Tambah Bookmark

736

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 736: Tracking Expert

Ini menciptakan kesan bahwa/itu dia mencari informasi di panti asuhan dan itu pasti akan merusak gigi pihak lain. Kenyataannya, dia mengeluarkan umpan dengan mengunjungi panti asuhan secara acak dan itu terbayar mahal! Xinghe dan Ali keluar dari mobil dan memasuki panti asuhan secara alami. Seperti yang mereka duga, mobil yang mengikutinya juga berhenti. Keluar dari mobil adalah seorang lelaki besar dalam keadaan normal yang dimaksudkan untuk membuatnya terlihat tidak menarik, dia adalah Ah Bin, yang dikirim oleh He Lan Chang. Ah Bin tidak mengikuti mereka ke panti asuhan tapi berjalan menuju restoran kecil di sebelahnya. Dia adalah seorang ahli pelacak, jadi dia tidak pernah membiarkan korbannya memperhatikan keberadaannya;dia membaur ke dalam kerumunan dengan sempurna seperti dia hanya pria normal di jalan-jalan Senin. Setelah memasuki restoran, dia mengambil kursi sudut dekat jendela dan menggunakan Cina yang fasih untuk memesan tiga makanan pembuka. Kemudian, dia berpura-pura menikmati pemandangan ketika fokus utamanya ada di panti asuhan. Makanan pembuka segera disajikan, dan Ah Bin mulai makan untuk mempertahankan kepura-puraannya, tetapi matanya tidak pernah meninggalkan pintu masuk panti asuhan. Ali dan Xinghe telah lama berada di panti asuhan, mereka tidak pergi bahkan setelah Ah Bin selesai makan. Selama waktu itu, hampir jam makan siang dan pengunjung restoran meningkat. Meja di sekelilingnya semuanya diambil. Di satu meja, dua pria berjas sedang mengobrol sambil minum alkohol, sementara di meja lain, sepasang suami-istri sedang berdebat. Pria itu tampaknya terlalu dekat dengan wanita lain dan pacarnya sedang memanggangnya. Tidak peduli seberapa keras dia mencoba menjelaskan dirinya sendiri, pacarnya yakin dia telah mengkhianatinya. Argumen mereka semakin nyaring dan keras. Pria itu, yang tampaknya malu, terus melihat sekeliling seolah takut bahwa/itu mereka diamati oleh orang lain. Dia bahkan melemparkan Ah Bin tak berdaya beberapa kali. Namun, Ah Bin tidak tertarik dengan bisnis mereka. Pada saat yang sama, kerumunan di jalan telah meningkat. Beberapa anak sekolah bermain dengan botol air kosong setelah sekolah. Salah satu dari mereka tanpa sengaja menendang botol di bawah mobilnya. Dia membungkuk untuk menarik keluar botol dan mereka melanjutkan permainan kecil mereka saat mereka berjalan pergi. Ah Bin meletakkan sumpitnya dan memutuskan apakah akan meninggalkan jabatannya atau tidak ketika Xinghe dan Ali akhirnya keluar dari panti asuhan. Ah Bin memastikan mereka masuk ke mobil mereka dan pergi sebelum meninggalkan restoran untuk pergi ke panti asuhan. Dia tidak berencana untuk membuntuti mereka lagi. Hal yang perlu dia lakukan adalah mencari tahu lebih banyak dari panti asuhan, khususnya apa yang dilakukan Xinghe di panti asuhan. Hasilnya mengecewakan. Dia menyadari bahwa/itu mereka tidak melakukan sesuatu yang patut dicatat di panti asuhan, mereka hanya datang untuk memberikan sumbangan. Ketika Ah Bin meninggalkan panti asuhan, tentu dia tidak dapat lagi melihat mobil Xinghe. Dia berencana untuk menggunakan metode lain untuk menyelidiki Xinghe besok, jadi dia memutuskan untuk pensiun hari ini. Ah Bin pergi ke mobilnya dan kembali ke vila yang dia sewa di pedesaan. Setelah memasuki ruang tamu, dia mengeluarkan ponselnya untuk melaporkan temuan hariannya kepada He Lan Chang. Tidak lama setelah dia menyelesaikannya, bel pintunya berdering. Ah Bin segera menyiapkan pistolnya dan beringsut ke pintu dengan hati-hati. Melalui pengawasan elektronik, dia melihat bahwa/itu itu adalah pria tua yang menunggu di luar. Ah Bin ragu sejenak sebelum membiarkan penjagaannya turun dan membuka pintu. "Iya nih?" Sebelum dia bisa bertanya siapa yang dicari lelaki itu, wajah Ah Bin berubah karena pistol mengarah tepat ke pinggangnya. Pria tua itu menegakkan tubuhnya sampai penuh;dia hampir setinggi Ah Bin.

BOOKMARK