalakan layar seperti melakukan akrobat berteknologi tinggi. Namun, sepertinya pilot Saohuang lebih terlatih karena pesawat mereka lebih cepat dan lebih stabil. Yan Lu cemas menyaksikan adegan itu. "Cepat, kamu harus menghindarinya, menghindari serangan mereka dan menyerang secara aktif!" "Tidak ada gunanya, musuh terlalu cepat. Strategi kami tidak bisa mengikuti, pilot tidak dapat menentukan koordinat yang tepat," kata Gu Li serius. Bahkan mereka yang mengawasi layar dan memerintah tidak dapat bersaing dengan musuh, apalagi para pilot itu sendiri. Peringatan mereka selalu terlambat satu atau dua detik. Jika mereka terus menghindar, itu hanya masalah waktu sebelum mereka kalah. Meskipun tembakan meriam hanya tembakan plasma, semua orang memperlakukan ini seperti perang yang sebenarnya. Namun, Munan optimis. "Kamu tidak perlu terburu-buru, kita sudah banyak berkembang kali ini. Setidaknya, kita tidak akan kalah sama sekali seperti terakhir kali. Selanjutnya, kita harus percaya pada orang-orang kita, aku yakin mereka akan menarik melalui pada akhirnya." "Tapi kami baru saja selesai dengan simulasi pertempuran seperti ini. Para pilot tidak punya waktu untuk membiasakan diri dengan itu sebelum melakukannya nyata, pasti ada beberapa kerugian," kata Gu Li. Jawab Munan dengan suara rendah. "Itu tidak dapat dihindari. Jika kita harus bergantung pada persiapan untuk setiap pertempuran, maka tidak akan pernah ada peningkatan yang cukup. Kali ini, kita akan membiarkan mereka berlatih secara real time." Dia mungkin bilang begitu tapi tidak mungkin dia membiarkan mereka kalah. Mereka sudah kalah satu kali;Kerugian lain akan menyebabkan pukulan besar bagi semangat mereka. Namun, kenyataannya adalah bahwa/itu orang-orang Saohuang lebih terlatih untuk pertempuran. Setelah semua, mereka memiliki waktu yang lama untuk mempersiapkan, orang-orang Munan telah bermain mengejar ketinggalan, dan mereka baru saja tertangkap baru-baru ini. Dengan kata lain, pondasi untuk orang-orang Munan lebih lemah dibandingkan dengan milik Saohuang. Namun, Munan tidak akan menyerah pada mereka sampai detik-detik terakhir! Bagaimanapun, perbaikan itu jelas;setidaknya, mereka tidak dibantai seperti terakhir kali. Terlepas dari itu, itu juga benar bahwa/itu dua dari jet mereka telah 'ditembak jatuh', sementara sisi Saohuang telah kehilangan satu pun. Suasana semakin murung di sisi Munan, tak perlu dikatakan lagi, justru sebaliknya di sisi Saohuang. Mereka menikmati waktu hidup mereka karena mereka memiliki keuntungan. Jika ini dibiarkan berlanjut, kemenangan akan menjadi milik mereka. Satu-satunya penyesalan adalah tidak mengetahui strategi tim Munan atau kemenangan akan datang jauh lebih mudah dan mereka akan memiliki kesempatan untuk menggosoknya lebih cepat. ... "F * ck!" Yan Lu memukulkan tinjunya ke meja karena frustrasi. "Tidak peduli hasilnya, aku bersumpah untuk mengajari mereka pelajaran saat bertarung di lapangan!" Pertarungan darat adalah rumah pijakannya, bahkan jika itu membutuhkan nyawanya, dia akan mencoba yang terbaik untuk memenangkan tim Saohuang. Namun, hal yang membuat mereka frustrasi adalah bahwa/itu tak satu pun dari mereka yang baik dalam pertempuran udara. Jika mereka, mereka bisa memasuki bor itu sendiri, dan tidak gelisah seperti semut di hot pot di belakang layar. Seperti biasa, Xinghe adalah orang yang tidak terpengaruh. Dia mempelajari pertempuran yang berlanjut di layar dengan perhatian penuh.

BOOKMARK