Tambah Bookmark

430

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 430: Death In Xinghe“s Hands

"Sh * t, aku akan membunuhmu b * tches!" orang yang dijatuhkan itu mengutuk dengan marah. Wanita berambut pendek itu mengangkang tubuhnya dan menghujani pria itu. "Kaulah yang akan mati!" Mereka mulai bergumul, bagaimanapun, wanita itu pada kerugian fisik dan dia terlempar dari pria itu. Pria itu mengambil kesempatan untuk meraih pistol yang jatuh saat pergumulan ... Namun, orang lain mengambil pistolnya terlebih dahulu. Pria itu tercengang, dia mengangkat kepalanya perlahan-lahan untuk melihat ujung gelap laras senapan tepat di kepalanya. Itu adalah wanita yang pertama kali menangani dia memegang pistol. Mata Xinghe dingin dan benar-benar tanpa emosi. Pria itu mengangkat tangannya menyerah. "Hei, letakkan senjatamu, jangan gila." Pria itu berdiri perlahan, matanya mengamati kekeliruan dalam konsentrasi Xinghe, mencoba merebut pistol darinya. "Tembak dia!" wanita berambut pendek itu menjerit. Kilatan kecemasan melintas di mata pria itu dan dia berkata sambil tersenyum, "Sayang, kamu tidak ingin mengambil nyawa seseorang. Membunuh itu buruk, jadi letakkan senjatanya, atau lebih baik lagi, berikan padaku, aku akan tetap aman ... " Dia mengulurkan tangan ke arah Xinghe dengan hati-hati. Xinghe tersenyum. "Baiklah, ini, ambil ini!" Dengan itu, dia melepaskan tembakan. Tembakan itu merobek tubuh pria itu, membuatnya menjadi tidak wajar. Dia menatap luka menganga di dadanya yang membocorkan darah. Semua wanita di ruangan itu terkejut, mereka tidak berpikir bahwa/itu dia akan menembak begitu tiba-tiba. Bahkan wanita berambut pendek tertegun karena itu kesan bahwa/itu wanita normal tidak memilikinya di mereka untuk mengoperasikan senjata api ... Pria yang ditembak adalah yang paling terkejut. Dia tidak berpikir dia akan mati di tangan seorang wanita yang mereka perlakukan sebagai ternak. Bagaimana ini mungkin? "Kamu ..." Pria itu menatap Xinghe dengan mata merah. Ekspresi Xinghe tenang, begitu tenang hingga menakutkan. "Kamu seharusnya merasa terhormat menjadi orang pertama yang mati di tanganku. Selamat tinggal!" Xinghe melepaskan tembakan lain pada pria itu tanpa berkedip. Pria itu terjatuh ke lantai dalam tumpukan, matanya masih terbuka lebar karena tidak percaya dan menyesal. "Tembakan bagus!" wanita berambut pendek itu memuji. Xinghe mengangguk ketika dia mengamati ruangan wanita dan berkata, "Sekarang adalah kesempatan sempurna bagi kita untuk melarikan diri, ikuti aku jika kamu ingin hidup." Dia kemudian berbalik untuk melihat ke luar pintu untuk memeriksa sekeliling mereka. Dia tidak tahu siapa yang menyerang pangkalan tetapi semua penjaga telah dikirim untuk menangani para penyerang. Ada tembakan senapan di sekitar dan suara langkah kaki bergegas. Xinghe melihat ke arah wanita berambut pendek dan setelah mereka memastikan bahwa/itu tidak ada orang di sana, mereka bergegas keluar dari ruangan. Pada saat itu, seorang pria besar datang berlari ke arah mereka. Ekspresi Xinghe bergeser dan memiringkan pistolnya tanpa sadar. "Itu teman!" wanita berambut pendek itu berkata dengan gembira. Dia melambai pada pria itu. Pria itu melihatnya dan meningkatkan kecepatannya. Wanita berambut pendek itu meraih lengan pria itu dan bertanya dengan penuh semangat, "Wolf, kelompok di sini untuk menyelamatkanku?" Pria yang disebut Wolf mengangguk. "Itu benar, Ali, kamu baik-baik saja?" "Aku baik-baik saja, kita harus pergi sekarang sebelum penguatan datang." "Tunggu!" Alis Wolf berkerut ketakutan ketika matanya jatuh ke kelompok wanita di belakang mereka, "Kami melarikan diri dengan begitu banyak orang?" "Mereka semua ditangkap dan ditempatkan di sini, jadi tentu saja kita harus melarikan diri bersama," kata Ali.

BOOKMARK