Tambah Bookmark

483

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 483: No Money, No Sex

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Baik." Xinghe mengangguk sebelum berbalik kembali bekerja. Dia tidak mau menyia-nyiakan waktu sedetik pun. Mereka kehabisan waktu;dia harus bekerja cepat. Philip juga berpacu dengan waktu. Dia akan membahas strategi tempur dengan Mubai, langkah pertama tentu saja untuk menyelamatkan Kelly. Setelah dia diselamatkan, segalanya akan mudah. Mereka tidak perlu menahan diri melawan IV Syndicate lagi. Pangkalan bisa dihancurkan dengan cara yang paling sederhana dan paling efektif. "Lusa akan menjadi tenggat waktu untuk nama kandidat yang sedang berjalan. Kami harus masuk ke markas utama mereka sebelum itu," kata Mubai kepada Philip. Mengenai hal ini, Philip punya rencananya sendiri. Dia menjelaskan, "Saya akan mencari cara untuk menarik ini sampai menit terakhir, saya akan menyerahkan formulir pencalonan saya pada akhirnya tetapi saya akan membuat mereka merasa seperti saya masih ragu-ragu. Jangan khawatir, saya tahu apa yang harus dilakukan. " "Oke, kami akan mencoba yang terbaik untuk menemukan pangkalan utama sebelum itu," Mubai juga berjanji. Sementara Xinghe mengikuti jejak elektronik mereka untuk melacak pangkalan utama, Mubai mencoba yang terbaik untuk memikul sebagian dari beban kerjanya. Ini adalah pertama kalinya dua dari mereka telah bekerja sama tetapi mereka bekerja sama dengan sangat baik. Xinghe tidak pernah khawatir tentang Mubai membuat kesalahan dan sebaliknya. Mereka melihat satu sama lain sebagai perpanjangan dari diri mereka sendiri sehingga mereka bisa saling percaya secara implisit. Tergantung pada bagaimana orang melihatnya, kecepatan Xinghe atau Mubai telah berlipat ganda. Mereka sangat sempurna dalam aspek teknis dan mereka berbagi pandangan yang sama, yaitu memberikan yang terbaik untuk tidak mengecewakan Kelly dan Philip! ... Xinghe dan Mubai menghabiskan sepanjang hari di ruang komputer, tidak menyentuh sepotong makanan. Ali membawa nampan makanan dengan hati-hati, berniat menyarankan mereka untuk menggigit tetapi dia memutuskan sebaliknya ketika dia menyaksikan betapa seriusnya mereka. Dia meletakkan nampan tanpa suara dan mundur kembali ke ruang tamu. Cairn segera memintanya, "Sudahkah mereka makan?" Ali menggelengkan kepalanya. "Tidak, itu sama, aku tidak tega menyuruh mereka berhenti." Sam sibuk memainkan game shooter di komputer, dia menjawab tanpa mengalihkan pandangannya dari layar, "Biarkan saja mereka. Mereka sudah terlalu dalam seperti saya dan game ini, saya bisa mengerti bagaimana itu untuk mereka." Ali, Cairn, dan Wolf memutar mata mereka di belakang punggungnya. "Tolong, situasimu tidak sedikit pun seperti milik mereka," serigala mencaci-makinya. Cairn juga menambahkan tanpa syarat, "Mereka melakukan bisnis yang serius dan Anda sedang bermain game. Bagaimana itu sama?" Penghinaan tiba-tiba itu membuat Sam kehilangan fokus dan dia melakukan tembakan kepala dalam permainan. "F * ck, kalian hanya membuatku kalah!" Sam menggerutu dengan ketidakpuasan, "Apakah Anda tahu berapa banyak level yang saya lewatkan dalam game ini? Delapan puluh dari seratus total, oke? Saya sangat dekat sampai akhir!" Ali yang duduk di depannya tiba-tiba berkata, "Sekarang aku mengerti mengapa kamu masih melajang." Dia bertanya dengan hati-hati dan takut, "Apa yang Anda maksud dengan itu?" Wolf dan Cairn juga mendekat. Mereka juga ingin tahu karena itu mungkin alasan mengapa mereka lajang juga ... Ali mulai di Sam dan menjawab dengan seringai jahat, "Karena Mr. Xi menggunakan komputer untuk mendapatkan uang ketika Anda menggunakannya untuk membuang waktu. Seperti yang mereka katakan, tidak ada uang, tidak ada se*s!" Ketiga orang saling memandang tanpa kata-kata. Karena berbagai alasan, mereka merasa kasihan satu sama lain ...

BOOKMARK