Tambah Bookmark

690

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 690: 36 Hours

Xinghe menjawab dengan suara rendah, "Saya tidak tahu, jadi saya harus memastikan dulu." Xinghe dan Elder Shen tidak dapat melakukan tes DNA ayah karena itu hanya ditujukan untuk orang tua dan anak-anak. Namun, dia bisa melakukan tes garis darah. Jika hasilnya memang positif, maka ibunya memang putri kedua keluarga Shen. Setelah semua, dia memiliki DNA Elder Shen dengannya, dia bisa mendapatkan hasilnya besok. Mubai setuju dengan keputusannya. "Ini perlu dikonfirmasi, jika mereka memang satu dan sama, maka keluarga He Lan ini lebih berbahaya dari yang kita duga." Jika identitas mereka tumpang tindih, itu adalah tanda yang jelas bahwa/itu ada sesuatu yang salah dengan keluarga He Lan dan mereka terlibat dalam Proyek Galaxy entah bagaimana. Bahkan, keluarga He Lan akan menjadi pembuka untuk mendapatkan kebenaran dan mungkin bahkan menemukan ibunya. Tentu saja, premisnya adalah ibu Xinghe adalah putri kedua keluarga Shen. Xinghe tidak berharap banyak dari ini, tetapi semakin dia memikirkannya, semakin dia menjadi cemas. "Begitu sudah dikonfirmasi, aku akan kembali ke Hwa Xia," Xinghe berjanji dengan suara tegas. Mubai berpikir dengan cara yang sama. "Setelah konfirmasi, memang tidak ada alasan bagi Anda untuk memperpanjang sambutan, Anda harus kembali saat itu, dan kami akan datang dengan solusi untuk menangani keluarga He Lan." "Oke," jawab Xinghe tanpa ragu-ragu. Namun, Mubai masih menasihatinya, dengan nada yang dipenuhi rasa khawatir, "Anda harus lebih berhati-hati ketika berada di sekitar keluarga He Lan setelah Anda mengkonfirmasi kecurigaan mereka. Jangan ragu untuk datang kepada saya, jangan memikul segalanya sendirian, itu hanya akan membuatku khawatir tentangmu. " "Aku mengerti," jawab Xinghe lembut. Mubai memikirkannya dan menambahkan, "Mengapa Anda tidak kembali untuk melakukan tes DNA? Lagi pula, seperti yang Anda katakan, tidak ada kemajuan dalam pencarian." "Itu tidak perlu, aku akan melakukan tes DNA di sini. Jangan khawatir, aku akan mengurus diriku sendiri," Xinghe berjanji, dan kemudian berbalik untuk menanyakan tentang dia, "Bagaimana denganmu? Bagaimana pemulihanmu?" Ada sukacita yang nyata dalam jawaban Mubai. "Aku baik-baik saja. Rencananya adalah mengunjungimu setelah dua hari lagi, tapi karena kamu akan segera pulang, maka aku pikir aku akan tetap di Hwa Xia." Xinghe tidak bisa menahan senyum di ujung telepon yang lain. "Bagaimana dengan Lin Lin? Bagaimana dia bertahan?" "Dia baik-baik saja, tapi dia bilang dia merindukanmu, dia merindukanmu setiap detik dari 24 jam setiap hari adalah kata-kata persisnya," Mubai menjawab perlahan dengan suara magnetnya. Dia bermaksud untuk kata-kata untuk membawa kehangatan Xinghe, tapi dia hanya bisa merasakan kesedihan. Dia juga berharap berada di sisi Lin Lin karena dia terlalu merindukannya… "Aku akan kembali secepatnya," janji Xinghe. "Oke," jawab Mubai lembut dan melanjutkan dengan aksen yang se*si, "Dia juga berkata, setelah kamu kembali, dia ingin pergi berkencan denganmu, menghabiskan waktu sendirian bersamamu, untuk pergi tidur di sampingmu, di bagaimanapun juga, dia memikirkan Anda setiap hari dan memiliki banyak rencana dan kegiatan yang ingin ia lakukan dengan Anda, jadi Anda harus segera kembali untuk tidak mengecewakannya ... " "Tunggu, apakah kamu yakin Lin Lin mengatakan hal itu?" Xinghe mengernyit dengan kebingungan. Mubai, di ujung yang lain, berkata tanpa malu, "Tentu saja tidak, itu adalah pikiran egoisku." Xinghe terdiam. "Xinghe, aku sangat merindukanmu," Mubai tiba-tiba mengaku. "Jika sehari memiliki 36 jam, saya akan menggunakan 36 jam untuk memikirkan Anda."

BOOKMARK