Tambah Bookmark

710

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 710: Five Seconds…

Jika dia bahkan tidak bisa menggunakan kesempatan yang bagus, maka dia tidak pantas untuk melampaui itu. Karena itu, sudah waktunya untuk meluncurkan serangan. Dengan rencana di tempat, Xinghe mengangkat teleponnya untuk memanggil Mubai. Dia tidak sabar untuk mengungkapkan semua ini kepadanya dan mendiskusikan detail rencana itu. Sebelumnya, Xinghe harus menghadapi dunia sendiri, dia tidak ingin, juga tidak bisa, bergantung pada siapa pun, tetapi semuanya berbeda sekarang, setidaknya dia punya Mubai untuk membantunya. Dia adalah seseorang yang mengenalnya dengan baik dan dapat bekerja sama dengan yang terbaik. Panggilan diambil setelah dua dering. Suara gembira Mubai datang dari ujung yang lain. "Ini adalah suatu kebetulan karena aku baru saja akan memanggilmu." Untuk beberapa alasan, Xinghe merasa senang mendengarnya, mungkin pikiran yang hebat berpikiran sama ... "Apa yang kamu lakukan saat ini?" Xinghe bertanya dengan tersenyum. "Tidak ada yang serius, pergi menemui seseorang yang sangat penting," jawab Mubai dengan sedikit senyum di suaranya. "Bagaimana denganmu, apa yang kamu lakukan?" "Tidak ada yang penting juga, tapi aku baru saja mendapat informasi berharga. Siapa orang penting yang kamu temui ini, apa aku mengganggumu? Kalau kamu terlalu sibuk, aku bisa memanggil lagi nanti." "Ini akan agak sibuk, tapi aku selalu bisa menyediakan waktu untukmu, jadi katakan padaku apa pun yang kamu inginkan, waktuku adalah milikmu," kata Mubai dengan mudah. Xinghe tidak mau mengambil waktu, "Kita bisa membicarakan ini nanti, pergi selesaikan pekerjaanmu dulu." Dia tahu dia memiliki tanggung jawab lebih dari sekedar mengomelinya, jadi dia tidak akan menuntut agar dia memfokuskan waktunya sepenuhnya padanya. Dia bukan kekasih yang posesif. Baginya, sebuah hubungan adalah memberi dan menerima, hanya dengan menghormati privasi dan tanggung jawab masing-masing, hubungan bisa seimbang dan memiliki ruang untuk tumbuh. Begitulah cara Mubai memperlakukan Xinghe juga, dia tidak akan pernah campur tangan dalam bisnisnya kecuali dia memintanya atau ketika situasinya sangat menuntutnya. Mubai tertawa kecil. "Tapi orang yang aku temui berhubungan denganmu. Apakah kamu di rumah? Kenapa kamu tidak membuka jendelamu, mungkin ada kejutan?" Xinghe terkejut dan mengambil langkah antisipatif namun berhati-hati menuju jendela. Dia membuka tirai dan melihat Mubai berdiri di sana di halaman depan. Mata mereka bertemu dan wajah Mubai terbagi menjadi senyum lebar saat dia melambai padanya. Xinghe bertanya dengan heran, "Mengapa kamu di sini?" "Bukankah aku memberitahumu bahwa/itu aku bertemu seseorang yang penting? Beri aku lima detik ..." Mubai berkata sambil bergegas masuk ke dalam mansion. Xinghe tiba-tiba merasakan aliran adrenalin yang mengalir deras melalui darahnya. Dia membuka pintu ketika pintu terbuka dari luar. Tubuh fisik Mubai yang mengesankan membingkai pintu dan mata jiwanya menatap ke arahnya, bagaimanapun, ada bau bahaya dalam cara dia menatapnya juga, seperti pemangsa yang melihat ke mangsanya. Otak Xinghe menangis dengan alarm ketika dia membungkuk dan menariknya ke pelukan yang mendalam! Tangannya memijat bagian belakang lehernya untuk mencegahnya bergerak menjauh, dan saat berikutnya, dia bisa merasakan dia bernapas langsung ke mulutnya. Dia merasa jenuh oleh kehadiran jantannya. Mubai menciumnya dalam-dalam. Dia terkejut oleh ciuman tiba-tiba dan meraih pakaiannya karena terkejut tetapi dia perlahan-lahan rileks. Namun, jantungnya berdegup kencang, dan otaknya berkabut seperti jendela mobil saat cuaca dingin ... Mubai menciumnya tanpa syarat, dan Xinghe telah kehilangan kemampuannya untuk berpikir. Dia seperti dempul yang bersedia di pelukannya.

BOOKMARK