Tambah Bookmark

436

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 436: He Is Our Teacher

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Ali melihat wajahnya dan bertanya dengan prihatin, "Apakah kamu baik-baik saja?" "Saya baik-baik saja." Xinghe menggelengkan kepalanya perlahan. Setelah mereka keluar dari kamp dan naik ke mobil, Xinghe tiba-tiba merasa lelah. Tubuhnya lemah untuk memulai, ia telah bertahan hidup sendirian sejak hari sebelumnya. Sekarang dia telah mengkonfirmasi beberapa hal, kelelahan menimpanya. Dia akhirnya tertidur di mobil ... ... Xinghe membuka matanya dengan blak-blakan untuk menemukan dirinya di dalam ruangan sederhana. Ruangan tampak tua dan perabotan, memiliki keunikan budaya Negara Y, telah melihat hari-hari yang lebih baik. Ada bau berjamur di udara yang tidak akan menyebar, tapi untungnya, kasur yang dibaringkannya bersih. Bagian belakang tangan Xinghe melekat pada infus dan dia menyadari bahwa/itu dia berada di lingkungan yang aman. Ali kebetulan membuka pintu itu. Wajahnya bersinar ketika dia melihat Xinghe terjaga. "Xinghe, akhirnya kamu bangun, kamu tahu, kamu sudah keluar dari itu selama satu hari penuh." "Ini sudah hari kedua?" Xinghe bertanya sambil duduk dengan beberapa kesulitan. "Itu benar, dokter mengatakan bahwa/itu tubuhmu baik-baik saja;kamu punya beberapa luka dalam, tapi tidak ada yang serius. Sekarang kamu sudah bangun, aku akan mengambilkanmu sesuatu untuk dimakan," Ali berkata sebelum berbalik keluar pintu. Dia cepat kembali dengan membawa makanan. Itu adalah makanan yang sederhana dan agak kasar, dua potong roti tawar, dua potong ham dan segelas susu. Xinghe tidak punya nafsu untuk apa pun kecuali untuk mempertahankan kekuatannya, dia memakan makanan dengan penuh semangat dan tidak ada keluhan. Ali tersenyum. "Aku senang kamu telah menyelesaikan semuanya, sepertinya kamu benar-benar menjadi lebih baik. Beristirahatlah dengan baik selama beberapa hari lagi, tempat ini adalah wilayah kita sehingga tidak ada yang akan melukaimu di sini." "Ali ..." Xinghe ingin mengatakan sesuatu tetapi terpotong oleh teriakan seorang pria dari luar. "Anggota SamWolf datang ke sini! Aku tahu kamu bisa mendengarku, kalian semua keluar dan hadapi aku!" Ali mengerutkan kening. "Bahwa/Itu sekelompok tikus telah kembali lagi?" "Siapa mereka?" Xinghe bertanya. "Mirip dengan kami, mereka juga kelompok tentara bayaran sipil. Anda bisa menebak reputasi mereka dari nama mereka, Tikus Abu-abu. Kelompok ini tidak menimbulkan ancaman nyata tetapi memiliki keuntungan dari angka. Mereka telah mencoba untuk mengklaim wilayah kita sejak Charlie tidak ada di sini. " "Siapa Charlie?" Xinghe bertanya lagi. Mata Ali bersinar dengan kekaguman dengan penyebutan nama Charlie. "Dia, kurasa kau akan memanggil, guru kami. Pria hebat jika memang ada, tetapi dia telah hilang untuk beberapa waktu sekarang, tidak ada yang mendengar kabar darinya dalam beberapa saat." Pada titik ini, senyum Ali berubah menjadi cemberut. "Ali!" Pada saat itu, Wolf menerobos masuk ke kamar. "Banyak orang datang dari Grey Rats hari ini, sepertinya mereka mencari masalah. Persiapkan dirimu karena ini mungkin menjadi jelek." "Baiklah! Aku akan memberi mereka pelajaran hari ini!" Ali dengan cepat mengambil senapan mesin di dekatnya dan melemparkan Xinghe lagi. "Xinghe, ambil ini dan tidak akan ada yang mengancammu lagi!" "..." ... Sekitar dua puluh Gray Rats datang hari itu. Mereka tidak memiliki banyak senjata, karena hanya beberapa dari mereka yang dipersenjatai dengan senjata api, sementara yang lain memiliki klub atau pisau. Bos Gray Rats, Ryan, membawa senapan mesin di sampingnya dan tubuh kasarnya berdiri di luar gerbang mereka. Itu jelas bahwa/itu dia tidak ada di sana dengan niat damai. Ketika Ryan melihat kelompok Sam membuka pintu dengan masing-masing anggota mereka membawa senapan mesin dan dua pistol di sabuk mereka, sudut mata kanannya bergetar tanpa sadar. The f * ck‽ mengapa mereka memiliki begitu banyak senjata api?

BOOKMARK