Tambah Bookmark

620

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 620: Wanton

Mubai terbatuk kikuk dan buru-buru mundur. "Maksudku, aku juga akan mandi setelah selesai." "Lebih baik kau istirahat atau aku takut kau mungkin pingsan di sana," kata Xinghe sebelum berbalik untuk memasuki kamar mandi. Mubai tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa setelah melihatnya merasa tidak nyaman. Dia benar-benar putus asa ketika menghadapi situasi intim seperti ini, tapi Mubai menemukan itu sangat lucu. Dia merasa diberkati bahwa/itu dia diberi kesempatan kedua untuk melihatnya lagi, untuk memberikan hubungan mereka upaya kedua. Untungnya, keduanya selamat ... Dia akan selamanya bersyukur bahwa/itu dialah yang terluka dalam ledakan itu dan bukan dirinya. Berpikir tentang ini, Mubai secara alami menghubungkan kecelakaan itu ke Lin Xuan dan keluarga Lin. Kebencian dan kebencian berkedip di belakang matanya. Dia akan membuat keluarga Lin membayar seribu kali sebagai balasannya! Oleh karena itu, hari-hari keluarga Lin diberi nomor. Pada saat yang sama, ketika dia memikirkan pengorbanan dan upaya yang telah dilakukan Xinghe dalam usahanya untuk menyelamatkannya, wajahnya terbagi menjadi senyum lebar. Apakah ini berarti tempat saya di hatinya sudah berakar? Atau kenapa dia datang ke City A sendirian untuk membantuku membalas dendam? Karena itu, dia peduli padaku dalam beberapa hal! Mubai bergerak-gerak gelisah di tempat tidurnya. Dia duduk tegak, dan mendengar suara air deras dari kamar mandi, tubuhnya mulai memanas. Dia benar-benar ingin masuk ke sana, namun, dia tahu dia tidak bisa. Jika dia melakukannya tanpa izin Xinghe, dia akan dipotong-potong. Mubai berbaring di tempat tidurnya dan bergoyang-goyang tidak nyaman, sambil berdoa bahwa/itu siksaannya akan segera berakhir. ... Setelah Xinghe selesai mandi, dia menyadari bahwa/itu dia tidak memiliki pakaian bersih untuk diganti. Setidaknya ada jubah mandi di toilet tetapi hanya mengenakan jubah mandi tampak agak terlalu asyik. Tetap saja, itu lebih baik daripada berjalan telanjang! Xinghe ragu-ragu sebelum mengangkat bahu ke jubah mandi. Dia mengencangkan simpul ekstra dengan aman. Setelah dia mengeringkan rambutnya, dia berjalan keluar dari kamar mandi dan menyadari bahwa/itu Mubai tertidur. Dia sedang tidur nyenyak, mungkin terlalu lelah dari pengerahan sebelumnya. Xinghe tahu dia masih belum sehat, jadi dia tidak mengganggu tidurnya. Dia melangkah di lantai diam-diam dan menurunkan dirinya di tempat tidur di sampingnya. Saat dia berbaring, pria yang dia pikir tertidur tiba-tiba berguling dan menghancurkannya di bawah pelukannya. Sebelum dia bisa bereaksi, sepasang bibir memukul bibirnya! Xinghe membelalakkan matanya karena terkejut dan dia menatap langsung ke mata Mubai yang benar-benar tanpa rasa kantuk. Jika ada, dia melihat api yang sangat kuat membakar di dalamnya. Dia menggigit bibirnya seperti orang yang, setelah berkelana selama berhari-hari di padang pasir, akhirnya menemukan oasis. Ini adalah pertama kalinya Mubai menghasilkan sepenuhnya pada insting binatangnya ... Itu pasti mengejutkan Xinghe. Namun, kali ini, tidak seperti sebelumnya, dia tidak menarik diri tetapi menutup tinjunya dan perlahan membuka matanya. Merasakan izinnya, api di mata Mubai terbakar bahkan lebih terang;dia bisa merasakan tatapannya yang terik di kulitnya. Ciuman itu menjadi lebih intim dan intens seperti dia mencoba untuk memakannya. Tangannya menyimpang tak terkendali di atas jubahnya ... Ketika dia menyentuh kulitnya yang telanjang, Xinghe menggigil. Itu nyaris tidak terlihat tetapi Mubai masih mendeteksi itu. Dia berhenti tiba-tiba, dan ciumannya menjadi jauh lebih lembut. Namun, itu tidak mengurangi keintiman saat itu. Jika ada, udara di ruangan itu tampaknya menjadi lebih berat;perasaan lengket menekan mereka, ketegangan se*sual membentang di seluruh ruangan ... Otak Xinghe seperti berantakan, dan dia hampir tidak bisa memanggil energi untuk menggerakkan tubuhnya.

BOOKMARK