Tambah Bookmark

609

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 609: Charging Into The President“s House

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Semoga begitu ..." Saat Nyonya Presiden mengatakan itu, telepon presiden berdering. Itu adalah sekretarisnya;Rupanya Xi Xiu Mubai ada di sana untuk menemuinya. Presiden terkejut. "Xi Mubai?" "Ya, dan dia mengatakan bahwa/itu jika kamu menolak untuk bertemu dengannya, dia tidak dapat menjamin apa yang akan dia lakukan," sekretaris itu melaporkan dengan cemas. Mubai secara terbuka mengancam presiden;dia sungguh berani. Jika bukan karena identitasnya yang unik, sekretaris akan memanggil keamanan padanya. Presiden benar-benar terkejut;Xi Mubai berani mengancamnya ... Namun, dia tidak tersinggung, malah dia memerintahkan, "Biarkan dia masuk." "Baik." "Siapa ini?" Nyonya Presiden bertanya, dan presiden menghela nafas. "Ini Xi Mubai dari keluarga Xi." Nyonya Presiden terkejut. "Dia sudah bangun? Dia pasti ada di sini untuk Xinghe." "Itu seharusnya begitu." Mubai dengan cepat dipimpin oleh keamanan. Dia datang sendiri dan di kursi roda, didorong ke dalam ruangan oleh petugas keamanan, di belakangnya ada sepuluh penjaga keamanan lagi. Mereka takut dia mungkin melakukan sesuatu yang bodoh. Mubai tidak terpengaruh oleh peningkatan keamanan;ekspresinya tenang dan kehadirannya kuat. Presiden dan istrinya menghela nafas ketika mereka melihatnya. Pemuda ini yakin memiliki keberanian dan semangat untuk berani menyerang ke rumah presiden sendiri. Mubai menyambut mereka dengan tenang dan berkata, "Maaf, bukan maksud saya untuk mengganggu, tetapi tunangan saya telah menghilang setelah dia tiba di sini, jadi saya agak khawatir." Presiden mengangguk penuh pengertian. "Aku bisa mengerti perasaanmu, tetapi kamu tidak seharusnya menerobos masuk ke sini tanpa undangan. Kali ini, aku akan memaafkanmu dengan menghadap ke kakekmu, tapi itu lebih baik tidak terjadi lagi." "Jangan khawatir, selama Xinghe aman, aku tidak akan melakukan apapun," Mubai menjawab dengan santai. Presiden dan istrinya terkejut. Dengan kata lain, jika sesuatu terjadi pada Xinghe, dia akan melakukan sesuatu untuk menyakiti mereka ... "Xi Mubai, apakah kamu mengerti siapa yang kamu mengancam?" Presiden menanyai dengan serius. Mubai tidak menunjukkan tanda ketakutan. Dia menyeringai. "Saya tahu betul apa yang saya lakukan, oleh karena itu, Tuan Presiden, saya harap Anda dapat menemukan Xinghe segera. Saya hanya memiliki satu permintaan: dia harus kembali dengan selamat." "Kami juga berharap dia selamat," Tuan Presiden mengalah. "Jangan khawatir, aku yakin polisi akan segera menemukannya." "Tapi masih belum ada berita meskipun setengah hari telah berlalu," Mubai menyuarakan ketidaksopanannya. "Karena itu, saya datang sendiri, semoga dapat mendengar sendiri apa yang sebenarnya telah terjadi." Nyonya Presdir memahami sudut pandangnya sehingga memberi tahu dia secara detail semua yang terjadi. Dia tahu ada yang salah dengan penjaga keamanan ketika dia selesai. Matanya dingin ketika dia berkata, "Tolong izinkan saya untuk melihat penjaga keamanan itu;saya punya beberapa pertanyaan untuknya." Presiden dan istrinya saling berpandangan sebelum menyerah pada permintaannya. Penjaga keamanan segera menuju ke ruangan. Dia mulai gugup ketika melihat presiden dan istrinya, tetapi dia menguatkan diri untuk menghadapi interogasi. Dia tidak punya pilihan selain berbohong, karena kebenaran hanya akan menuntunnya menuju kematian. Mubai, yang duduk di kursi roda, tiba-tiba bertanya dengan nada dingin, "Kaulah yang bertanggung jawab untuk mengawal Xinghe keluar dari rumah presiden?"

BOOKMARK