Tambah Bookmark

431

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 431: A Bet

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Tidak mungkin!" Wolf menentang dengan sungguh-sungguh, "Kelompok orang ini terlalu besar, kami akan membuat sasaran yang mudah dan mereka adalah sekelompok wanita yang tak berdaya." Wajah Ali jatuh karena dia benar. Wolf melanjutkan, "Ali, kami bertiga hanya datang menyelamatkanmu;Cairn tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Aku hanya bisa menyelamatkanmu atau kita semua akan mati." "Tapi ..." Ali menoleh ke wajah ketakutan perempuan dengan susah payah. Bisakah kita benar-benar meninggalkan mereka? Wolf berkata dengan gigi terkatup, "Kalian bisa mencoba melarikan diri sendiri tapi aku akan menyarankan itu karena itu hanya akan mengundang kematian." "Tidak, aku harus meninggalkan tempat ini, aku tidak ingin dijual," seorang wanita meratap. Ini memulai reaksi berantai dan mereka memohon Wolf untuk membawa mereka ke tempat aman. Wajah Wolf tertarik. "Saya minta maaf, saya tidak dapat menjamin keselamatan begitu banyak orang ketika saya tidak dapat menjamin keselamatan saya sendiri." "Kalau begitu kita akan mencoba melarikan diri sendiri;itu adalah kematian atau neraka di Bumi!" salah satu wanita berkata dengan tekad. Kelompok wanita siap untuk mengisi luar tetapi dihentikan oleh Xinghe. "Semua orang tetap tinggal sekarang, Anda pergi setelah semua penjaga mati," katanya kepada mereka. Mereka bingung dengan apa yang dimaksudkannya. Xinghe tidak menjelaskan, tetapi dia menoleh kepada Wolf untuk bertanya, "Jika ada dukungan yang cukup, apakah Anda memiliki kepercayaan diri untuk membunuh semua orang di sini?" Ali mengambil kesempatan untuk menjelaskannya. "Wolf, dia menyelamatkan hidupku lebih awal." Serigala tercengang sebelum menjawab dengan jujur, "Jelas, ini bukan kecocokan kami, tetapi kami memiliki terlalu sedikit orang di pihak kami." Xinghe melihat ruang pengawasan di seberang mereka dan berkata, "Ikuti aku, semoga saja taruhan ini terbayar." Dengan itu, dia bergegas masuk ke pengawasan. "Apa yang sedang kamu lakukan?" Ali tersentak tetapi dia masih menarik Wolf bersamanya saat dia mengikuti Xinghe. Mereka bertiga memasuki ruang pengawasan dengan aman. Serigala cepat menutup pintu, dan memarahi Xinghe, "Itu terlalu berisiko, jika seseorang melihat kami, kami akan mati." Xinghe mengabaikannya dan duduk di depan komputer dan mulai bekerja. "Apa yang sedang kamu lakukan?" Ali bergerak maju untuk bertanya. Jari-jari Xinghe menggarap keyboard secepat kilat. Dia bertanya tanpa mengalihkan pandangannya dari layar, "Kamu memakai mikrofon telinga kan?" Ali dan Wolf saling pandang sebelum menyadari apa yang ditanyakannya. Serigala menyentuh perangkat di telinganya dan menjawab, "Itu benar, tapi mengapa kamu bertanya?" "Aku bisa memberi temanmu lokasi semua musuh." Seperti yang dikatakannya, kotak kecil rekaman pengawasan muncul di layar. Selain orang-orang dari pangkalan, Ali dan Wolf juga melihat teman-teman mereka. Xinghe memperhatikan dua orang yang terkunci dalam pertempuran dengan sekitar lima belas orang. Mereka berada dalam posisi yang kurang menguntungkan meskipun jelas mereka yang lebih berpengalaman. Mereka terlalu pendek tangan. Namun, jika mereka tahu di mana musuh bersembunyi, semuanya akan jauh lebih mudah. Wolf mengerti apa maksud Xinghe dengan segera. Dia bergegas ke depan dan tanpa perintah Xinghe, menggunakan mikrofon telinganya untuk berkomunikasi dengan rekan-rekannya tempat persembunyian musuh mereka. Dengan perintah Wolf, anak buahnya dengan cepat membalikkan meja. Mereka telah menjatuhkan banyak orang, tetapi Xinghe tidak berhenti di sana;dia mulai mengoperasikan komputer lain. Ruang pengawasan sebenarnya sangat sederhana dan kasar, hanya memiliki dua komputer. Orang-orang yang bertugas mengawasi mungkin bergabung dengan pertempuran juga, jadi tidak ada orang di sekitarnya.

BOOKMARK