Tambah Bookmark

462

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 462: Determination To Kill Them

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Xinghe telah mengatur armada mobil yang tampak serupa. Dia memiliki tentara bayaran yang mengantar mereka ke rute yang berbeda, berharap membingungkan orang-orang Barron. Dia yakin bahwa/itu Barron menyuruh orang-orang membuntuti mereka. "Bukankah kita akan menyimpan beberapa tentara bayaran dengan kita untuk keselamatan?" Ali bertanya pada Xinghe di mobil. Mereka sendirian di antara mereka sendiri. Xinghe menggelengkan kepalanya. "Mereka tidak akan pergi ke pertempuran terbuka dengan Barron. Aku sudah memecat mereka, ini adalah pekerjaan terakhir mereka dengan kita." Ali mengangguk dengan pengertian. "Lalu kemana kita pergi sekarang?" Xinghe mengeluarkan peta dan menunjuk tempat acak. "Di sini, terlepas dari lokasinya, kita harus keluar dari tempat ini dulu." "Xinghe, kamu benar-benar memiliki bukti aktivitas kriminal Barron?" Sam memaksa diri untuk bertanya. Xinghe mengangguk. "Hebat! Kami akan menggunakannya untuk mengalahkan Barron saat kami aman!" Sam menyimpulkan dengan senang hati. Xinghe masih menggelengkan kepalanya. "Kita tidak bisa melakukan itu;buktinya tidak akan banyak. Barron hanya menyetujui ini karena dia tidak mau mengambil risiko. Jika kita melawan Barron secara nyata, kita akan menjadi orang yang kalah." "Tidak masalah, kita akan menemukan cara untuk mengeluarkannya cepat atau lambat," kata Sam dengan tekad. Sudah jelas bagi semua orang di dalam mobil. Mereka telah melewati garis bawah Barron saat ini;dia akan mencoba yang terbaik untuk membunuh mereka. Satu-satunya cara mereka bisa bertahan adalah membunuh Barron terlebih dahulu. Xinghe tidak berpikir terlalu jauh ke depan, kekhawatirannya adalah apakah mereka bisa keluar dari kota itu hidup atau tidak. Setelah dia berbalik untuk melihat keluar jendela belakang, Xinghe berkata dengan perhatian yang jelas, "Kami telah meninggalkan tempat ini dengan aman dulu. Saya telah mengambil risiko besar untuk mendesak Barron, kami harus berhati-hati ..." Ketika dia selesai, kelompok itu bisa mendengar suara helikopter yang datang dari langit. Wolf mendorong kepalanya ke luar jendela dan seperti yang diduga, dia melihat sebuah helikopter terbang ke arah mereka. "Seorang polisi mengejar kita!" Saat dia berkata demikian, dia mendengar mobil-mobil datang dari belakang mereka. "Mobil juga, mereka pasti anak buah Barron." Xinghe mengerutkan kening. Barron memang memutuskan untuk mengejar mereka. Dia tahu hal-hal tidak akan semudah itu. Mereka tidak punya pilihan untuk mencoba peruntungan mereka sekarang. "Cairn, ambil kecepatannya!" Xinghe memesan. Cairn tidak perlu diberi tahu dua kali. Sam dan yang lainnya mengambil senjata mereka, siap untuk melawan jika memungkinkan. Copter mencapai mereka dalam sekejap mata. Ketika itu dalam jangkauan, helikopter mulai menembaki mereka. "Sh * t!" Sam mengutuk, mereka hampir tertembak oleh hujan peluru. Untungnya, Cairn adalah pengemudi yang baik, dia menghindari semua serangan. "F * ck!" Wolf mendorong senapan ke luar jendela dan menembak ke arah helikopter. Hal ini menyebabkan helikopter naik di ketinggian, memberi Xinghe dan sisanya kesempatan untuk bernafas. Namun, bahaya belum berakhir karena mobil-mobil itu mengejar mereka! "Ada kumpulan pohon di depan kami, masuk!" Xinghe berteriak. Dia memilih ini karena akan lebih mudah bersembunyi di dalam hutan. Cairn menabrak pedal gas. Akhirnya, mereka menyeberang ke hutan dan mobil-mobil mengikuti di belakang mereka. Ketidakbergantungan mereka menunjukkan betapa bertekad mereka untuk membunuh kelompok Xinghe!

BOOKMARK