Tambah Bookmark

427

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 427: Will To Survive!

Setelah pesawat itu diserang, Xinghe mengalami pengalaman pertamanya jatuh bebas dan seberapa cepatnya. Terjadi begitu cepat sehingga manusia normal tidak akan memiliki refleks untuk melakukan hal lain, tetapi tetap tenang mengikuti pesawat, ditarik oleh gravitasi. Tentu saja, Mubai bukanlah seseorang yang normal. Xinghe tidak bisa mengerti bagaimana dia berhasil memasang parasut padanya dalam momen yang pendek dan tegang. Tidak hanya itu, dia bahkan berhasil membuka pintu pesawat dan mendorongnya keluar, memberinya kesempatan untuk bertahan hidup. Pikiran Xinghe tidak bisa mengikuti tindakannya. Dia masih terguncang dari serangan ketika dia didorong keluar pintu. Dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melihatnya untuk terakhir kalinya. Pikirannya tidak dapat menemukan kemungkinan bahwa/itu ini mungkin kali terakhir mereka melihat satu sama lain. Sebelum dia tahu itu, parasutnya terbuka dan tekanan udara mendadak menutupi wajahnya, dan mengeringkan air mata yang jatuh dari sudut matanya. Namun, angin tidak melakukan apa pun untuk meredam kejutan dan kesedihan di dalam hatinya. Dari sudut pandangnya, dia tidak bisa melihat ke mana pesawat itu pergi tetapi dia bisa mendengar ledakan dengan jelas. Pesawat itu meledak! Apakah Mubai masih hidup? Pikiran itu merobek hati Xinghe. Itu adalah jenis rasa sakit yang mendalam, rasa sakit pada intensitas yang belum pernah dia alami sebelumnya. Rasa sakit itu begitu luar biasa sehingga hilang panca indranya saat ia jatuh melewati hutan. Parasutnya robek oleh cabang-cabang dan dia jatuh ke tanah! Kesadaran Xinghe memudar, tetapi sebelum itu, dia berkata pada dirinya sendiri bahwa/itu dia harus bertahan hidup! Dia harus hidup, dia tidak boleh mati! ... Xinghe akhirnya berhasil selamat. Setelah tidak sadar siapa yang tahu berapa lama, dia membuka matanya dengan bingung. Langit tidak lagi biru tetapi abu-abu pucat. Cahaya yang menembus dedaunan lemah. Xinghe menutup matanya dan dia bisa mendengar suara kicau burung, dan bau pohon dan tanah di sekitarnya. Dia mencengkeram tinjunya dan menarik napas dalam-dalam. Bagus, dia masih hidup. Selama dia masih hidup, dia bisa meluncurkan comeback tetapi sebelum itu, dia perlu memastikan apakah Mubai masih hidup atau tidak. Xinghe tidak menangis atau menjerit. Mengepalkan giginya melalui rasa mual dan sakit fisik yang berasal dari dadanya, dia berdiri dan berjalan perlahan keluar dari semak-semak. Namun, dia sangat terluka;seluruh tubuhnya memar dan dia merasa telah mematahkan beberapa tulang rusuk. Setiap langkah seperti langkah menuju kematian. Dia sangat lemah sehingga inderanya mulai berkurang, dia tidak bisa lagi mendengar suara di sekitarnya dan pandangannya semakin buram. Napasnya bekerja dan tenggorokannya terbakar dengan setiap napas. Seperti hewan yang terluka, ia terus dengan naluri binatang semata. Satu-satunya hal yang menahannya adalah keinginannya untuk bertahan hidup. Akhirnya, dia berjalan keluar dari hutan ... Namun, begitu dia melakukannya, dia terjatuh ke lantai. Kegelapan menghabiskannya hanya beberapa menit saat ini. Xinghe membuka matanya lagi karena dia mendengar suara mesin mobil datang ke arahnya. Itu memberinya kekuatan yang meledak. Xinghe mengangkat kepalanya dengan penuh harap tapi tatapannya meredup ketika dia melihat itu adalah sekelompok pria yang berjalan menuju dia membawa senjata api di punggung mereka ...

BOOKMARK