Tambah Bookmark

461

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 461: Miss Xia Is Waiting

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Setelah mobil mereka meninggalkan kamp, ​​Barron segera mengatur agar orang-orang pergi. Kelompok Sam mendengar semuanya melalui mikrofon telinga mereka. Mereka merasa sangat sulit untuk percaya bahwa/itu Xinghe berhasil memaksa Barron untuk membiarkan mereka pergi. "Awasi dirimu ketika kamu di luar sana, dan jika kamu datang untukku lagi, aku tidak akan ragu untuk membunuh kalian semua!" Itu adalah kata-kata perpisahan Barron. Geng Sam mengangguk dengan tidak tulus. Namun, mereka ditangkap sehingga mereka harus bekerja sama sampai mereka relatif aman. Setelah mereka keluar dari kamp, ​​sebuah mobil sudah menunggu mereka. Pintu terbuka dan tentara bayaran berkata, "Masuk, Nona Xia menyuruhku menjemputmu." Kelompok Sam dengan cepat melompat ke dalam mobil. Mobil itu melaju cepat menuju malam. "Tuan, apakah kita akan membiarkan mereka pergi begitu saja?" Ajudan Barron bertanya dengan gugup. Mata Barron tertuju pada mobil yang menghilang dan menyeringai, "Tentu saja tidak. Jangan khawatir, aku sudah menyiapkan jebakan untuk menarik mereka semua kembali ke genggamanku!" "Tuan, kamu sangat pintar!" Ajudan itu dengan cepat menjilat sepatu bot Barron. Barron menyeringai muram, dia akan membuat orang-orang yang mengancamnya membayar mahal! Mobil itu sepertinya tahu rencana Barron saat melaju jauh dari kota. "Kemana kita akan pergi?" Tanya Sam. Tentara bayaran yang mengemudi menjawab, "Sejauh mungkin dari sini. Nona Xia menunggu tidak jauh di depan, tempat ini tidak aman, kita tidak bisa tinggal di sini lagi." "Dia benar, Barron tidak akan membiarkan kita pergi dengan begitu mudah. ​​Dia akan menemukan kesempatan untuk membunuh kita semua jika kita tetap tinggal," tambah Charlie setuju, dia sangat akrab dengan cara Barron yang berdarah dingin. Selain itu, mereka memiliki kotoran pada dirinya sekarang, dia memiliki lebih banyak alasan untuk membunuh mereka karena hanya orang mati yang tidak tahu. Memeriksa luka di tubuh Charlie, Sam berkata dengan gigi terkatup, "Saat kita sudah pulih, kita akan menemukan cara untuk mengeluarkannya!" "Pastinya!" Wolf menambahkan dengan serius. Mereka harus menghapus Barron sebagai ancaman pada akhirnya tetapi mereka tidak berharap bahwa/itu Barron akan begitu banyak langkah di depan mereka ... Mobil itu segera mencapai pedesaan. Xinghe memang menunggu mereka di sana. Dia berdiri di depan mobil. Di bawah perlindungan malam itu, kelompok Sam merasa mereka melihat matanya bersinar. Dia sepertinya menarik mereka dengan daya tariknya. "Xinghe!" Ali melompat keluar dari mobil untuk memeluknya. Dia memegang tangannya dan berkata dengan penuh penghargaan, "Terima kasih, Anda telah menyelamatkan kami lagi." Mata Xinghe mengamati panjang tubuhnya dan bertanya, "Apakah kalian semua baik-baik saja?" "Kami baik-baik saja, itu hanya luka daging." Ali menggelengkan kepalanya tetapi nadanya mengkhianati ketakutannya. "Jika kamu tidak datang untuk menyelamatkan kami, semuanya akan menjadi lebih buruk." Ali ingat perangkat penyiksaan yang berada di ruang bawah tanah dan jantungnya masih gemetar ketakutan. Untungnya, mereka dibebaskan sebelum sesuatu yang tidak dapat diperbaiki terjadi. "Kamu Xia Xinghe?" Charlie berjalan ke arahnya dengan bantuan Sam dan Cairn. Xinghe mengangguk. "Aku senang bertemu denganmu, Mr. Charlie." Charlie tersenyum ringan. "Senang bertemu denganmu. Kau persis seperti Sam dan selebihnya dijelaskan, seorang wanita yang mengesankan. Terima kasih atas bantuanmu kali ini." "Sama-sama. Ayo masuk ke mobil sekarang, aku khawatir ini belum berakhir." "Baik." Mereka dengan cepat melompat ke salah satu mobil di sana sementara sisanya diduduki oleh tentara bayaran.

BOOKMARK