Tambah Bookmark

495

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 495: The Phone“s Vibration

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Nyanyian di aula berlangsung untuk waktu yang lama. Namun, Philip memiliki wajah yang tertarik dan tidak mengucapkan kata-kata. Dia berdiri tegak di atas panggung, tetapi kabut keras kepala tampak menutupi matanya. Ekspresinya, tatapannya, dan setiap sentakan dari emosinya membesar dan disiarkan di layar. Seluruh dunia tersetel dan sepertinya memiliki pertanyaan yang sama di pikiran mereka. Apa yang salah dengannya? Apa terjadi sesuatu? Sampai aula itu tenang, Philip membuka bibirnya dengan kesulitan yang terlihat. "Kawan-kawan tersayang, teman-teman, dan rekan senegeramu! Terima kasih atas dukungan dan cinta kasihmu yang terus-menerus, mereka adalah motivator terbesarku, tapi hari ini ... hari ini ..." Dia tersedak kata-katanya. Philip adalah seorang jenderal berdarah panas, tidak dikenal karena sentimentalitasnya, tetapi pada saat itu, orang bisa melihat matanya berair. Dia harus menyerah dan mengecewakan harapan yang ditempatkan orang di pundaknya. Dia harus mengecewakan anak buahnya, para prajurit yang telah mati demi perjuangannya. Dia tidak terlalu memikirkan kursi presiden, tetapi begitu dia menyerahkannya, dia akan mengecilkan harapan jutaan dan jutaan orang. Keputusan ini lebih sulit daripada membuatnya bunuh diri. Namun, sebelum dia adalah harapan orang-orang ini, dia adalah suami Kelly;dia tidak bisa mengecewakannya. Karena itu, dia harus membuat pilihan ini ... Seolah-olah mereka bisa merasakan Philip akan membuat pengumuman yang serius, semua orang mulai gelisah. Mereka memandangnya dengan ketidakpastian, berdoa bahwa/itu dia tidak akan mengecewakan mereka. Satu-satunya orang yang senang, gembira, dan senang adalah Aliyah yang berada di belakang panggung. Setelah Philip mengumumkannya, negara itu akan menjadi miliknya. Dengan negara sebagai batu loncatan, ia akhirnya akan mendominasi seluruh dunia! Philip tampaknya bisa merasakan kegembiraannya yang tak dapat dimengerti dan berbalik untuk memandangnya. Dia melihat cahaya manik di matanya. "Kelly ..." Aliyah tidak mengalihkan pandangannya, malah mengucapkan nama wanita itu tanpa suara. Wajah Philip menjadi gelap, dan Aliyah mulai tertawa. Philip akan menyerahkan seluruh dunia untuk memberi wanita itu tamparan keras di wajah! Philip mencengkeram tinjunya dan menahan amarahnya yang terbakar. Dia kembali berbalik untuk menghadapi kerumunan. "Tapi hari ini, dengan berat hati, aku harus membuat pengumuman," Philip membuka bibirnya untuk berkata, "Dan itu ..." Tepat pada saat itu, telepon Philip yang diletakkannya di saku bajunya, dekat ke jantungnya, mulai bergetar. Saat itu terjadi, hati Philip tampaknya meniru getarannya. Philip terkejut tetapi dengan cepat mengeluarkan ponselnya. Saat matanya menatap ID penelepon, Philip mengabaikan kesopanan yang diperlukan untuk situasi dan menjawab, "Halo!" Kerumunan adalah kekacauan langsung. Mengapa Philip mengangkat teleponnya di tengah pidatonya? Apa yang terjadi? Philip lupa bahwa/itu dia disiarkan ke seluruh dunia, fokusnya sepenuhnya pada panggilan telepon itu. Panggilan itu berasal dari Xinghe. Suara tenang dan terkumpulnya datang dari ujung yang lain, lambat dan mantap, tetapi kuat dan kuat. Dia memberi tahu Philip, "Philip, Anda tidak perlu membuat pengumuman itu, karena Anda akan menang. Selamat, kami telah menyelamatkan Kelly." "Apa katamu?" Philip mencengkeram ujung podium. Pada saat itu, dia merasa hidupnya dihidupkan kembali.

BOOKMARK