Tambah Bookmark

438

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 438: Valiant Women

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Segalanya berubah kacau cepat. Sejak pria Ryan memulai serangan, tidak ada alasan bagi geng Sam untuk menahan diri. Geng Sam memiliki kelemahan dalam hal jumlah tetapi masing-masing sangat terlatih, mereka bisa mengambil lebih dari beberapa genggam. Itu menyamakan pertarungan. Ali menarik Xinghe kembali saat dia menendang lawan. Dia menasihatinya dengan keras, "Tetap dekat denganku, aku akan melindungimu!" Saat dia berkata demikian, lima orang mendatangi mereka. "F * ck!" Ali mengutuk saat dia menyerang. Namun, dia pada dasarnya seorang wanita, dan dia perlahan-lahan semakin kewalahan. Salah satu pria menyelinap dengan tongkat dan ketika Ali memperhatikannya, itu sudah terlambat. Ketika kelelawar itu menghampiri Ali, tiba-tiba sebuah machinegun menepuk kepala pria itu, menjatuhkannya. Ali melihat si penyerang dengan terkejut dan melihat Xinghe dengan sikap tenangnya yang biasa. "Aku tidak berdaya seperti yang kamu kira," kata Xinghe sambil melompat ke dalam tendangan melompat, melukai pria lain. Ini lebih mengejutkan Ali. Dia tersenyum. "Xinghe, aku tidak tahu kamu benar-benar menyentak! Ayo, mari kita tendang bersama!" Xinghe tersenyum padanya dan mereka berdua mulai bekerja sama. Sam memperhatikan mereka berdua dan tertawa. "Kami benar-benar telah menemukan diri kami sebagai pahlawan. Bagus, setidaknya Ali punya teman yang harus diwaspadai untuknya sekarang." Cairn juga menyelinap melihat kedua wanita gagah berani dan senyum ringan muncul di wajahnya. "Hei, tidak ada panggilan yang dibs oke?" Sam bergeser ke Cairn dan berbisik di telinganya. Cairn memberinya pandangan sekilas sebelum terus bertarung dengan tekad lebih dari sebelumnya. Sam tidak ingin dibayangi dan bergabung segera setelahnya. Segera, situasi mulai memberi tip pada SamWolf. Tikus Abu-abu berlumuran darah dan memar. Namun, seolah-olah tidak takut akan kematian, mereka bangkit dan menabraknya lagi. "F * ck, kalian sekelompok tikus kotor yang keras kepala!" Sam mengutuk, kesal oleh sekelompok bajingan, "Kawan-kawan, mari tunjukkan pada mereka apa yang kita dapat! Ajari tikus-tikus ini pelajaran yang tidak akan pernah mereka lupakan!" "Karena mereka telah menyeberang ke wilayah kita, tidak ada alasan bagi kita untuk menahan diri!" Serigala menggeram. Cairn dan sisanya mengikuti jejaknya, semuanya disiapkan untuk menguliti tikus-tikus ini hidup-hidup. Sam menangani Ryan dan menghujani hujan pukulan padanya. Ryan berteriak seperti sedang dibantai. "Pembunuhan, orang SamWolf membunuh orang-orang tak berdosa—" jerit Ryan. Sam menarik belati dan mengarahkannya ke Ryan. "Karena kamu memintanya, aku akan memberimu pembunuhan!" "Apa yang sedang kamu lakukan?" Tanya Ryan dengan takut saat matanya terpaku pada belati berkilauan. Sam sengaja membuatnya takut. "Membunuhmu tentu saja!" Saat dia bersiap untuk menukik belati ke sasarannya, sebuah tembakan ditembakkan ke langit! Tembakan tiba-tiba membuat semua orang berhenti seperti seseorang menekan tombol pause. Setelah itu adalah serangkaian langkah kaki, menandakan kedatangan unit tentara. Orang yang melepaskan tembakan itu adalah pemimpinnya. Pemimpin masih memegang pistol di udara dan memerintahkan dengan dingin, "Kelilingi semua orang dan sita semua senjata!" "Ya pak!" Sam dan yang lainnya dengan cepat dikelilingi oleh para prajurit. Setiap gerakan dihadiahi laras senapan ke kepala.

BOOKMARK