Tambah Bookmark

465

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 465: We Are Probably Saved

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Tapi kita berada di jalan buntu!" Mata Ali menjadi gelap. "Xinghe, tolong tinggalkan kami. Satu orang yang selamat lebih baik daripada tidak ada, setidaknya kamu akan hidup untuk membalas dendam untuk kita." "Itu benar, tolong pergi!" Charlie juga menasihatinya, "Ini bukan masalahmu." Xinghe masih menggelengkan kepalanya. "Aku sudah bilang, aku tidak akan pergi." Hutannya sangat besar, ke mana dia akan pergi sendirian? Ditambah lagi, dia tidak akan pernah meninggalkan teman-temannya di belakang. Dia tidak berpikir mereka akan mati juga. Xinghe menatap Charlie dan melanjutkan, "Selanjutnya, aku butuh bantuan Tuan Charlie dengan sesuatu." Charlie bingung. "Apa itu?" "Saya mencari pangkalan utama IV Syndicate. Saya butuh informasi dari Anda," kata Xinghe langsung. Charlie terkejut. "Kamu juga ingin tahu tentang IV Syndicate?" Kali ini Xinghe yang terkejut tetapi dia menjawab dengan cepat, "Seseorang pernah bertanya tentang mereka sebelumnya?" "Itu benar, seorang Jenderal memanggilku untuk menanyakan hal ini kepadaku." Xinghe mencoba mengingat kembali hal-hal yang dia lihat saat itu. Jadi itulah mengapa Jenderal yang penting ada di kamp ... Tiba-tiba, Xinghe teringat lelaki berkulit hitam di samping Jenderal. Dia mengenakan topi sepanjang sehingga dia tidak bisa melihat wajahnya meskipun dia terus mendapatkan getaran akrab darinya. Mungkinkah… Xinghe bisa merasakan jantungnya semakin cepat, dia bertanya pada Charlie dengan terburu-buru, "Jenderal yang kamu sebutkan tadi, apakah ada pria bertopi di sampingnya?" "Betul!" Charlie mengangguk. "Dia terlihat seperti apa?" Charlie menggelengkan kepalanya. "Bahwa/Itu aku tidak tahu, aku tidak bisa melihat wajahnya." "Apakah dia mengatakan sesuatu selama pertemuan?" "Ya, dia menanyakanku pertanyaan dan berdasarkan aksennya, dia bukan dari negara ini ..." "Apakah aksennya mirip dengan milikku?" Xinghe bertanya. Pengakuan muncul di wajah Charlie dan dia menghembuskan nafas, "Sekarang setelah kau mengatakannya, itu benar!" "Kalau begitu kita diselamatkan!" Xinghe mengumumkan. Sisanya bingung. "Xinghe, apa yang kamu maksud dengan itu?" Ali bertanya dengan penasaran, tetapi dengan antisipasi, "Anda punya ide untuk mengeluarkan kami dari teka-teki ini?" "Komputer ..." Xinghe tidak menjawab tetapi mulai mencari laptopnya. Dia membuka alat itu dan memerintahkannya tanpa mengalihkan pandangannya dari layar, "Cobalah untuk menahan mereka selama mungkin. Aku akan mencari bantuan yang kami butuhkan!" "Xinghe, apa yang kamu rencanakan?" Tanya Sam penuh semangat. Untuk beberapa alasan, dia percaya Xinghe ketika dia mengatakan mereka akan diselamatkan. Sisanya merasakan hal yang sama. Mereka memiliki banyak keyakinan pada Xinghe, begitu banyak sehingga mereka percaya padanya tanpa syarat. "Aku punya cara untuk menyelamatkan semua orang tapi aku tidak yakin ..." Xinghe mengoperasikan laptopnya dan menjawab dengan gugup. Dia benar-benar tidak yakin apakah orang itu benar-benar Xi Mubai. "Kelompok Charlie, berhenti melawan!" Barron berteriak dengan tidak sabar, "Kamu punya waktu lima menit untuk menyerah atau orang-orangku akan bergegas masuk!" Kemudian, dia memerintahkan, "Siapkan bahan peledak, ketika lima menit sudah habis, tiup mereka sampai hancur berkeping-keping!" "Ya pak!" prajuritnya menjawab. Yang jelas, Sam dan yang lainnya mendengar perintah Barron. "F * ck, kita tidak akan mengambil ini dengan berbaring. Siapkan peledak kita juga!" Sam berteriak cukup bengis agar Barron mendengarnya. Seperti yang dia duga, wajah Barron menjadi gelap setelah dia mendengar Sam.

BOOKMARK