Tambah Bookmark

730

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 730: Remember This Threat

Xinghe bertanya dengan suara yang jelas, "Jika Anda tidak berjanji bahwa/itu mereka dapat menggunakan bantuan yang dimiliki oleh keluarga Shen untuk memaksa mereka menyangkal saya, apakah mereka akan berani menantang keluarga Shen secara terbuka seperti ini? Apakah saya salah?" Wajah Chui Ying adalah salah satu kejutan. Bagaimana dia tahu? Semua orang sama-sama terkejut, mereka merasa argumen Xinghe logis. Memang, ini mungkin adalah taktik Chui Ying. Elder Shen memelototinya dan menuntut dengan penuh semangat, "Apa tujuan Anda melakukan ini? Mengapa Anda mengejar kami seperti ini?" "Saya tidak!" Chui Ying membalas dengan marah. "Saya tidak punya alasan untuk membuat musuh keluar dari Anda, satu-satunya alasan saya membantu Little Yan adalah karena saya tidak bisa perut dengan cara Anda orang-orang menindasnya. Apakah dosa sekarang untuk membantu teman Anda? Saya tidak melakukan kesalahan, jadi jangan t coba pasang ini pada saya! " "Meski begitu, itu tidak memaafkan tindakanmu," Xinghe mencemoohnya. "Miss Chui, kamu berasal dari latar belakang keluarga yang baik, jadi jangan bilang kamu tidak bisa melihat melalui akting Tong Yan. Tapi aku memperingatkan kamu sekarang, jika kamu berani datang setelah kita sebagai teman mereka, maka jangan menyalahkan kami ketika kami datang setelah Anda. " "Apakah kamu mengancam saya?" Chui Ying melebarkan matanya karena terkejut. Tidak ada yang berani secara terbuka mempermalukan dan mengancamnya seperti ini sebelumnya. Namun, Xinghe telah melakukan semua hal itu padanya hari itu. Xinghe tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Dia mengangkat alisnya dan berkata, "Itu benar, saya mengancam Anda, dan sebaiknya Anda membawanya ke hati." "Kamu ..." Chui Ying mengepalkan tinjunya dengan marah. Pada saat itu, Xinghe menjadi satu-satunya penerima kebenciannya. Tidak ada yang bisa hidup setelah mempermalukan dan mengancamnya! Dia bersumpah untuk membalas dendam pada Xinghe! Tentu saja, Xinghe melihat kebencian membara di matanya, tapi dia tidak takut, pada kenyataannya, dia puas. Jika dia tidak membuat marah Chui Ying, bagaimana lagi dia akan mendapatkan leverage yang dia butuhkan? Dia adalah pembuka bagi Xinghe untuk memukul keluarga He Lan. Karena keluarga He Lan telah berurusan dengan keluarga Chui, maka dia harus mengurus keluarga Chui juga. Intinya, Xinghe akan merobohkan siapa pun yang berani menghalangi jalannya! Xinghe tidak pernah mengklaim bahwa/itu dia adalah seorang suci;dia tidak akan ragu untuk menggunakan orang lain untuk mencapai tujuannya. Namun, Chui Ying juga bukan pihak yang tidak bersalah. Karena dia memilih untuk menempatkan dirinya di sisi yang berlawanan dari Xinghe, maka dia tidak bisa menyalahkan Xinghe atas bencana yang akan terus menghampirinya. Di dunia ini, kemenangan adalah untuk yang terkuat, yang mampu, yang menang! Oleh karena itu, sejak saat itu, itu tergantung pada usaha mereka sendiri untuk memperjuangkan kursi yang menang. Namun, Xinghe berdoa agar lawannya tidak akan terlalu lemah, atau dia akan mudah bosan. Xinghe melirik Chui Ying untuk terakhir kalinya tetapi dia tidak mengatakan apapun. Dia mengambil tangan Elder Shen dan berkata, "Kakek, ayo pergi." Tidak perlu bagi mereka untuk tinggal di pesta lagi. Dia tidak akan membuang waktu lagi pada Tong Yan dan Shen Ru. Elder Shen menyadari betapa dia semakin dekat dengannya dan dia tertawa dengan gembira. "Oke, ayo pergi!" Dia tidak ingin tinggal di pesta terkutuk itu lagi. Mubai mendukung Elder Shen di sisi lain dan mereka beringsut keluar dari pesta. Mata penuh kebencian Chui Ying membuat lubang di punggung Xinghe dan dia berjanji pada dirinya sendiri bahwa/itu dia akan mengajarkan pelajaran ketika saatnya tiba! ... Setelah kelompok Xinghe pergi, mereka berangkat menuju rumah keluarga Shen. Di dalam mobil, Elder Shen mulai membombardir Xinghe dengan pertanyaan.

BOOKMARK