Tambah Bookmark

409

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 409: Commanding A Combat Jet

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Setelah mempelajarinya cukup lama, dia telah melihat ritme dan pola. "Sebenarnya, setiap jet tempur memiliki pola tetap yang dapat kita manfaatkan. Selama kita dapat membedakan pola tertentu itu, maka kita dapat mempersiapkannya sebelumnya," Xinghe tiba-tiba berkata dengan suara yang jelas. Kelompok Munan semua berbalik untuk melihatnya. "Kakak Xia, apakah kamu sudah melihat pola itu?" Munan bertanya, dengan senang hati mengejutkan. Yan Lu dan yang lainnya juga menatapnya dengan mata bercahaya. Setelah menghabiskan waktu bersama, mereka sepenuhnya memahami kemampuan Xinghe. Oleh karena itu, mereka menghargai semua masukannya. Xinghe menggelengkan kepalanya. "Aku tidak yakin. Aku bisa membuat tebakan menggunakan triangulasi fisika dan rumus matematika tapi itu tidak akan akurat." "Fisika? Matematika?" Yan Lu berkata dengan ngeri. Mereka berdua adalah mimpi buruknya! Dia lebih suka pergi keluar dan membunuh daripada mempelajari dua hal itu. "Nona Xia, bisakah kamu benar-benar menghitung polanya?" Gu Li bertanya dengan penuh semangat. Dia tahu Xinghe adalah orang yang berpengetahuan, menghitung lintasan gerak pesawat harus berjalan di taman untuknya. Xinghe mengangguk. "Menghitung lintasan gerak melibatkan banyak variabel, ditambah ini adalah jet tempur yang dikendalikan manusia sehingga mereka tidak dapat dihitung menggunakan rumus yang telah ditetapkan. Satu-satunya yang bisa saya lakukan adalah mengukur lintasan musuh dalam periode waktu yang singkat." "Itu lebih dari cukup!" Munan berseru. "Sekarang, kesenjangan antara dua peleton masih bisa dilewati, kita hanya perlu sedikit keuntungan untuk pihak kita. Kakak Xia, berikan yang terbaik;tidak peduli apa, itu akan membantu orang-orang kita." "Itu benar, Nona Xia. Anda akan sangat membantu kami." Xinghe bertanya pada mereka dengan penasaran, "Kamu ingin aku mengambil mantel komandan?" "Itu benar, cobalah," kata Munan yakin. "Bagaimana aku bisa memerintahkan latihan penting seperti itu, ditambah aku tidak percaya pada kalkulasiku." Bagaimana jika perhitungannya salah? Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia tahan. Namun, Munan mempercayainya secara implisit. "Kakak Xia, aku percaya padamu. Tidak peduli hasilnya, aku tidak akan menyesal karena memerintah memerintahmu. Ditambah lagi, kamu tidak perlu memerintah semua orang, hanya satu pesawat saja yang cukup." "Nona Xia, kita harus mencoba sesuatu sekarang. Pertarungan udara selalu menjadi titik lemah kita, coba saja karena kita tidak akan rugi," Gu Li menambahkan dengan serius. "Nona Xia, lakukanlah, jika ada konsekuensinya, aku akan menanggungnya untukmu!" Yan Lu menabrak tinjunya ke dadanya dan berjanji. "Tidak, saya akan menanggung tanggung jawab, semua itu," kata Munan tegas. "Kita semua akan berbagi," orang lain juga menimpali. Mereka tidak akan menyalahkannya ... Xinghe tidak berharap mereka akan memiliki kepercayaan yang begitu mendalam padanya;dia sedikit tersentuh. Kemudian, dia membuang kepura-puraan dan mengambilnya atas tawaran mereka. "Baiklah, aku akan mencobanya. Jangan khawatir, aku tidak akan mengecewakanmu." "Kami percaya kepadamu!" Munan tersenyum. ... Mereka segera membiarkan Xinghe memilih satu jet tempur untuk diperintahkan. Xinghe memilih yang dalam posisi paling inferior. Setelah dia membiasakan diri dengan metode komando, Xinghe memasuki keadaan fokus ekstrim dengan cepat. Di udara, jet tempur yang paling inferior berhasil menghindari serangkaian serangan musuh pada menit terakhir.

BOOKMARK